Agustus 13, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Majelis Umum PBB Bersiap untuk Menyalahkan Rusia atas Invasi Ukraina

Majelis Umum PBB Bersiap untuk Menyalahkan Rusia atas Invasi Ukraina

Gambar gedung Markas Besar Perserikatan Bangsa-Bangsa dengan logo PBB di atasnya di wilayah Manhattan, New York City, New York, AS, 1 Maret 2022. REUTERS/Carlo Allegri

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Perserikatan Bangsa-Bangsa (Reuters) – Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa sedang bersiap untuk menegur Rusia pada Rabu atas invasinya ke Ukraina dan menuntut agar Moskow menghentikan pertempuran dan menarik pasukan militernya dalam sebuah langkah yang bertujuan mengisolasi Rusia secara diplomatis dari badan dunia itu. .

Pada Selasa malam, kata para diplomat, hampir setengah dari 193 anggota Majelis Umum telah menandatangani daftar sponsor rancangan resolusi menjelang pemungutan suara hari Rabu. Teks tersebut mencela “agresi” Rusia terhadap Ukraina.

Ini mirip dengan rancangan resolusi yang ditolak Rusia di Dewan Keamanan beranggotakan 15 orang pada hari Jumat. Tidak ada negara yang memiliki hak veto di Majelis Umum dan diplomat Barat mengharapkan resolusi diadopsi, yang membutuhkan dukungan dua pertiga.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Perang Rusia merupakan realitas baru. Ini mengharuskan kita masing-masing untuk mengambil keputusan yang tegas dan bertanggung jawab dan untuk bersiap-siap,” kata Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Barbock kepada Majelis Umum, Selasa.

Sementara resolusi Majelis Umum tidak mengikat, mereka membawa bobot politik.

Draf teks itu menyerukan “Federasi Rusia untuk segera, sepenuhnya dan tanpa syarat menarik semua pasukan militernya dari wilayah Ukraina di dalam perbatasannya yang diakui secara internasional.”

Lusinan negara diperkirakan secara resmi abstain dari pemungutan suara atau tidak berpartisipasi sama sekali. Dalam dua suara oleh Dewan Keamanan 15 negara tentang krisis Ukraina pekan lalu, China, India dan Uni Emirat Arab abstain.

READ  Pria berusia 100 tahun memecahkan rekor karier selama 84 tahun membagikan nasihat karier terbaiknya

“Kita harus meninggalkan ruang untuk kemiringan diplomatik eksternal,” kata Duta Besar UEA untuk PBB Lana Nusseibeh pada hari Selasa. “Saluran harus tetap terbuka dan negara-negara yang abstain memiliki saluran itu dengan Presiden Putin dan akan menggunakannya untuk membantu dan mendukung dengan cara apa pun yang mereka bisa.”

Pemungutan suara Majelis Umum akan dilakukan pada akhir sesi darurat luar biasa langka Dewan yang diadakan Dewan Keamanan pada hari Minggu. Rusia tidak dapat memveto langkah ini karena itu adalah masalah prosedural. Baca lebih banyak

Lebih dari 100 negara akan berbicara pada sesi sebelum pemungutan suara.

Tindakan PBB mencerminkan apa yang terjadi pada tahun 2014 setelah Rusia mencaplok wilayah Krimea Ukraina.

Dewan Keamanan memberikan suara pada rancangan resolusi yang menentang referendum tentang status Krimea dan mendesak negara-negara untuk tidak mengakuinya. Itu ditolak oleh Rusia.

Kemudian Majelis Umum mengadopsi resolusi yang menyatakan referendum tidak sah. Dia menerima 100 suara mendukung, 11 menentang, dan 58 abstain resmi, sementara 24 negara tidak berpartisipasi.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Michelle Nichols; Diedit oleh Mary Milliken dan Richard Boleyn

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.