April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Lev Parnas, mantan ajudan Giuliani, bersaksi bahwa tuduhan terhadap Biden adalah salah dan 'disebarkan oleh Kremlin'

Lev Parnas, mantan ajudan Giuliani, bersaksi bahwa tuduhan terhadap Biden adalah salah dan 'disebarkan oleh Kremlin'

Komite Pengawas DPR akan mengadakan sidang pada hari Rabu mengenai penyelidikan pemakzulan Partai Republik terhadap Presiden Joe Biden yang akan mencakup mantan mitra bisnis Hunter Biden, Tony Bobulinski, Jason Galanis, dan mantan ajudan Rudy Giuliani, Lev Parnas.

Parnas, seorang pengusaha Ukraina-Amerika yang bekerja sama dengan mantan pengacara Trump Giuliani pada tahun 2018 dan 2019 untuk mencoba menemukan informasi yang merusak tentang Joe Biden, memulai pernyataan pembukaannya dengan mengkritik mantan Presiden Donald Trump dan para pembantunya karena mendorong apa yang dikatakan Parnas sebagai klaim palsu. . Melawan keluarga Biden.

“Rakyat Amerika telah dibohongi oleh Donald Trump, Rudy Giuliani, dan berbagai individu di pemerintahan dan media,” kata Parnas dalam pernyataan pembukaannya. “Mereka menciptakan kebohongan untuk kepentingan mereka sendiri karena mengetahui bahwa hal itu akan melemahkan kekuatan bangsa kita.”

Lev Parnas di Pengadilan Federal AS di New York City, pada 22 Oktober 2021. J Lamparski/Sipa USA melalui file AP

Parnas menegaskan tidak ada bukti korupsi yang dilakukan keluarga Biden terkait Ukraina dan tuduhan tidak berdasar ditujukan kepada presiden. Itu berasal dari pemerintah Rusia.

“Satu-satunya informasi yang diajukan terhadap Biden dan Ukraina berasal dari satu sumber dan hanya satu sumber: Rusia dan agen-agen Rusia,” katanya, seraya menambahkan bahwa proses pemakzulan Biden “didasarkan pada informasi palsu yang disebarkan oleh Kremlin.”

di dalam Pernyataan tertulis kepada KongresParnas juga mengkritik sekutu Trump seperti mantan anggota DPR Devin Nunes, Partai Republik California, dan Senator Ron Johnson, Partai Republik Wis., serta beberapa tokoh media sayap kanan terkemuka karena menyebarkan informasi yang salah tentang keluarga Biden.

“Semua orang yang terlibat dalam diplomasi bayangan ini tahu bahwa rumor korupsi yang melibatkan Biden tidak berdasar,” kata Parnas. Anggota Kongres saat itu Devin Nunes, Senator Ron Johnson, dan banyak orang lainnya menyadari bahwa mereka mendorong narasi yang salah. “Hal yang sama berlaku untuk John Solomon, Sean Hannity, dan orang-orang di media, terutama di Fox News, yang menggunakan narasi ini untuk memanipulasi publik sebelum pemilu tahun 2020. Mereka masih melakukannya hingga saat ini, menjelang pemilu tahun 2024.”

READ  Normandia merayakan peringatan 79 tahun pendaratan Normandia, menghormati para veteran Perang Dunia II

Parnas sebelumnya mendesak Komite Pengawas DPR yang dipimpin Partai Republik untuk mengakhiri penyelidikannya terhadap keluarga Biden, dengan mengatakan dalam sebuah surat kepada ketuanya, James Comer, dari Partai Republik Kentucky, tahun lalu bahwa tidak ada bukti yang menunjukkan presiden atau putranya Hunter Biden. terlibat.

“Dengan segala hormat, Chief Comer, narasi yang Anda cari dalam penyelidikan ini telah terbukti salah berkali-kali, oleh berbagai sumber yang dihormati,” tulis Parnas. “Tidak ada gunanya menyelidiki masalah ini lebih lanjut.”

Parnas, yang bekerja sama dalam penyelidikan pemakzulan Trump yang pertama dalam urusannya dengan Ukraina, dinyatakan bersalah atas penipuan dan kejahatan keuangan kampanye pada tahun 2021. Ia dijatuhi hukuman 20 bulan penjara dan diperintahkan untuk membayar ganti rugi sebesar $2,3 juta atas tuduhan tersebut.

Hunter Biden dan mantan mitra bisnisnya Devon Archer menolak hadir pada dengar pendapat publik Komite Pengawas pada hari Rabu.

Pengacara Hunter Biden, Abe Lowell, mengecam sidang yang dijadwalkan itu sebagai “tontonan karnaval” dan mengatakan kliennya hanya akan hadir jika panitia “juga menjadwalkan sidang yang sah” yang melibatkan “kerabat mantan Presiden Trump,” termasuk menantunya. – Hukum, Jared Kushner.

Dalam salinan surat kepada House Oversight yang diperoleh NBC News, kuasa hukum Archer, Matthew Schwartz, menegaskan kliennya tidak punya cukup waktu untuk mempersiapkan sidang.