Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Transisi energi bersih Indonesia yang bergelombang

Indonesia mengantongi US$20 miliar dari International Stakeholders Group (IPG) pada pertengahan November saat acara Partnership for Global Infrastructure and Investment (PGII) pada KTT G20 di Bali.

Pada KTT tersebut, Indonesia Just Energy Transition Partnership (JETP) diluncurkan dengan dukungan dari Amerika Serikat, Jepang, Kanada, Denmark, Prancis, Jerman, Italia, Norwegia, dan negara-negara lain. Britania Raya. Program ini berupaya membantu Indonesia mengembangkan rencana investasi yang komprehensif untuk memenuhi tujuan iklim dan energi Indonesia, meningkatkan produksi energi terbarukan, berinvestasi pada masyarakat dan pekerja, serta mengurangi emisi sekaligus meningkatkan keselamatan. gedung Putih pembebasan

Sektor swasta membutuhkan jaminan

Tricia Wijaya, peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS), menilai, investasi langsung dari anggota JETP membutuhkan keterlibatan serius pemerintah Indonesia untuk mengurangi risiko regulasi dan politik.

Vijaya mengatakan kepada FairPlanet bahwa pemerintah berperan sebagai ‘off-taker’ dalam kemitraan publik-swasta (PPP) ini, yang berarti menjamin keuntungan sektor swasta. Dia mencatat bahwa peran ‘off-taker’ ini bisa dipaksakan Perusahan Listrik Negara adalah perusahaan listrik milik negara Indonesia (PLN).

“Kalau bicara energi terbarukan, tentu ada lebih banyak alternatif pembiayaan, tapi belum jelas mana yang layak di Indonesia,” ujarnya mengingatkan.

Vijaya mencontohkan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi Charulla berkapasitas 330 MW di Provinsi Sumatera Utara, Indonesia, salah satu pembangkit listrik tenaga panas bumi terbesar di dunia. Pemerintah telah terlibat dalam negosiasi selama beberapa tahun dan PLN telah berperan sebagai off-taker, tambah Vijaya.

“Swasta cenderung melihat ketidakpastian peran PLN, apakah sebagai price maker atau price taker,” katanya.

Ini menggemakan pandangan pakar lain, Eri Vijaya – seorang analis senior di Inisiatif Kebijakan Iklim (CPI). Pemerintah harus menggunakan subsidi tersebut untuk menciptakan iklim investasi yang lebih baik, katanya.

READ  Indonesia memudahkan embargo batubara setelah 10 hari

“Misalnya memberikan insentif pajak dan bukan pajak, jaminan atau instrumen apapun untuk mengurangi risiko investasi,” kata Ery Wijaya kepada FairPlanet.

Mata pencaharian orang

Sementara itu, Vijaya mengingatkan pemerintah untuk sangat berhati-hati saat menyusun strategi untuk memanfaatkan dana tersebut, menambahkan bahwa US$20 miliar dapat digunakan untuk meningkatkan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat secara merata.

Ia mengatakan, selain upaya percepatan kontrak PLTU, JETP memprioritaskan upaya peningkatan efisiensi energi di sektor demand dan memastikan inisiatif transisi energi dijalankan secara bijaksana.

Tetapi negara terbesar di Asia Tenggara, Indonesia, mungkin membutuhkan US$37 miliar untuk menutup 118 pembangkit listrik tenaga batu bara yang ada dan menghentikan kontrak pembangkit listrik tenaga batu bara hingga 10 tahun. Bloomberg Laporan.

“Transisi energi pasti akan memiliki biaya langsung dan tidak langsung yang sangat besar,” kata Vijaya kepada FairPlanet.

Dengan demikian, biaya sosial diharapkan dari komitmen untuk mempercepat transisi energi, seperti hilangnya sumber daya ekonomi bagi daerah penghasil batubara, hilangnya pekerjaan di industri batubara, dan potensi biaya energi yang lebih tinggi akibat penggunaan teknologi hijau. , menurut Wijaya.

Untuk mengatasi tantangan ini, pemerintah Indonesia meluncurkan Platform Negara Mekanisme Transisi Energi Indonesia (ETM) pada bulan November tahun ini, menurut siaran pers dari Kementerian Keuangan.

Platform Negara ETM terutama bertanggung jawab untuk mengelola pembiayaan dan kerangka pembiayaan untuk transisi energi negara. Menurut rilis tersebut, langkah transisi energi ini diharapkan dapat mengurangi emisi karbon sekitar 50 juta ton pada tahun 2030 atau 160 juta ton pada tahun 2040.

Platform Negara ETM di Indonesia akan menggunakan pendekatan pembiayaan hibrida untuk mempercepat transisi dari bahan bakar fosil ke energi hijau.

