Desember 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pasar saham jatuh karena investor bereaksi terhadap kenaikan inflasi

Pasar saham jatuh karena investor bereaksi terhadap kenaikan inflasi

Pada hari Jumat, hasil pada Treasury dua tahun melonjak menjadi 3,06 persen, naik sekitar seperempat poin, sementara hasil pada Treasury 10-tahun naik menjadi 3,16 persen, naik sekitar sepersepuluh poin.

Pada akhirnya, bagi investor, kekhawatirannya adalah bagaimana harga yang lebih tinggi dan peningkatan biaya pinjaman akan mempengaruhi pengeluaran konsumen dan keuntungan perusahaan. Menyerap biaya akan merugikan keuntungan perusahaan, tetapi meneruskannya dapat memperburuk masalah dalam perekonomian, kata Yong Yu Ma, analis investasi senior di BMO Wealth Management di AS.

“Ini adalah saat yang sangat sulit,” kata Pak Ma. Sebagian besar perusahaan tidak mungkin mempertahankan margin keuntungan mereka dalam menghadapi biaya energi tinggiDia berkata.
Analis pasar saham membuat apa yang digambarkan Ma sebagai perkiraan pendapatan yang “sangat optimis”, yang, katanya, kemungkinan akan direvisi dalam beberapa bulan mendatang, dan pada akhirnya akan tercermin dalam harga saham yang lebih rendah.

Minggu ini, saham Target jatuh setelah itu Menurunkan perkiraan pendapatannya Untuk kedua kalinya dalam tiga minggu, inflasi dan perubahan kebiasaan pelanggan mengikis margin dan meninggalkan terlalu banyak persediaan yang tidak terjual, yang katanya akan coba dijual dengan harga diskon.

S&P 500 sekarang turun 18,7 persen dari rekor 3 Januari, menempatkannya dalam jangkauan wilayah pasar beruang – penurunan 20 persen dari tertinggi – menandakan pergeseran berbahaya dalam sentimen investor di Wall Street. Indeks sempat jatuh ke area bearish Bulan lalusebelum pulih untuk menutup sedikit di atas level penting secara psikologis tersebut.

Phil Orlando, kepala analis ekuitas di Federated Hermes, sebuah perusahaan manajemen aset, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa ia memperkirakan pasar akan jatuh lebih jauh, mungkin 10 persen di bawah level saat ini selama musim panas. Ia lebih menyukai apa yang disebut saham bernilai, seperti yang ada di industri energi, keuangan dan perawatan kesehatan, daripada saham yang tumbuh, seperti perusahaan teknologi, karena mereka memiliki valuasi yang lebih murah dan lebih menjanjikan di lingkungan ini.

READ  Pembuat EV Menaikkan Harga Sebelum Penghasilan | investor bisnis harian