April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Hong Kong: Mengesahkan undang-undang yang memberi pemerintah lebih banyak kekuasaan untuk mengekang perbedaan pendapat

Hong Kong: Mengesahkan undang-undang yang memberi pemerintah lebih banyak kekuasaan untuk mengekang perbedaan pendapat

HONG KONG – Anggota parlemen Hong Kong dengan suara bulat menyetujui a Undang-undang keamanan nasional yang baru Selasa memberi pemerintah lebih banyak kekuatan untuk menekan perbedaan pendapat, yang secara luas dipandang sebagai langkah terbaru dalam tindakan keras politik yang dipicu oleh protes pro-demokrasi pada tahun 2019.

Dewan Legislatif menyetujui RUU yang melindungi keamanan nasional Selama sesi pribadi. Undang-undang ini akan memperluas kemampuan pihak berwenang untuk mengadili warga negara atas tuduhan yang mencakup “kolusi dengan kekuatan eksternal” untuk melakukan tindakan ilegal, serta menuduh mereka melakukan makar, pemberontakan, spionase, dan membocorkan rahasia negara, dan lain-lain.

Hal ini merupakan tambahan dari undang-undang keamanan serupa yang diberlakukan oleh Beijing pada tahun 2020, yang sebagian besar telah membungkam suara-suara oposisi di pusat keuangan tersebut. Para kritikus khawatir bahwa undang-undang baru ini akan semakin mengikis kebebasan sipil yang dijanjikan Beijing untuk dipertahankan selama 50 tahun ketika bekas jajahan Inggris itu kembali ke pemerintahan Tiongkok pada tahun 1997.

Dewan Legislatif Hong Kong penuh dengan loyalis Beijing Setelah reformasi pemilu, undang-undang tersebut dengan cepat disetujui. sejak RUU tersebut telah diluncurkan Pada tanggal 8 Maret, komite tersebut mengadakan pertemuan harian selama seminggu, menyusul seruan dari pemimpin Hong Kong John Lee untuk mendorong undang-undang tersebut “dengan kecepatan penuh.” Setelah pemungutan suara, Lee mengatakan undang-undang tersebut akan mulai berlaku pada hari Sabtu.

“Hari ini adalah momen bersejarah bagi Hong Kong,” katanya.

Undang-undang yang baru disetujui ini mengancam hukuman berat untuk berbagai tindakan yang digambarkan oleh pihak berwenang sebagai ancaman terhadap keamanan nasional, yang paling parah – termasuk pengkhianatan dan pemberontakan – dapat dihukum penjara seumur hidup. Kejahatan yang tidak terlalu serius, termasuk kepemilikan publikasi yang menghasut, dapat mengakibatkan hukuman beberapa tahun penjara. Beberapa ketentuan memperbolehkan penuntutan pidana atas tindakan yang dilakukan di mana pun di dunia.

Hong Kong telah mengesahkan undang-undang keamanan baru yang ketat, lapor koresponden AP Charles De Ledesma.

Ketua Dewan Legislatif Andrew Leung mengatakan di pagi hari bahwa dia yakin semua anggota parlemen mendapat kehormatan untuk berpartisipasi dalam “misi bersejarah” ini. Ketua dewan biasanya memilih untuk tidak berpartisipasi dalam pemungutan suara tersebut. Namun, kali ini, Leung memberikan suaranya untuk menandai kesempatan tersebut.

READ  Israel mengatakan mereka telah menghancurkan Hamas sebagai kekuatan tempur di Gaza utara

John Burns, profesor emeritus kebijakan publik dan administrasi di Universitas Hong Kong, mengatakan proses tersebut mencerminkan “sistem akuntabilitas yang lumpuh, dilemahkan karena disengaja.”

Dia mengatakan bahwa para pembuat undang-undang telah mempelajari rancangan undang-undang tersebut secara rinci dan bahwa pemerintah mengadopsi beberapa amandemen yang diusulkan oleh para pembuat undang-undang. Namun, Burns mengatakan banyak anggota parlemen selama diskusi fokus pada cara memperluas kendali negara atas masalah keamanan nasional dan meningkatkan hukuman untuk kejahatan terkait. Dia menambahkan bahwa otoritas eksekutif dengan senang hati akan mewajibkan mereka.

“Bagi mereka yang peduli dengan pemerintahan yang akuntabel, proses ini mengecewakan, namun tidak mengherankan, mengingat perubahan yang diberlakukan oleh pemerintah pusat sejak tahun 2020,” kata Burns.

Simon Yeung, seorang profesor di Fakultas Hukum Universitas Hong Kong, mengatakan bahwa badan legislatif melakukan lebih dari sekedar “menempel karet” undang-undang tersebut, dan mencatat bahwa para pejabat menghadiri pertemuan panjang untuk mengklarifikasi dan mengubah RUU tersebut. Namun di masa lalu, anggota parlemen mungkin meminta pendapat ahli, kata Young.

Dia menambahkan: “Sangat disayangkan hal ini tidak terjadi pada kesempatan ini.”

Namun Kantor Penghubung Tiongkok di Hong Kong mengatakan pada hari Selasa bahwa undang-undang tersebut menunjukkan bahwa “dinding api” yang kuat telah dibangun untuk stabilitas dan kemakmuran kota tersebut, sehingga memungkinkan kota tersebut untuk fokus dalam mendorong pembangunan ekonomi dan meningkatkan penghidupan masyarakat. Lee juga mengatakan negara-negara lain telah mengeluarkan undang-undang untuk mengatasi risiko bila diperlukan.

