Juni 20, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perang Putin untuk menekan Ukraina menyatukan Eropa Timur dalam keadaan waspada

Perang Putin untuk menekan Ukraina menyatukan Eropa Timur dalam keadaan waspada

Podborsko, Polandia – Tersebar di sekitar hutan di Polandia seperti reruntuhan arkeologi, reruntuhan bunker beton berusia puluhan tahun menyimpan hulu ledak nuklir Soviet. Hari ini, mereka tidak menyimpan apa pun kecuali kenangan – begitu menyakitkan bagi Polandia, menggembirakan bagi Kremlin – dari kekaisaran usang yang ingin dibangun kembali oleh Presiden Vladimir Putin, dimulai dengan perangnya di Ukraina.

“Tidak ada seorang pun di sini yang mempercayai Rusia sebelumnya, dan kami tentu saja tidak mempercayai mereka sekarang,” kata Mieczyslaw Zuk, mantan tentara Polandia yang mengawasi situs nuklir rahasia. Bunker ditinggalkan oleh militer Soviet pada tahun 1990 ketika hegemoni Moskow atas Eropa timur dan tengah runtuh dalam apa yang disebut Presiden Putin sebagai “bencana geopolitik terbesar abad ini”.

Sekarang negara-negara Eropa Timur takut akan malapetaka mereka sendiri, ketika Putin berusaha untuk memutar kembali waktu dan memulihkan wilayah pengaruh Rusia yang hilang, yang sangat dekat dengan perbatasan mereka. Bahkan para pemimpin di kawasan yang telah lama mendukung Putin membunyikan alarm.

Peringatan tentang niat Moskow, yang hingga invasi Kamis lalu ke Ukraina sering dianggap sebagai “Russophobia” oleh mereka yang tidak memiliki pengalaman tinggal di dekat Rusia, sekarang diterima secara luas sebagai peringatan. Dan sementara ada perdebatan mengenai apakah upaya untuk memperluas NATO ke bekas blok Soviet merupakan provokasi bagi Putin, serangannya terhadap Ukraina membuat negara-negara yang bergabung dengan koalisi militer pimpinan AS yakin bahwa mereka membuat keputusan yang tepat.

Serangan Rusia terhadap Polandia atau mantan anggota lain dari Pakta Warsawa yang sekarang sudah tidak berlaku tetap sangat tidak mungkin, tetapi Putin telah “membuat hal yang tidak terpikirkan menjadi mungkin”, kata Gabrielos Landsbergis, menteri luar negeri Lithuania, tetangga Polandia di Utara. .

“Kita hidup dalam realitas baru. Jika Putin tidak dihentikan, dia akan melangkah lebih jauh,” kata Landsbergis dalam sebuah wawancara. Negaranya, yang berbatasan dengan Rusia dan sekutunya Belarusia, menyatakan keadaan darurat.

Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki telah memberikan peringatannya sendiri tentang apa yang bisa lebih buruk di masa depan. “Kita seharusnya tidak memiliki ilusi: ini mungkin baru permulaan,” tulisnya di Financial Times. “Besok Latvia, Lithuania dan Estonia, serta Polandia, bisa menjadi urutan berikutnya.”

Tomas Elvis, mantan presiden Estonia, mengatakan ketakutan bahwa Putin akan mampu melakukan apa saja, bahkan dengan senjata nuklir, hanyalah “akal sehat”.

Pak IlvesUmumkan minggu ini di Twitter Dia “meminta maaf” untuk semua “omong kosong Eropa Barat yang merendahkan” yang mengeluh bahwa “kami orang Estonia paranoid tentang perilaku Rusia”.

READ  Pembicaraan damai 'besok' jika Rusia menarik diri dari Ukraina - Zelensky

Dalam sebuah wawancara telepon, Elvis mengatakan bahwa dia belum menerima permintaan maaf, tetapi senang melihat “orang-orang bodoh Rusia yang kedinginan dan berguna mendapatkan hukuman mereka”.

Dia menambahkan bahwa orang Eropa Barat, yang pernah mengejek pandangannya yang suram tentang Rusia, “tiba-tiba menjadi orang Eropa Timur” dalam sikap mereka yang menakutkan. “Minggu lalu menandai akhir dari kesalahan 30 tahun di mana kita semua bisa berkumpul dan menyanyikan kumbaya.”

