Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Larangan ekspor palmyra dapat mempengaruhi negara lain, tetapi perlu: Indonesia FM

Larangan ekspor minyak sawit Indonesia ke negara lain dapat merugikan negara lain, tetapi menteri keuangan Indonesia mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat bahwa upaya harus dilakukan untuk mengurangi harga domestik minyak goreng berbahan bakar perang Rusia di Ukraina.

Mulyani Indirawati mengatakan larangan yang diumumkan sebelumnya pada hari Jumat adalah “salah satu tindakan terberat” karena permintaan tinggi, menambahkan bahwa tindakan sebelumnya dapat diambil oleh pemerintah karena gagal menstabilkan harga domestik.



“Kami tahu ini bukan hasil terbaik,” katanya dalam wawancara dengan Global Distribution.

READ  BintanGO ingin meningkatkan ekonomi kreator Indonesia - TechCrunch

Dia membandingkan situasi pasokan makanan saat ini dengan minggu-minggu awal epidemi COVID-19, ketika negara-negara bersaing satu sama lain untuk masker, peralatan perawatan medis, dan barang-barang penting lainnya.

“Seperti yang kami hadapi selama epidemi, kami tahu ini tidak akan baik untuk jangka menengah dan panjang, tetapi dalam jangka pendek, orang-orang Anda tidak akan dapat berdiri di depan Anda ketika Anda memiliki persediaan yang Anda dan orang-orang Anda butuhkan. (Distribusi) Biarkan mereka pergi ke luar negeri.”

Langkah Indonesia, efektif 28 April, mendorong harga minyak nabati alternatif, sementara minyak kedelai mencapai rekor tertinggi pada hari Jumat. Sebuah kelompok perdagangan India menyebut larangan itu “agak disayangkan dan sama sekali tidak terduga.”

Indira Gandhi mengatakan pemerintahnya akan menganalisis dampak dari langkah tersebut pada dinamika pasar global dan regional.

Dia mengatakan Bank Dunia dan organisasi internasional lainnya harus fokus pada “langkah-langkah sisi pasokan” untuk meningkatkan produksi minyak sawit dan bahan makanan lainnya.

Namun Indira mengatakan Indonesia memiliki keterbatasan kapasitas untuk meningkatkan produksi kelapa sawit karena masalah lingkungan. Sejak 2018, pemerintah berhenti mengeluarkan izin baru untuk perkebunan kelapa sawit, yang sering dituduh melakukan deforestasi dan merusak habitat hewan berbahaya seperti orangutan.

Sebaliknya, Indonesia fokus pada peningkatan infrastruktur, memungkinkan produsen menjadi lebih efisien dan meningkatkan produksi tanaman lain yang banyak diminati, termasuk jagung dan kedelai, katanya.

(Laporan oleh David Lauder dan Andrea Schall; penyuntingan oleh Dan Burns dan Daniel Wallis)

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten yang tersisa akan dibuat secara otomatis dari umpan Syndicate.)

READ  Peritel Uni Emirat Arab akan menambah 30 gerai hypermarket di Indonesia

Pembaca yang budiman,

Business Standard selalu berusaha untuk memberi Anda informasi dan komentar terkini yang menarik dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik yang konsisten dari Anda tentang cara meningkatkan penawaran kami telah memperkuat komitmen dan komitmen kami terhadap tujuan ini. Kami berharap dapat terus memberi tahu dan memperbarui Anda dengan berita yang kredibel, pandangan berwibawa, dan komentar yang jelas tentang masalah topik yang relevan, bahkan di masa-masa sulit yang timbul dari Pemerintah-19.
Namun kami memiliki permintaan.

Kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda saat kami memerangi dampak ekonomi dari epidemi sehingga kami dapat terus memberikan konten berkualitas tinggi kepada Anda. Sampel langganan kami telah menerima tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda yang telah berlangganan konten online kami. Langganan tambahan ke konten online kami hanya akan membantu kami mencapai tujuan memberikan konten terbaik dan paling relevan kepada Anda. Kami percaya pada pers yang independen, adil dan kredibel. Dukungan Anda melalui langganan yang tinggi akan membantu kami mengimplementasikan jurnal yang menjadi komitmen kami.

Dukung majalah berkualitas dan Berlangganan Kualitas Bisnis.

Editor Digital