Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Startup Singapura meluncurkan sepeda listrik di Indonesia, mengatakan tidak ada rencana untuk menjual di dalam negeri

SINGAPURA – Pada tahun 2019, ketika Mr James Chan ingin memulai usaha bisnis baru yang menjual sepeda motor listrik, ia menyadari bahwa wajar bagi pasar Indonesia untuk berkembang.

Lagi pula, dari perjalanannya yang sering ke Jakarta di pekerjaan sebelumnya, dia memperhatikan bahwa sepeda motor adalah moda transportasi utama di kota yang padat, tidak seperti mobil di jalan-jalan Singapura.

Pengusaha berusia 40 tahun itu juga merasa aturan menjaga kendaraan di jalan sangat ketat di Singapura.

“Saya tidak bisa menguji sepeda saya secara legal di jalan Singapura karena itu bukan kendaraan. Satu-satunya cara saya bisa mendapatkannya adalah mengujinya di jalan pribadi,” katanya.

Namun, ada biaya tambahan untuk mengangkut kendaraan ke lokasi dan menggunakan jalan pribadi.

“Di sini, kami memiliki kualitas yang sama dengan raksasa sepeda motor saat ini. Sebagai startup, saya tidak memiliki bukti untuk bersaing dengannya,” kata Chan.

Indonesia memiliki rencana ambisius untuk mengadopsi Electric Vehicle (EV), dan pada tahun 2019 Presiden Joko Widodo menjanjikan dukungan pemerintah untuk mengembangkan industri EV di Indonesia, termasuk insentif yang lebih besar untuk EV yang diimpor dan diproduksi di dalam negeri.

Ini termasuk pajak yang lebih rendah untuk produsen dan pembeli EV.

Dengan lebih banyak penggunaan sepeda motor, Mr Chan mengatakan “sulit untuk mengabaikan pasar seperti itu.”

Maka di tahun yang sama, sebelum merambah ke kapitalisme ventura dan teknologi finansial, ia memutuskan untuk mempertaruhkan segalanya untuk memulai Ion Mobility, sebuah perusahaan yang membuat sepeda motor elektronik yang berbasis di Indonesia, meskipun memiliki karir bergengsi sebagai ilmuwan pemerintah. Pasar.

Kebosanan

Namun jalan untuk membangun sepeda motor listrik pertama mereka mulus.

READ  Parlemen Indonesia mengesahkan undang-undang otonomi yang diamandemen untuk Papua

“Sebagai permulaan, selalu seperti Anda melompat dari tebing dan mencoba membungkus pesawat kertas sebelum jatuh,” kata Chan.

Dia juga menemukan bahwa dia tidak memiliki bakat di Singapura dengan keahlian yang sesuai dalam kendaraan listrik.

Ini berarti dia harus menebar jala lebar-lebar dan membawa orang-orang dari luar negeri ke kapal.

Misalnya, ia mempekerjakan dua insinyur dari Vietnam dan satu lagi dari Kazakhstan.

Dia mengingat tantangan membangun tim global di tengah epidemi 42 anggota dari berbagai tempat termasuk Singapura, Indonesia, Cina, Vietnam, India, dan Kazakhstan.

Karena perjalanan dilarang pada saat itu, tim harus mengandalkan panggilan video untuk mengoordinasikan, merencanakan, dan membangun prototipe pertama mereka.

“Setelah bekerja sama selama lebih dari setahun, saya pertama kali bertemu langsung dengan beberapa anggota tim saya Desember lalu,” katanya sambil tertawa.

Namun, dalam waktu 18 bulan setelah membuat konsep, merancang, dan merakit, sepeda motor listrik pertama mereka yang disebut Ion Mobius dibuat seluruhnya di Singapura. Itu dirilis di JTC LaunchPad @ One-North Desember lalu.

Mobius, yang melaju dengan kecepatan 110 km / jam, memiliki tiga mode berkendara yang berbeda untuk mengurangi kecemasan jangkauan – ketakutan kehabisan listrik saat mengendarai kendaraan listrik dan tidak dapat menemukan titik pengisian tepat waktu.

Pengendara dapat melakukan perjalanan dari 120km hingga 200km dengan sekali pengisian daya, tergantung pada gaya berkendara mereka.