Juli 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Laporan IHK Mei: Inflasi naik lagi

Laporan IHK Mei: Inflasi naik lagi

dikaitkan dengan dia…Tolga Akmen/EPA, melalui Shutterstock

Invasi Rusia ke Ukraina mengakar inflasi di negara-negara di seluruh dunia.

Harga naik tahun lalu dengan latar belakang menyumbat rantai pasokanPenutupan terkait Covid-19 dan kenaikan biaya energi – masalah yang diperkirakan akan memudar pada tahun 2022.

Enam bulan lalu, OECD memperkirakan bahwa hampir tidak ada dari 38 anggotanya yang akan mengalami kenaikan inflasi di atas 6 persen. Pengecualian utama adalah Turki dan Argentina, yang sudah menghadapi hiperinflasi yang sebagian besar tidak terkait dengan pandemi.

Dari dulu, Sanksi terhadap Rusia, salah satu produsen energi dan biji-bijian terbesar di dunia, memiliki harga surplus untuk makanan, bahan bakar, dan pupuk. Pengeboman, pengepungan, dan penyitaan Rusia telah memutus aliran Sereal dari Ukrainaproduk hebat lainnya, meningkatkan momok kelaparan di Negara pengimpor makanan termiskin.

Pada saat yang sama, kebijakan China untuk mengunci wilayah tempat penyebaran virus Covid-19 semakin memperparah masalah tersebut.

Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi mengumumkan minggu ini Pembaruan Realistis. Di tujuh negara Eropa Timur, inflasi saat ini diperkirakan akan meningkat di atas 10 persen. Perkiraan tingkat untuk Belanda tahun ini hampir tiga kali lipat menjadi 9,2 persen; Australia naik dua kali lipat menjadi 5,3 persen. Dan suka Amerika SerikatInflasi naik sebesar 8,6 persen selama bulan Mei, Britania Jerman melihat inflasi melonjak ke level tertinggi dalam empat dekade, jauh di atas ekspektasi sebelumnya.

Hal ini kemungkinan akan mengikis pendapatan dan tabungan rumah tangga sekaligus menghambat upaya perusahaan untuk berinvestasi dan menciptakan lapangan kerja.

Bank sentral AS, Inggris, Australia dan India baru-baru ini bergerak agresif untuk menahan kenaikan harga yang cepat dengan menaikkan suku bunga. Bahkan Bank Sentral Eropa, yang enggan menaikkan suku bunga karena takut resesi, mengatakan pada hari Kamis akan mengakhiri pembelian aset dan Naikkan suku bunga utama Dengan seperempat poin pada pertemuan bulan depan, dan mungkin lebih pada bulan September.

READ  Mengapa harga gas begitu tinggi - dan kapan turun?

Tetapi ada batasan untuk apa yang dapat dilakukan oleh para pemimpin politik dan keuangan tentang kenaikan inflasi – terutama mengingat berbagai penyebab. Di banyak kawasan, seperti Eropa, inflasi didorong oleh melonjaknya harga pangan dan energi. Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi telah memperingatkan bahwa menaikkan suku bunga tidak akan menyelesaikan masalah pasokan inti.

Sebaliknya, regulasi sebagian menyalahkan inflasi di Amerika Serikat pada “permintaan berlebihan, yang lebih responsif terhadap kebijakan moneter yang lebih ketat. Dibandingkan dengan Eropa, pasar tenaga kerja AS lebih ketat dan pertumbuhan upah nominal lebih tinggi.

Meskipun inflasi menyebabkan rasa sakit yang parah di beberapa daerah, prospek jangka panjangnya lebih positif. Bank Dunia memperkirakan inflasi harga konsumen global turun di bawah 3 persen tahun depan.