Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kyiv menghadapi kemungkinan serangan saat kolom besar Rusia mendekati ibukota Ukraina

Kyiv menghadapi kemungkinan serangan saat kolom besar Rusia mendekati ibukota Ukraina



CNN

Ada kolom besar Rusia mendekat Kiev Selasa, dengan pejabat AS memperingatkan bahwa jumlah besar Rusia mungkin dapat mengalahkan Perlawanan Ukraina.

Konvoi kendaraan lapis baja Rusia sepanjang 40 mil (64 km), tank, artileri yang ditarik dan kendaraan logistik lainnya telah mencapai pinggiran ibukota Ukraina, menurut citra satelit dari Maxar Technologies. Maksar mengatakan dia melihat kepulan asap membubung dari sejumlah rumah dan bangunan di dekat jalan yang dilalui konvoi, meskipun tidak jelas mengapa.

Gambar-gambar baru muncul ketika para pejabat AS mengatakan kepada anggota parlemen dalam briefing rahasia Senin bahwa gelombang kedua pasukan Rusia kemungkinan akan meningkatkan posisi negara itu di dalam Ukraina dan, melalui jumlah besar, dapat mengatasi perlawanan Ukraina, menurut dua orang yang akrab dengannya. masalah. pada celana. .

“Bagian ini mengecewakan,” kata seorang anggota parlemen kepada CNN.

Peringatan keras ini datang pada saat Ukraina meminta bantuan masyarakat internasional, Perundingan Antara pejabat Rusia dan Ukraina, Moskow bergegas untuk mencegah keruntuhan keuangan seperti halnya ekonominya dibanting dengan adu penalti dikenakan pada invasi.

Lebih dari 400 warga sipil tewas atau terluka sejak serangan tak beralasan Moskow terhadap tetangganya itu dimulai Kamis, menurut PBB, dan pemimpin Ukraina menuduh Rusia melakukan kejahatan perang dengan menargetkan warga sipil.

Tetapi para pejabat AS khawatir yang terburuk belum datang. Para pejabat AS yang sebelumnya dikejutkan oleh perlawanan sengit Ukraina yang melihat warga biasa mengangkat senjata sekarang takut bahwa situasinya telah menjadi “jauh lebih sulit” bagi Ukraina.

Para pejabat AS mengatakan pada konferensi pers pada hari Senin bahwa Rusia kemungkinan akan memberlakukan blokade Kyiv, yang mengarah ke adegan perang kota yang buruk, seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan.

Di Kherson, di mana tentara Ukraina telah melawan serangan Rusia selama berhari-hari, garis pertahanan Ukraina tampaknya telah jatuh dan kendaraan militer Rusia sekarang terlihat melaju ke kota.

Setelah pertemuan di Capitol Hill pada hari Senin di mana duta besar Ukraina untuk Amerika Serikat meminta lebih banyak senjata, Senator senior Republik AS Jim Risch mengatakan Ukraina sedang berjuang.

“Ini David versus Goliath,” katanya.

Serangan Rusia juga menimbulkan kekhawatiran akan keselamatan warga sipil, yang telah menjadi sasaran pasukan Rusia, menurut Ukraina.

Ukraina menuduh Rusia melakukan kejahatan perang dengan menargetkan warga sipil, dan Pengadilan Kriminal Internasional mengatakan Senin akan membuka penyelidikan atas invasi Rusia ke Ukraina – sebuah langkah yang disambut baik oleh Kyiv.

Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional, Karim A. Khan, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa setelah melakukan pemeriksaan awal atas situasi tersebut, ada alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa dugaan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan telah dilakukan di Ukraina.

Rusia menyatakan bahwa mereka tidak menargetkan infrastruktur sipil di Ukraina, dan tidak ada bukti bahwa warga sipil telah dibunuh oleh militer Rusia. Presiden Rusia dari Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Vassily Nebenzia, mengulangi tuduhan itu pada hari Senin, mencatat bahwa “gelombang kebohongan kotor yang diulang-ulang di media Barat sayangnya telah menjadi tanda berbahaya di zaman kita.”

Tetapi ada semakin banyak bukti yang menunjukkan warga sipil menjadi sasaran, dan PBB mengatakan pada hari Senin bahwa 406 korban sipil telah dilaporkan di Ukraina.

Walikota kota, Ihor Terikov, mengatakan bahwa pasukan Rusia membom sebuah daerah perumahan di Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, dengan rudal, pada hari Senin, menewaskan sembilan warga sipil, termasuk tiga anak, dan melukai 37 lainnya. CNN telah menghubungi pihak berwenang Rusia untuk mengomentari serangan itu.

Sekolah ini hancur akibat pertempuran di dekat pusat kota Kharkiv pada 28 Februari.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, dalam pidato larut malam pada hari Senin, mengatakan serangan terhadap Kharkiv “jelas merupakan kejahatan perang”.

“Kharkiv adalah kota yang damai, ada daerah pemukiman yang tenang, tidak ada instalasi militer. Puluhan saksi mata membuktikan bahwa ini bukan satu serangan palsu, tetapi penghancuran orang yang disengaja. Rusia tahu di mana harus menembak.”

“Tidak seorang pun di dunia akan memaafkan Anda karena membunuh orang-orang Ukraina yang damai,” tambahnya.

Pemboman Rusia di Ukraina berlanjut selama negosiasi antara kedua negara pada hari Senin, dengan Zelensky mengatakan serangan itu “bersamaan” dengan pembicaraan lima jam.