Kenangan dominasi Soviet dari apa yang sekarang menjadi sayap timur NATO – dipaksakan setelah Tentara Merah membebaskan wilayah itu dari pendudukan Nazi pada akhir Perang Dunia II – bervariasi dari satu negara ke negara lain tergantung pada sejarah, geografi, dan perjuangan politik internal yang kompleks.

Bagi Polandia, negara yang telah berulang kali diserbu Rusia selama berabad-abad, mereka tunduk pada penghinaan dan penindasan. Negara-negara Baltik, yang digulingkan Stalin sebagai negara merdeka pada tahun 1940 dan diseret dengan todongan senjata ke Uni Soviet, merasakan hal yang sama.

Yang lain memiliki kenangan indah, terutama Bulgaria, di mana sentimen pro-Rusia telah lama tertanam, setidaknya sampai minggu lalu, dan Serbia, yang selama berabad-abad menganggap Rusia sebagai pelindungnya.

Namun, perang Putin untuk menaklukkan Ukraina, menyatukan wilayah itu dalam kepanikan, bahkan Serbia menyatakan ketidaksenangannya. Pada hari Senin, perdana menteri Bulgaria memecat menteri pertahanannya, yang memicu kemarahan dengan menyarankan bahwa konflik di Ukraina tidak boleh disebut perang, melainkan “operasi militer khusus,” eufemisme Kremlin untuk invasi.

Hanya Milorad Dodik, pemimpin pejuang pro-Kremlin di daerah kantong etnis Serbia Bosnia, Republika Srpska, yang menunjukkan simpati terhadap perang Putin, dengan mengatakan bahwa alasan invasi Rusia “diterima dengan pengertian”.

Kemarahan pada agresi Rusia, bahkan di negara-negara yang secara historis bersimpati kepada Moskow, telah menghabiskan bertahun-tahun kerja para diplomat dan KGB untuk menumbuhkan sekutu seperti Ataka, sebuah partai politik nasionalis radikal di Bulgaria yang begitu dekat dengan Rusia sehingga pernah berkampanye. Moskow.

bahkan dalam Perdana Menteri Hongaria, Viktor Orbanyang biasanya senang menantang sesama pemimpin Eropa dan Saya berdiri dengan Tuan Putin Bulan lalu di Kremlin, dia sekarang telah mengesahkan serangkaian sanksi blok Eropa terhadap Rusia. Ini masih menghalangi transfer senjata ke Ukraina melintasi perbatasan Hungaria, tetapi telah mengekang antusiasme yang pernah mengalir untuk Putin.

READ  Di St Barts, Roman Abramovich merenovasi lapangan sepak bola dan membantu membangun kembali setelah badai. Ketika sanksi terhadap oligarki Rusia meningkat, penduduk pulau mengatakan "mereka tidak ingin mengakhirinya."

Begitu pula Milos Zeman, presiden Republik Ceko yang merupakan mantan teman Kremlin. “Saya akui saya salah,” kata Zeman minggu ini.

Di Polandia, yang secara tradisional menjadi salah satu negara paling anti-Rusia di kawasan itu, partai populis yang berkuasa, Hukum dan Keadilan, hampir dalam semalam berpihak pada Moskow dalam permusuhannya terhadap hak-hak LGBT dan membela nilai-nilai tradisional menjadi salah satu kritikus terkuat Putin, menawarkan wilayahnya untuk mengirimkan senjata ke Ukraina dan menerima lebih dari 450.000 orang Ukraina yang melarikan diri dari perang.

Pompa bensin dan ATM di Polandia tenggara di sepanjang perbatasan dengan Ukraina telah diblokade dalam beberapa hari terakhir oleh orang-orang yang khawatir mereka mungkin perlu keluar dengan cepat. Kemungkinan itu menghantam rumah itu Senin malam ketika roket menghantam sebuah desa Ukraina beberapa mil dari perbatasan, mengguncang jendela-jendela di rumah-rumah tetangga di sisi Polandia.