Lanskap politik Hong Kong telah berubah secara dramatis sejak protes jalanan besar-besaran pada tahun 2019 yang menentang kekuasaan Tiongkok atas wilayah semi-otonom dan penerapan undang-undang keamanan nasional Beijing.

Banyak aktivis terkemuka telah diadili, sementara yang lain mencari perlindungan ke luar negeri. Outlet media pro-demokrasi yang berpengaruh seperti Apple Daily dan Stand News telah ditutup. Tindakan keras tersebut menyebabkan eksodus besar-besaran para profesional muda dan keluarga kelas menengah yang kecewa ke Amerika Serikat, Inggris, Kanada, dan Taiwan.

READ  Tiga orang tewas dalam serangan rudal Houthi terhadap kapal kargo - Angkatan Darat AS

Konstitusi mini Hong Kong, Undang-Undang Dasar, mengharuskan kota tersebut untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasional setempat. Upaya sebelumnya pada tahun 2003 memicu protes jalanan besar-besaran yang menarik setengah juta orang dan memaksa undang-undang tersebut, yang dikenal secara lokal sebagai Pasal 23, dibatalkan. Protes terhadap RUU ini sebagian besar tidak ada karena dampak buruk dari undang-undang keamanan saat ini.

Pemerintah Tiongkok dan Hong Kong mengatakan undang-undang yang diberlakukan oleh Beijing telah memulihkan stabilitas setelah protes tahun 2019.

Para pejabat bersikeras bahwa undang-undang keamanan yang baru menyeimbangkan keamanan dengan perlindungan hak dan kebebasan. Pemerintah kota mengatakan perlunya mencegah terulangnya protes, dan hal ini hanya akan berdampak pada “minoritas kecil” penduduk.

Undang-undang baru ini mencakup hukuman berat bagi orang-orang yang dihukum karena membahayakan keamanan nasional dalam kejahatan tertentu jika mereka diketahui bekerja dengan pemerintah atau organisasi asing dan bukan bertindak sendiri. Misalnya, undang-undang tersebut menargetkan mereka yang menghancurkan infrastruktur publik dengan tujuan membahayakan negara dan dapat menjatuhkan hukuman 20 tahun penjara, atau seumur hidup jika mereka berkolusi dengan kekuatan eksternal. Pada tahun 2019, pengunjuk rasa menduduki bandara Hong Kong dan merusak stasiun kereta api.

Hal ini diungkapkan oleh pengusaha dan jurnalis Ketakutan Undang-undang yang begitu luas akan mempengaruhi pekerjaan mereka sehari-hari.

Para pengamat mengamati dengan cermat apakah pihak berwenang akan memperluas penegakan hukum ke sektor profesional lainnya dan bagaimana hal ini akan berdampak pada kebebasan penduduk Hong Kong.

Pengesahan RUU tersebut dengan cepat memicu kritik.

Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB, Volker Türk, mengecam penerapan RUU tersebut secara tergesa-gesa, dan menyebutnya sebagai “langkah mundur dalam melindungi hak asasi manusia di Hong Kong.”

Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “definisi luas tentang keamanan nasional dan campur tangan eksternal akan mempersulit mereka yang tinggal, bekerja dan melakukan bisnis di Hong Kong” dan terus “mengikis kebebasan” di sana.

READ  Pakistan memerintahkan warga Afghanistan yang tidak terdaftar untuk pergi atau menghadapi penangkapan dan deportasi: NPR

UE mengatakan RUU tersebut berpotensi “berdampak signifikan” pada pekerjaan kantor UE dan konsulat negara-negara anggota UE dan dapat berdampak pada warga, organisasi, dan perusahaan UE di Hong Kong. “Hal ini juga menimbulkan pertanyaan tentang daya tarik jangka panjang Hong Kong sebagai pusat bisnis internasional,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan dalam konferensi pers harian bahwa undang-undang tersebut dapat “mempercepat penutupan masyarakat Hong Kong yang sebelumnya terbuka” dan menyatakan keprihatinan tentang ambiguitas bahasa yang digunakan. Juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Vedant Patel, mengatakan departemennya akan menganalisis potensi risiko undang-undang tersebut terhadap warga negara dan perusahaan Amerika. Dia menolak mengatakan apakah AS akan mengambil tindakan apa pun, seperti yang diminta oleh beberapa anggota parlemen AS.

Gedung Putih tidak segera memberikan tanggapan terhadap undang-undang keamanan Hong Kong ketika wartawan di pesawat Air Force One bertanya kepada Karine Jean-Pierre, sekretaris pers di pesawat Air Force One, pada hari Selasa.

Anggota Kongres Chris Smith dan Senator Jeff Merkley, yang memimpin panel kongres mengenai Tiongkok, mendesak pemerintahan Biden untuk menghukum para pejabat Hong Kong atas undang-undang baru tersebut, yang menurut mereka “semakin membatasi kebebasan dasar dan mencabut hak-hak proses hukum, sehingga membuat Hong Kong semakin berkurang. aman bagi penduduk dan bisnis Amerika.” .

Michael McCaul, ketua Komite Urusan Luar Negeri DPR AS, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kendali Tiongkok atas “sistem hukum, ekonomi dan politik” kota tersebut memperjelas bahwa Hong Kong bukan lagi tempat yang aman bagi siapa pun yang percaya pada demokrasi atau sistem yang dapat berjalan. negara. Tempat untuk melakukan bisnis global.”

___

Penulis Associated Press Didi Tang dan Seung-Min Kim di Washington dan Sylvia Hui di London berkontribusi pada laporan ini.