Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Laut Cina Selatan: Aktivis dan nelayan Filipina mengarungi armada 100 kapal ke perairan dangkal yang disengketakan

Laut Cina Selatan: Aktivis dan nelayan Filipina mengarungi armada 100 kapal ke perairan dangkal yang disengketakan

MANILA, Filipina (AP) — Kapal Penjaga Pantai Tiongkok melacak sekelompok aktivis dan nelayan Filipina yang sedang berlayar dengan perahu kayu menuju perairan dangkal yang disengketakan di Laut Cina Selatan, yang dijaga ketat oleh Beijing dari pihak-pihak yang dianggap sebagai penyusup.

Penjaga Pantai Filipina mengerahkan tiga kapal patroli dan sebuah pesawat ringan untuk memantau kelompok sekitar 100 orang dari jarak jauh, yang berangkat dari provinsi barat Zambales untuk menegaskan kedaulatan Manila atas wilayah Scarborough Shoal dan perairan sekitarnya. Puluhan jurnalis mengikuti perjalanan tiga hari tersebut.

TNI AL juga mengirimkan kapal untuk membantu memantau para peserta.

Iman Hizon, salah satu penyelenggara, mengatakan empat perahu kayu yang membawa warga Filipina masih jauh dari perairan dangkal ketika setidaknya dua kapal Penjaga Pantai Tiongkok mulai mengejar mereka saat malam tiba, menambahkan bahwa para peserta tetap bersemangat dan tidak akan kembali. .

Beberapa orang meneriakkan “atin ito” – nama kelompok tersebut, yang berarti “ini milik kita” dalam bahasa Tagalog – berulang kali setelah mereka melihat kapal penjaga pantai Tiongkok.

“Batalyon Atin Ito akan melanjutkan perjalanannya,” kata Hizon.

“Perahu kami melakukan manuver mengelak sementara Penjaga Pantai Filipina terus menjaga jarak dekat dari konvoi untuk menggagalkan upaya lebih lanjut yang dilakukan kapal Penjaga Pantai Tiongkok,” kata Hizon.

Penyelenggara mengatakan bahwa konvoi tersebut diperkirakan akan mencapai sekitar perairan dangkal pada Kamis pagi, dan menambahkan bahwa mereka akan berusaha menghindari konfrontasi namun bersiap untuk keadaan darurat apa pun. Kelompok tersebut berencana untuk menempatkan pelampung teritorial simbolis dan menyediakan makanan serta bahan bakar bagi para nelayan Filipina di laut lepas dekat perairan dangkal.

READ  China kembali berguncang saat rudal pendorong lepas kendali di Samudra Pasifik

“Misi kami bersifat damai, berdasarkan hukum internasional dan bertujuan untuk menegaskan hak kedaulatan kami,” kata Rafaela David, salah satu penyelenggara utama. Dia menambahkan: “Kami akan berlayar dengan tekad, bukan provokasi, untuk memberikan kawasan ini karakter sipil dan menjaga integritas tanah kami.”

Pada bulan Desember, kelompok tersebut melakukan ekspedisi ke perairan dangkal lainnya yang disengketakan, tetapi menghentikan perjalanan tersebut setelah dilacak oleh kapal Tiongkok.

Tiongkok secara efektif menguasai Scarborough Shoal, sebuah pulau karang berbentuk segitiga dengan laguna penangkapan ikan luas yang dikelilingi oleh sebagian besar singkapan karang yang terendam, dengan mengelilinginya dengan kapal penjaga pantai setelah perselisihan yang menegangkan pada tahun 2012 dengan kapal-kapal pemerintah Filipina.

Marah dengan tindakan Tiongkok, pemerintah Filipina merujuk perselisihan tersebut ke arbitrase internasional pada tahun 2013 dan menang di pengadilan di Den Haag tiga tahun kemudian bahwa klaim ekspansionis Tiongkok yang secara historis didasarkan pada jalur laut yang sibuk itu tidak sah berdasarkan konvensi hak asasi manusia PBB tahun 1982. Hukum laut.

Keputusan tersebut menyatakan Scarborough Shoal sebagai kawasan penangkapan ikan tradisional bagi nelayan Tiongkok, Filipina, dan Vietnam. Dahulu, para nelayan akan berlabuh di perairan dangkal untuk menghindari gelombang besar di laut lepas saat cuaca badai.

Tiongkok menolak berpartisipasi dalam arbitrase, menolak hasilnya, dan terus menentangnya.

Dua minggu lalu, Penjaga Pantai Tiongkok dan kapal-kapal yang diduga milik milisi menggunakan meriam air terhadap Penjaga Pantai Filipina dan kapal penangkap ikan yang berpatroli di Scarborough Shoal, sehingga merusak kedua kapal tersebut.

Filipina mengutuk tindakan Penjaga Pantai Tiongkok terkait perairan dangkal yang terletak di zona ekonomi eksklusif negara Asia Tenggara yang diakui secara internasional. Penjaga Pantai Tiongkok mengatakan pihaknya mengambil “tindakan yang diperlukan” setelah kapal-kapal Filipina “melanggar kedaulatan Tiongkok.”

READ  Perbedaan pendapat muncul di antara para pejabat senior Israel mengenai cara menangani perang melawan Hamas di Gaza

Menanggapi pertanyaan tentang konvoi Atin Ito pada hari Rabu, juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengatakan: “Jika pihak Filipina menyalahgunakan itikad baik Tiongkok dan melanggar kedaulatan teritorial dan yurisdiksi Tiongkok, Tiongkok akan melindungi hak-haknya dan mengambil tindakan balasan sesuai dengan hukum, tanggung jawab dan tanggung jawab.” “Konsekuensinya akan ditanggung sepenuhnya oleh pihak Filipina.”

Selain Filipina dan China, ada pula Vietnam, Malaysia, Brunei, dan Taiwan Partisipasi dalam konflik regional.

Kapal Penjaga Pantai Tiongkok juga menjelajah perairan dekat Vietnam dan Malaysia Indonesia Di masa lalu, hal ini telah memicu ketegangan dan protes, namun negara-negara Asia Tenggara yang memiliki hubungan ekonomi yang signifikan dengan Tiongkok tidak terlalu kritis terhadap tindakan Beijing yang semakin tegas.

Filipina telah merilis video konfrontasi teritorialnya dengan Tiongkok dan mengundang jurnalis untuk menyaksikan permusuhan di laut lepas Dalam strategi untuk mendapatkan dukungan internasionalHal ini memicu perang kata-kata dengan Beijing.

Meningkatnya frekuensi bentrokan antara Filipina dan Tiongkok telah menyebabkan tabrakan kecil, cedera pada personel Angkatan Laut Filipina, dan kerusakan pada kapal pasokan dalam beberapa bulan terakhir. Hal ini menimbulkan kekhawatiran bahwa perselisihan regional dapat berubah menjadi konflik Konflik bersenjata antara Tiongkok dan Amerika Serikatsekutu perjanjian lama Filipina.

___

Ikuti liputan AP di Asia-Pasifik https://apnews.com/hub/asia-pacific