Hanya dua minggu sebelum masuknya pasukan Rusia ke Ukraina, Perdana Menteri Polandia, Mr. Morawiecki, bergabung dengan Mr. Urban dan Marine Le Pen, kandidat presiden Prancis sayap kanan yang sering berbicara atas nama Rusia, di pertemuan di Madrid Dia fokus menyerang Uni Eropa dan sikap liberalnya terhadap imigrasi.

Namun dalam beberapa hari terakhir, Morawiecki telah meninggalkan permusuhannya dengan blok Eropa untuk fokus menentang Kremlin. Dia melobi untuk sanksi keras terhadap Rusia, dan melakukan perjalanan ke Berlin secara pribadi untuk “mengganggu hati nurani Jerman” dan mendorongnya ke arah perubahan dramatis dalam kebijakannya terhadap Rusia. Pada kunjungan baru-baru ini ke Warsawa, Menteri Pertahanan Lloyd J. Austin III dari Polandia menggambarkannya sebagai “salah satu sekutu kita yang paling kuat.

Pada hari Jumat, Polandia menjadi tuan rumah pertemuan puncak dengan sembilan pemimpin regional untuk menggalang oposisi terhadap invasi Rusia dan membahas cara untuk membantu Ukraina. “Kami telah terbangun dengan realitas yang sama sekali baru,” presiden Polandia, Andrzej Duda, mengatakan kepada orang banyak, menyesali bahwa invasi Rusia telah menyebabkan terganggunya “tidur tenang orang-orang kaya Eropa.”

READ  Kematian mendadak kedua dari seorang pejabat senior dalam rantai pasokan militer Rusia telah dilaporkan dalam waktu kurang dari seminggu

Polandia, negara Slavia seperti Ukraina, telah lama dipandang sebagai anggota keluarga yang tersesat oleh nasionalis Rusia yang berpikiran Kristen, yang pandangannya diarahkan Putin pekan lalu dalam pembenarannya untuk perang. Menteri luar negeri Rusia baru-baru ini mengejek Polandia dan anggota baru NATO lainnya sebagai “tanah yatim piatu” karena runtuhnya Pakta Warsawa dan Uni Soviet.

Untuk menunjukkan bahwa Polandia tidak memiliki keinginan untuk bergabung dengan apa yang dibayangkan Moskow sebagai keluarga yang bahagia, patuh, tetapi sedih, walikota Warsawa mengumumkan pada hari Selasa bahwa pengungsi dari Ukraina akan ditempatkan di kompleks apartemen yang dibangun selama Perang Dingin untuk menampung diplomat Soviet dan pergi. . Sejak itu telah ditinggalkan karena sengketa hukum atas kepemilikan.

Sedikit yang akan mengharapkan Rusia untuk mencoba mengembalikan Polandia ke “keluarga” Slavia yang didominasi oleh Moskow dengan paksa, seperti yang sekarang coba dilakukan dengan Ukraina. Melakukan hal itu akan “berarti Putin benar-benar gila,” kata Thomas Smura, direktur penelitian di Casimir Pulaski Foundation, sebuah kelompok penelitian di Warsawa.

Di bekas bunker hulu ledak Soviet di Podborsko, Polandia barat laut, Zuk mengatakan dia tidak pernah mengharapkan Rusia untuk mencoba merebut kembali posisi militer era Soviet mereka yang hilang. Tapi dia masih bertanya-tanya mengapa, tepat sebelum menarik diri dari Podopsko dengan senjata nuklirnya, Angkatan Darat Soviet membuat jadwal perawatan untuk derek yang digunakan untuk mengangkat hulu ledak dan peralatan lainnya di fasilitas yang membentang bertahun-tahun ke depan.

“Sepertinya mereka tidak berpikir mereka akan pergi selamanya,” kata Zuck, berdiri di aula bawah tanah yang penuh dengan hulu ledak dan tidak dapat diakses oleh semua kecuali perwira Soviet. Dia menambahkan bahwa Rusia, dalam sikapnya terhadap Polandia, selalu berperilaku “seperti tuan terhadap seorang pelayan,” hubungan yang sekarang coba diterapkan di Ukraina. “Saya khawatir Putin mungkin ingin mengambil alih Polandia dan negara-negara Baltik juga,” katanya.

Boriana Dzambazova di Sofia, Thomas Dapkus di Vilnius, dan Anatole Magdizars di Warsawa berkontribusi dalam laporan tersebut.