Oktober 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para ahli mengatakan orang-orang Rusia mungkin tidak dapat menahan 'blokade ekonomi'

Para ahli mengatakan orang-orang Rusia mungkin tidak dapat menahan ‘blokade ekonomi’

Itu hukuman yang melumpuhkan dikenakan pada Rusia untuk menyerang Ukraina Mereka sudah mendatangkan malapetaka pada kehidupan orang Rusia biasa, yang hanya bisa mengharapkan keadaan menjadi lebih buruk dalam beberapa hari dan minggu mendatang, kata para ahli.

Langkah-langkah yang diumumkan oleh Amerika Serikat dan sekutunya selama akhir pekan termasuk menargetkan kemampuan Bank Sentral Rusia untuk mendukung mata uang negara itu, rubel, yang turun sekitar 30% Terhadap dolar AS pada hari Senin menjadi kurang dari 1 sen. Ini mendapatkan kembali beberapa kekuatan setelah Bank Sentral Rusia lebih dari dua kali lipat suku bunga utamanya menjadi 20% untuk menopang mata uang.

Perkembangan tersebut membuat orang Rusia dihadapkan pada prospek harga yang lebih tinggi dan membatasi perjalanan ke luar negeri karena depresiasi rubel membuat para deposan gugup membanjiri bank dan ATM. Postingan media sosial memuat laporan tentang antrian panjang dan mesin ATM habis.

Administrasi Transportasi Umum Moskow memperingatkan penduduk kota selama akhir pekan bahwa mereka dapat mengalami kesulitan menggunakan Apple Pay, Google Pay, dan Samsung Pay untuk menutupi tarif karena VTB, bank Rusia yang menangani transaksi, termasuk di antara entitas yang terkena sanksi internasional.

Dengan penerbangan yang dilarang, pengusaha Vladimir Vyasilov mengatakan kepada The Associated Press bahwa dia sedang mempertimbangkan mengemudi ke negara lain untuk mengejar penerbangan ke luar negeri dengan visa pelajar. “Saya telah berselisih dengan keputusan semua otoritas untuk waktu yang sangat lama dan untuk alasan ini saya menyimpan semua uang saya hanya dalam mata uang, dan saya skeptis terhadap Sberbank, VTB, bank nasional pada umumnya,” katanya. “Saya tidak bisa mengatakan saya siap [for sanctions] Tetapi saya sesiap mungkin untuk menjadi warga negara Federasi Rusia. ”

READ  Badan Keamanan Federal Rusia menahan pemimpin separatis pro-Rusia yang mengklaim Ukraina

Setidaknya setengah dari cadangan mata uang keras Rusia yang diperkirakan $640 miliar telah dibekukan, menurut pejabat Eropa.

Bank sentral Rusia pada hari Senin menaikkan suku bunga utamanya menjadi 20% dari 9,5% dalam upaya terakhir untuk membendung perebutan bank. Analis mengatakan ini berarti bahwa pemilik rumah Rusia dengan hipotek atau pemilik bisnis yang telah mengambil pinjaman dapat dipengaruhi oleh dua kali lipat harga.

Orang Rusia akan melihat standar hidup mereka turun karena harga barang-barang impor termasuk iPhone naik.

“Sebelum akhir pekan, ada indikasi bahwa perang di Ukraina telah menyebabkan kepanikan di antara keluarga dan bisnis Rusia. Orang Rusia mengantri di cabang bank dan ATM dikosongkan saat orang mencoba menukar rubel mereka dengan mata uang asing,” kata Tatiana Orlova, seorang analis Di Oxford Economics, dalam catatan pada hari Senin untuk klien. Ada laporan lokal tentang orang yang membeli barang putih [such as stoves and other large home appliances] Untuk mengubah rubel murah mereka menjadi sesuatu yang bernilai nyata.”

Karena kita kehilangan fundamental dan menghadapi inflasi yang tak terkendali, kita akan mulai melihat kerusuhan umum,” Karl Weinberg, kepala ekonom di High Frequency Economics, mengatakan pada panggilan konferensi Senin.

David Feldman, Profesor Ekonomi di William & Mary di Virginia Memberi tahu Pers terkait. “Apa pun yang diimpor akan membuat biaya mata uang lokal naik. Satu-satunya cara untuk menghentikannya adalah dengan subsidi besar-besaran.”

“Blokade ekonomi”

Weinberg mengatakan sanksi luas yang dijatuhkan Amerika Serikat dan sekutunya terhadap Rusia seperti “blokade ekonomi, dan saya tidak berpikir ekonomi Rusia mampu menanggungnya.”

READ  Jerman dan Polandia mencari penyebab kematian ikan massal di Sungai Oder

“Jika kita memiliki tiga minggu dari apa yang terjadi hari ini untuk ekonomi Rusia, itu akan berakhir,” kata Weinberg. “Firasat saya adalah bahwa ekonomi Rusia tidak dapat bertahan selama tiga minggu ini tanpa gagal total.”

“Demokrasi Barat telah mengejutkan banyak orang dengan strategi mereka untuk memberikan tekanan ekonomi yang kuat pada Rusia dengan mengisolasinya secara efektif dari pasar keuangan global,” Oliver Allen, pakar pasar di Capital Economics, mengatakan kepada investor dalam sebuah catatan penelitian. “Jika Rusia melanjutkan jalannya saat ini, sangat mudah untuk melihat bagaimana sanksi terbaru bisa menjadi langkah pertama dalam pemutusan hubungan keuangan dan ekonomi Rusia yang tajam dan langgeng dengan seluruh dunia.”


Alexander Vindman tentang provokasi nuklir Rusia dan sanksi terhadap tanggapan Putin dan Biden

05:49

Rusia telah membuat langkah dalam memproduksi banyak barang di dalam negeri, termasuk sebagian besar makanannya, untuk melindungi ekonominya dari sanksi, Tyler Kostra, profesor politik dan hubungan internasional di Universitas Nottingham, mengatakan kepada AP. Dia mencatat, misalnya, bahwa buah yang tidak bisa ditanam di Rusia akan “tiba-tiba jauh lebih mahal.”

Konsumen Rusia mungkin bisa mendapatkan makanan, tetapi petani negara itu mungkin tidak bisa mendapatkan suku cadang untuk peralatan mereka, Weinberg menawarkan.

Chris Weaver, CEO Macro-Advisory, sebuah perusahaan konsultan strategis di Eurasia, mengatakan sektor otomotif, pemberi kerja utama, “sedang terkena dengan sangat cepat oleh larangan impor microchip dan suku cadang lainnya.”

Weinberg mengatakan dia “lega” bahwa China tidak berusaha untuk menetralisir kerusakan pada Rusia, yang menurut ekonom dapat dicapai dengan menjual semua ekspornya ke Beijing.

Weinberg mengatakan tentang bank sentral di Beijing: “Bank Rakyat China bisa menjadi penyelamat bagi rubel dan ekonomi Rusia, dan China gagal dalam ujian ‘sahabat’ dengan selisih yang lebar.”

Ekonom mencatat bahwa Bank Rakyat China akan menghadapi risiko sanksi jika membeli emas dari Rusia. Weinberg menyatakan bahwa “China tidak siap untuk membentuk sistem moneter terpisah dengan Rusia saat ini, yang seharusnya mereka lakukan.”

“Meskipun China dapat menghancurkan ekonomi kita, saya pikir bukan kepentingan China untuk meledakkan ekonomi global.”

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.