READ  Transformasi digital memacu penyedia layanan TI baru di Thailand, pertumbuhan di Indonesia

Kemitraan jangka panjang ini berencana untuk meningkatkan pembiayaan awal publik dan swasta sebesar USD 20 miliar selama tiga sampai lima tahun, menggunakan kombinasi hibah, pinjaman lunak, pinjaman dengan suku bunga pasar, jaminan dan investasi swasta.

Namun Andri Prasetiyo, peneliti Trend Asia, berpendapat pemerintah Indonesia akan bertindak cepat mengingat tenggat waktu yang pendek untuk mengimplementasikan dana JETP. Lebih lanjut dia mengatakan, kurangnya kesiapan struktural dan regulasi dari pihak pemerintah akan merugikan negara.

“Belum ada petunjuk teknis dari pemerintah,” kata Prasetio kepada Fair Planet.

Kurangnya keterlibatan warga

Beberapa kementerian akan terlibat dalam ETM Country Platform, antara lain Kementerian Keuangan, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral dan Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup, serta beberapa LSM seperti Climate Policy Initiative, Rocky Mountain Institute, dan Inisiatif Obligasi Iklim. .

Namun, terlepas dari keterlibatan organisasi non-pemerintah, platform negara ETM tidak memberikan ruang bagi publik untuk berperan, kata Prasetio.

Kekhawatiran lainnya adalah transparansi dan akuntabilitas dalam cara ETM Country Platform mengelola dana. Eri Vijaya dari CPI juga menyoroti pentingnya keterlibatan masyarakat untuk membantu pemerintah mengidentifikasi dampak tidak langsung dari transisi energinya.

“Keterlibatan sipil berguna bagi pemerintah untuk mencegah beberapa dampak ekonomi dan sosial,” kata Vijaya kepada FairPlanet.

Pemerintah dapat memperoleh beberapa dampak positif, misalnya dengan memperkenalkan beberapa strategi untuk meningkatkan sumber daya manusia negara, membuka lapangan kerja, menciptakan sektor ekonomi baru dan memulai transisi ekonomi hijau.

Energi hijau seperti apa yang bisa dihasilkan Indonesia?

Indonesia Rencana Umum Energi Nasional (RUEN) 2030 Dia mengatakan, pemerintah akan menambah 25,7 gigawatt untuk pembangkit listrik tenaga air di Pulau Jawa. Selain itu, pemerintah juga menargetkan untuk menghasilkan tambahan 9,3 GW dari pembangkit listrik tenaga panas bumi.

READ  Indonesia, Korea Selatan menandatangani perjanjian untuk pengembangan mineral utama

Setiap daerah di Indonesia memiliki kebutuhan dan kondisi geografis yang berbeda, kata peneliti CIPS Tricia Wijaya.

Dia percaya sungai di daerah seperti ibu kota baru Nusantara dan Kalimantan Utara di pulau Kalimantan secara ekonomi paling layak untuk pembangunan sebagai infrastruktur hijau, khususnya tenaga air.

Media lokal Delapan hingga 10 sungai dilaporkan di provinsi Kalimantan Timur dan empat sungai di provinsi Kalimantan Utara. Pemerintah Indonesia belum memberikan informasi resmi tentang sungai-sungai tersebut.

Namun terlepas dari potensi Indonesia untuk pembangkit listrik tenaga air dan energi panas bumi yang belum dimanfaatkan, perkembangan masa depan perusahaan semacam itu sangat dipengaruhi oleh masalah lingkungan untuk pembangkit listrik tenaga air, kata Eri Wijaya.

Misalnya, membangun bendungan dapat menenggelamkan beberapa area dan mengganggu keseimbangan ekologis; Membangun pembangkit listrik panas bumi membutuhkan investasi besar, katanya.

Di sisi lain, sumber energi surya melimpah di Tanah Air, kata Tricia Vijaya.

“Salah satu kendala utama adalah persyaratan kebijakan konten lokal yang sering berubah-ubah sehingga membuat pelaku bisnis bingung,” katanya.

Namun, Eri Vijaya mencontohkan perluasan pembangkit listrik tenaga surya akan sulit dilakukan. Sampai saat ini, Indonesia telah memasang 154 MW PLTS atap, kurang dari 10 persen dari target ambisius pemerintah sebesar 2,14 GW PLTS atap. FairPlanet.

“Pembangkit listrik tenaga surya akan banyak dikembangkan di Indonesia di masa mendatang karena dapat dibangun di seluruh negeri dan dipasang dalam skala kecil di tingkat rumah tangga,” kata Ery Wijaya kepada FairPlanet.

Menurut gambar Nuno Marx.