Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Sekelompok paus pembunuh menenggelamkan kapal pesiar setinggi 50 kaki di Selat Gibraltar

Sekelompok paus pembunuh menenggelamkan kapal pesiar setinggi 50 kaki di Selat Gibraltar

berita Dunia


Sekelompok paus pembunuh menenggelamkan kapal pesiar setinggi 50 kaki di perairan Maroko pada hari Minggu ketika mamalia laut raksasa itu bertabrakan dengan kapal tersebut dan memaksa dua pelaut melarikan diri, kata para pejabat.

Pihak berwenang Spanyol mengatakan para awak kapal diselamatkan oleh sebuah kapal tanker minyak yang lewat dan telah diperingatkan akan situasi menyedihkan tersebut setelah kapal tersebut mengalami kebocoran saat bertemu dengan orca di Selat Gibraltar.

Sekelompok paus pembunuh telah menyebabkan masalah bagi pelaut di wilayah tersebut selama bertahun-tahun. Gambar Getty

Kedua orang itu adalah pelanggan, dan kapal itu milik perusahaan Spanyol Alboran Charter. Menurut Washington Post.

Kapal pesiar tersebut, yang berada 14 mil di lepas pantai Cape Spartel, kemudian tenggelam ke dasar laut akibat serangan orca terbaru, sehingga mendorong para ahli untuk memperingatkan pelaut lain tentang bahaya di daerah tersebut.

Oktober lalu, sebuah kapal pesiar milik agen pariwisata Polandia terus-menerus diserang oleh sekelompok paus pembunuh selama 45 menit, yang mengakibatkan “kerusakan parah dan kebocoran.” Kata agensi itu. Perahu itu akhirnya tenggelam.

Batu Gibraltar dapat dilihat dari kapal feri di Selat Gibraltar, Spanyol selatan.
Kecelakaan tersebut merupakan satu dari sekian banyak kecelakaan yang terjadi di Selat Gibraltar. Reuters

Paus pembunuh juga ikut campur dalam perlombaan berlayar tahun lalu ketika sebuah kapal yang melakukan perjalanan dari Belanda ke Italia berkonfrontasi selama 15 menit dengan hewan-hewan tersebut. Para kru terpaksa menurunkan layar dan mengeluarkan suara untuk mengusir mereka.

Sejak tahun 2020, ratusan kapal yang berlayar di perairan dekat Spanyol, Maroko, dan Portugal telah bertemu dengan setidaknya 15 orca, yang menyebabkan beberapa kapal karam, Washington Post melaporkan.

Kementerian Transportasi dan Lingkungan Hidup Spanyol telah memperingatkan para pelaut perahu layar dan perahu motor kecil bahwa aktivitas paus pembunuh mencapai puncaknya antara bulan Mei dan Agustus antara Selat Gibraltar dan Teluk Cadiz. Para pejabat mendorong para pelaut untuk berlayar di dekat pantai.

READ  Bos mafia Matteo Messina Denaro ditangkap di Sisilia

Sebuah tim ahli biologi kelautan Spanyol dan Portugis, yang disebut Kelompok Kerja Orca Atlantik, mengatakan ada 197 interaksi antara perahu dan paus pembunuh pada tahun 2021 dan 207 interaksi lainnya pada tahun 2022.

Dengan kabel surat




Muat lebih banyak…









https://nypost.com/2024/05/14/world-news/pod-of-killer-whales-sink-50-foot-yacht-in-the-strait-of-gibraltar/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site %20buttons&utm_campaign=situs%20tombol

Salin URL berbagi