“Bisa ada negosiasi yang adil jika salah satu pihak tidak menyerang pihak lain dengan artileri roket pada saat negosiasi,” katanya dalam pesan Facebook. “Saya pikir dengan cara berpikir yang sederhana ini, Rusia mencoba untuk memberikan tekanan.”

Penasihat Presiden Ukraina Mikhailo Podolak mengatakan kepada wartawan bahwa kedua pihak membahas “kemungkinan gencatan senjata dan diakhirinya permusuhan di wilayah Ukraina.” Tanpa merinci, dia mengatakan kedua belah pihak akan kembali ke ibu kota mereka untuk berkonsultasi apakah akan menerapkan sejumlah “resolusi”.

Dengan pertempuran sengit berkecamuk di seluruh negeri, banyak orang Ukraina melarikan diri ke tempat yang aman.

Sudah ada 520.000 pengungsi dari Ukraina di provinsi tetangga, dengan jumlah yang meningkat “secara signifikan, jam demi jam,” Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi Filippo Grandi mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB pada hari Senin.

Banyak dari mereka adalah wanita yang harus membuat keputusan sulit untuk meninggalkan ayah dan suami mereka – pria tua 18 hingga 60 dilarang dari meninggalkan Ukraina.

Kejutan dan ketidakpercayaan membawa keheningan yang menakutkan saat perempuan dan anak-anak mencari suaka di Polandia

Orang asing juga berusaha mati-matian untuk meninggalkan negara itu. Di desa Shehyni Ukraina di perbatasan dengan Polandia, warga negara asing terpaksa menunggu dalam cuaca dingin selama berjam-jam untuk keluar, beberapa bahkan menyalakan api unggun agar tetap hangat.

Beberapa siswa asing mencoba untuk pergi Dia mengatakan kepada CNN Mereka menjadi sasaran perlakuan rasis oleh pasukan keamanan Ukraina dan pejabat perbatasan.

“Ukraina telah diprioritaskan daripada orang Afrika – baik pria maupun wanita – setiap saat,” Rachel Onigbul, seorang mahasiswa kedokteran Nigeria tahun pertama di Lviv, mengatakan kepada CNN dalam panggilan telepon hari Minggu.

Beberapa orang Ukraina memilih untuk tinggal dan bergabung dengan perlawanan. Relawan berduyun-duyun ke ibu kota, di mana rasa tantangan berkuasa di antara banyak orang. Beberapa mengumpulkan botol untuk membuat bom molotov.

Pengantin baru Yarina Arieva dan Svyatoslav Forsin Berbulan madu Mereka berjuang untuk membela negaranya.

“Tidak ada seorang pun di sini yang mengatakan kami akan kalah atau menangis,” kata Arieva, yang berasal dari Kyiv, kepada CNN. “Semua orang di sini berpikir kita akan menang. Ini hanya masalah waktu. Oleh karena itu, saya sangat senang melihat begitu banyak orang, benar-benar siap untuk berperang. Bersedia membunuh untuk tanah mereka. Saya tidak meragukan kemenangan kita dalam perang ini. .”

Namun, gambaran bagi mereka di Ukraina “suram” – dan bisa lebih buruk, Martin Griffiths dari Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) mengatakan Senin.

“Serangan udara dan pertempuran perkotaan merusak fasilitas sipil yang vital dan mengganggu layanan penting seperti kesehatan, listrik, air, dan sanitasi, membuat warga sipil tidak memiliki kebutuhan hidup sehari-hari,” kata Griffiths, Wakil Sekretaris Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA). – Koordinator Umum Urusan Kemanusiaan dan Bantuan Darurat.

Dia mengatakan jumlah sebenarnya korban sipil “bisa jauh lebih tinggi, karena banyak dari korban yang dilaporkan belum dikonfirmasi”.

Ketika serangan brutal Rusia di Ukraina berlanjut, Kyiv dengan putus asa meminta lebih banyak dukungan dari kekuatan internasional.

Oksana Markarova, duta besar Ukraina untuk Amerika Serikat, mengatakan kepada sekelompok anggota parlemen bipartisan di Capitol Hill pada hari Senin bahwa negaranya membutuhkan lebih banyak senjata dan bantuan lain dalam perang eksistensialnya melawan Rusia.

Kami tidak meminta siapa pun untuk berjuang untuk kami, kami membela negara kami sendiri. “Tetapi kami membutuhkan semua dukungan yang dapat diberikan dunia beradab kepada kami untuk terus berjuang secara efektif, serta sanksi,” katanya setelah pertemuan itu.

Dalam beberapa hari terakhir, Presiden AS Joe Biden telah menginstruksikan Menteri Luar Negeri Anthony Blinken untuk segera melepaskan hingga $350 juta dalam dukungan pertahanan Ukraina – tetapi para pejabat juga secara pribadi mengakui bahwa akan lebih sulit untuk mendapatkan bantuan baru ke Ukraina daripada sebelumnya ketika itu bisa Itu ditransfer langsung ke Kyiv.

Australia akan mengirim rudal sebagai bagian dari paket bantuan mematikan dan tidak mematikan senilai $50 juta untuk membantu Ukraina menangkis pasukan Rusia, Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan pada konferensi pers pada hari Selasa.

READ  Pesan video Arnold Schwarzenegger mendesak Rusia untuk mengatasi disinformasi pemerintah