Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Macron terpilih kembali sebagai presiden Prancis setelah mengalahkan Le Pen

Macron terpilih kembali sebagai presiden Prancis setelah mengalahkan Le Pen

Paris – Presiden Prancis Emmanuel Macron terpilih kembali untuk masa jabatan kedua pada hari Minggu, menurut perkiraan oleh lembaga pemungutan suara. Rusia Tengah Invasi UkrainaHasilnya memberi Uni Eropa jaminan stabilitas kepemimpinan di satu-satunya kekuatan bersenjata nuklir di blok itu, dan segera dipuji oleh sekutu Prancis.

Masa jabatan lima tahun kedua untuk Macron yang berhaluan tengah menyelamatkan Prancis dan sekutunya dari gejolak seismik transisi kekuasaan masa perang ke saingan populis Macron Marine Le Pen, yang dengan cepat mengakui kekalahan pada Minggu malam tetapi masih di jalur untuk memberikan pertunjukan terbaik yang pernah ada. untuk kebijakan nasionalis ekstremisnya yang kejam.

Selama kampanyenya, Le Pen bersumpah untuk melemahkan hubungan Prancis dengan 27 negara Uni Eropa, NATO dan Jerman, langkah-langkah yang akan mengguncang arsitektur keamanan Eropa ketika benua itu bergulat dengan konflik terburuknya sejak Perang Dunia II. Le Pen juga berbicara menentang sanksi Uni Eropa terhadap pasokan energi Rusia dan menghadapi pengawasan selama kampanye karena persahabatan masa lalunya dengan Kremlin.

TOPSHOT-PRANCIS2022-POLITIK-PILIHAN-LREM
Para pendukung bereaksi setelah kemenangan Presiden Prancis Emmanuel Macron dalam pemilihan presiden Prancis di Champ de Mars di Paris pada 24 April 2022.

Bertrand Guay/AFP melalui Getty Images


Paduan suara para pemimpin Eropa memuji kemenangan Macron. “Demokrasi menang, Eropa menang,” kata Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez.

“Bersama kita akan membuat Prancis dan Eropa bergerak maju,” tulis Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen di Twitter.

Perdana Menteri Italia Mario Draghi memuji kemenangan Macron sebagai “berita fantastis untuk seluruh Eropa” dan dorongan bagi Uni Eropa “sebagai pahlawan dalam tantangan terbesar zaman kita, dimulai dengan perang di Ukraina”.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky juga men-tweet pesan ucapan selamat dalam bahasa Prancis, menyebut Macron sebagai “teman sejati Ukraina”.

Dengan lebih dari tiga perempat suara dihitung, Macron memimpin dengan 55% menjadi 45% dari Le Pen. Badan-badan pemungutan suara memperkirakan bahwa setelah semua suara dihitung, margin kemenangan Macron akan jauh di atas 10 poin, meskipun lebih kecil daripada ketika mereka pertama kali berhadapan pada 2017.

Macron adalah presiden Prancis pertama dalam 20 tahun yang memenangkan pemilihan kembali, sejak petahana Jacques Chirac mengalahkan ayah Le Pen pada 2002.

Le Pen menyebut hasilnya sebagai “kemenangan yang cemerlang,” dengan mengatakan, “Dalam kekalahan ini, mau tak mau saya merasakan semacam harapan.”

Melanggar ambang batas 40% suara belum pernah terjadi sebelumnya untuk sayap kanan Prancis. Le Pen dikalahkan 66% hingga 34% oleh Macron pada 2017 dan ayahnya menang kurang dari 20% melawan Chirac.

Pemilihan presiden APTOPIX Prancis
Presiden Prancis Emmanuel Macron keluar dari ruang pemungutan suara di sebuah tempat pemungutan suara di Le Touquet, Prancis, pada Minggu, 24 April 2022.

Gonzalo Fuentes/AFP


Dia dan pemimpin sayap kiri Jean-Luc Mélenchon, salah satu dari 10 kandidat yang tersingkir di putaran pertama pada 10 April, dengan cepat maju Minggu malam dalam pemilihan legislatif Prancis Juni, mendesak pemilih untuk memberi mereka mayoritas parlemen untuk memblokir Macron.

Hasil Le Pen kali ini menghargai usahanya selama bertahun-tahun untuk membuat kebijakan sayap kanannya lebih cocok untuk para pemilih. Dia berkampanye dengan penuh semangat tentang masalah biaya hidup, dan mencapai kesuksesan besar di antara pemilih kerah biru di komunitas pedesaan yang tidak terpengaruh dan di bekas pusat industri.

Penurunan dukungan untuk Macron dibandingkan dengan lima tahun lalu menunjukkan pertempuran yang sulit menunggu presiden untuk mengumpulkan orang-orang di belakangnya dalam masa jabatan keduanya. Banyak pemilih Prancis menganggap pertandingan ulang presiden 2022 kurang meyakinkan daripada tahun 2017, ketika Macron adalah faktor yang tidak diketahui.

Pemilih sayap kiri – tidak dapat mengidentifikasi dengan presiden sentris atau program nasionalis kekerasan Le Pen – sering menderita atas pilihan yang tersedia pada hari Minggu. Beberapa dengan enggan menuju ke tempat pemungutan suara hanya untuk menghentikan Le Pen, dan memberikan suara mereka yang tidak lucu untuk Macron.

“Pilihan paling sedikit lebih buruk,” kata Stephanie David, seorang pekerja logistik yang mendukung seorang kandidat Komunis di putaran pertama.

Itu adalah pilihan yang mustahil bagi pensiunan Jean-Pierre Roux. Setelah juga memilih komunisme di babak pertama, ia melemparkan amplop kosong ke kotak suara pada hari Minggu, mengabaikan kebijakan Le Pen dan apa yang dilihatnya sebagai arogansi Macron.

“Saya tidak menentang ide-idenya tetapi saya tidak tahan dengan orang itu,” kata Rowe.

Pada gilirannya, Marianne Arbery, yang memberikan suara di Paris, memberikan suaranya untuk Macron “untuk menghindari pemerintah yang menemukan dirinya dengan fasis dan rasis.”

“Ada bahaya nyata,” kata pemain berusia 29 tahun itu.

Macron memasuki pemungutan suara dengan selisih yang lebar dalam jajak pendapat, tetapi menghadapi pemilih yang gelisah, cemas, dan lelah. Perang di Ukraina dan pandemi COVID-19 menghantam masa jabatan pertama Macron, seperti halnya protes keras selama berbulan-bulan terhadap kebijakan ekonominya.

Menarik bagi pemilih kelas pekerja yang berjuang dengan kenaikan harga, Le Pen bersumpah bahwa menurunkan biaya hidup akan menjadi prioritasnya dan berpendapat bahwa kepresidenan Macron telah membuat negara itu terpecah.

Macron telah berusaha untuk menarik pemilih imigran dan minoritas agama, terutama karena kebijakan yang diusulkan Le Pen yang menargetkan Muslim dan mengutamakan warga negara Prancis untuk pekerjaan dan tunjangan. Dia juga memuji pencapaian lingkungan dan iklimnya, berharap untuk menarik pemilih muda yang mendukung kandidat sayap kiri di putaran pertama pemungutan suara.

READ  "Saya siap untuk negosiasi" dengan Putin, tetapi jika gagal, itu bisa berarti "perang dunia ketiga"