Oktober 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mengapa Donald Trump tidak bisa berhenti memuji Vladimir Putin

Mengapa Donald Trump tidak bisa berhenti memuji Vladimir Putin

Berulang kali minggu ini — ketika Rusia mengerahkan pasukannya di sepanjang perbatasan Ukraina dan kemudian menyerbunya pada Rabu malam — mantan presiden AS itu menyempatkan diri untuk memberi penghormatan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin.

Selasa, dalam sebuah wawancara Dengan pembawa acara radio konservatif Clay Travis dan Buck Sexton, Trump telah berulang kali memuji Putin atas strategi Ukrainanya.
Saya pergi kemarin dan ada layar TV dan saya berkata, Ini jenius. Putin menyatakan sebagian besar Ukraina – dari Ukraina. Putin mendeklarasikannya sebagai negara merdeka.” kata Trump. “Oh itu bagus.”
Kemudian dalam wawancara yang sama, Trump mengatakan ini: “Putin sekarang mengatakan, ‘Ini adalah wilayah independen,’ sebagian besar Ukraina. Saya berkata, ‘Seberapa pintar itu?’ “Saya akan masuk dan menjadi tentara perdamaian.”

Kemudian pada Rabu malam, Trump membuat pernyataan yang sangat mirip saat berbicara selama penggalangan dana di Mar-a-Lago.

Trump mengatakan Putin cerdas. Maksudku, dia mengambil alih sebuah negara dengan hukuman dua dolar. Saya akan mengatakan ini sangat pintar. Ini mengambil alih sebuah negara – benar-benar situs yang sangat luas, sebidang tanah besar dengan banyak orang, dan langsung masuk,” kata Trump kepada hadirin, Menurut catatan acara.

Secara politis, ini terdengar gila. Memuji invasi Rusia – tanpa provokasi apa pun – bukanlah jenis yang dilakukan politisi Amerika. Sejak Perang Dingin, Amerika telah memandang Rusia dengan sangat skeptis, menyadari bahwa negara tersebut memiliki kecenderungan ekspansionis yang dapat menyeimbangkan perdamaian rapuh yang telah ada sejak Perang Dunia II.

Jadi, mengapa Trump memuji Putin? Bagi Trump, itu saja – dan maksud saya semuanya – sebuah transaksi. Tidak ada benar atau salah. Hanya saja, Anda dapat melakukan hal ini atau tidak, dan apa yang Anda dapatkan untuk berapa biaya yang Anda keluarkan. Dari pandangan Trump tentang dunia, kekuatan terkoreksi. Jika Anda mungkin Ambil sesuatu, Anda harus. Yang penting adalah Anda terlihat kuat – di negara Anda dan di dunia -.

READ  China mengirim kapal, jet ke dekat Taiwan saat ketegangan meningkat di Selat

Kami telah melihat sentimen itu muncul berkali-kali selama kepresidenan Trump.

Awal tahun ini ketika dia didukung Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban untuk pemilihan kembali, Trump memuji dia karena melakukan “pekerjaan yang kuat dan luar biasa melindungi Hongaria” dan menggambarkannya sebagai “pemimpin yang kuat”.
Dari Presiden China Xi Jinping, kata Trump: “Saya sangat menyukai Ketua Xi. Saya menganggapnya sebagai teman, dan–tetapi saya sangat menyukainya. Saya telah mengenalnya dengan sangat baik. pria, pria yang tangguh.”
Tentang Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Trump tunjukkan ini: “Presiden Erdogan: Sulit, tapi saya bisa menerimanya.”
Trump juga memuji Putin di masa lalu atas tangan besi yang dia pimpin. “Seorang pria memiliki kendali yang sangat kuat atas suatu negara,” Trump mengatakan tentang presiden Rusia Pada tahun 2016. “Sekarang, ini adalah sistem yang sama sekali berbeda dan saya tidak menyukai sistem itu, tetapi tentu saja dalam sistem ini, dia adalah seorang pemimpin. Lebih dari bos kita adalah seorang pemimpin.”

Afinitas Trump untuk otokrat sudah mapan. Dia menyukai gagasan bahwa mereka melakukan apa yang mereka inginkan kapan pun mereka mau – dan mengutuk para penentang yang menanyai mereka.

Mengingat semua itu, seharusnya tidak mengejutkan bahwa Trump memuji Putin, bahkan ketika presiden Rusia itu mengobarkan konflik di Eropa. Inilah yang tampaknya diyakini Trump. Yang sangat menakutkan.