Oktober 8, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Presiden Ukraina memerintahkan mobilisasi militer penuh

Presiden Ukraina memerintahkan mobilisasi militer penuh

Kiev, Ukraina (AFP) – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah memerintahkan mobilisasi militer penuh untuk menghadapi invasi Rusia.

Dan dia mengatakan dalam dekrit yang dikeluarkan Kamis bahwa mobilisasi akan berlangsung 90 hari.

Dia menginstruksikan Staf Umum Angkatan Darat untuk menentukan jumlah orang yang berhak bertugas, jumlah cadangan, dan urutan pemanggilan. Pemerintah presiden ditugaskan untuk mengalokasikan dana untuk mobilisasi.

Ini adalah pembaruan berita yang mendesak. Sebuah cerita AP sebelumnya berikut di bawah ini.

KIEV, Ukraina (AP) – Rusia meluncurkan invasi skala penuh ke Ukraina pada Kamis, meluncurkan serangan udara ke kota-kota dan pangkalan militer dan mengirim pasukan dan tank dari tiga sisi dalam serangan yang dapat membentuk kembali tatanan keamanan global setelah Perang Dingin. Pemerintah Ukraina meminta bantuan ketika warga sipil menumpuk di kereta dan mobil untuk melarikan diri.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengabaikan kecaman global dan sanksi baru berturut-turut Saat dia melancarkan perang darat terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II, dia memberi isyarat dengan menakutkan ke persenjataan nuklir negaranya. Dan dia mengancam negara mana pun yang mencoba ikut campur dengan “konsekuensi yang belum pernah terlihat sebelumnya.”

Para pejabat Ukraina mengatakan pasukan mereka memerangi Rusia di berbagai bidang, menimbulkan puluhan kematian dan kehilangan kendali atas pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl yang dinonaktifkan.Tempat terjadinya bencana nuklir terburuk di dunia.

“Rusia telah memulai jalan kejahatan, tetapi Ukraina membela diri dan tidak akan melepaskan kebebasannya,” tulis Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Twitter.

Presiden AS Joe Biden mengumumkan sanksi baru terhadap Rusia, dengan mengatakan bahwa Putin “memilih perang ini” dan bahwa negaranya akan menanggung konsekuensi dari tindakannya. Negara-negara lain juga telah mengumumkan sanksi, atau mengatakan akan segera.

gambar mini video youtube

Khawatir akan serangan Rusia di ibu kota, ribuan orang pergi ke bawah tanah saat malam tiba, menghalangi stasiun kereta bawah tanah Kiev.

Terkadang aku merasakan kegembiraan. Keluarga-keluarga itu makan malam. Anak-anak bermain. orang dewasa berbicara. Orang-orang membawa kantong tidur, anjing, atau teka-teki silang – apa saja untuk menghilangkan penantian dan malam panjang yang terbentang di depan.

Tapi kelelahan terlihat jelas di banyak wajah. dan kekhawatiran.

“Tidak ada yang percaya bahwa perang ini akan dimulai, bahwa mereka akan merebut Kiev secara langsung,” kata Anton Mironov, yang sedang menunggu malam di salah satu stasiun metro tua Soviet. “Saya merasa sangat lelah. Semua ini tidak tampak nyata.”

READ  Penindasan Putin menjadi bumerang saat Finlandia dan Swedia semakin dekat untuk bergabung dengan NATO

Invasi dimulai pada dini hari Kamis pagi dengan serangkaian serangan rudal, banyak yang menargetkan instalasi penting pemerintah dan militer, dengan cepat diikuti oleh serangan darat tiga cabang. Pejabat Ukraina dan AS mengatakan pasukan Rusia menyerang dari timur menuju Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina; dari wilayah selatan Krimea, dianeksasi oleh Rusia pada 2014; Dari Belarusia ke utara.

Zelensky, yang sebelumnya memutuskan hubungan diplomatik dengan Moskow dan menyatakan darurat militer, mengimbau para pemimpin dunia, dengan mengatakan: “Jika Anda tidak membantu kami sekarang, jika Anda gagal memberikan bantuan yang kuat ke Ukraina, maka perang besok akan menghantam Anda di depan pintu. “

Kedua belah pihak mengklaim telah menghancurkan beberapa pesawat dan peralatan militer pihak lain, meskipun sedikit yang dikonfirmasi.

Beberapa jam setelah invasi dimulai, pasukan Rusia mengambil alih stasiun Chernobyl yang saat ini tidak digunakan dan zona eksklusi di sekitarnya setelah pertempuran sengit, kata penasihat presiden Mihailo Podolak kepada The Associated Press.

Badan Energi Atom Internasional yang berbasis di Wina mengatakan telah diberitahu tentang penyitaan oleh Ukraina, menambahkan bahwa “tidak ada korban atau kerusakan di lokasi industri”.

Sebuah bencana terjadi pada tahun 1986 ketika sebuah reaktor nuklir di pabrik meledak 130 kilometer (80 mil) utara Kiev, mengirimkan awan radioaktif ke seluruh Eropa. Reaktor yang rusak kemudian ditutup dengan tutup pelindung untuk mencegah kebocoran.

Kepala NATO Jens Stoltenberg mengatakan “tindakan perang brutal” telah menghancurkan perdamaian di Eropa, bergabung dengan paduan suara para pemimpin dunia yang mengecam serangan yang dapat menyebabkan banyak korban dan menggulingkan pemerintah Ukraina yang terpilih secara demokratis. Konflik mengguncang pasar keuangan global: persediaan jatuh dan harga minyak naik di tengah kekhawatiran kenaikan tagihan pemanas dan harga pangan.

Kecaman tidak hanya datang dari AS dan Eropa, tetapi juga dari Korea Selatan, Australia, dan sekitarnya – dan banyak pemerintah bersiap untuk menjatuhkan sanksi baru. Bahkan para pemimpin yang bersahabat seperti Viktor Orban dari Hongaria telah berusaha untuk menjauhkan diri dari Putin.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan dia bertujuan untuk mengisolasi Rusia dari pasar keuangan Inggris saat dia mengumumkan sanksi dan pembekuan aset di semua bank besar Rusia dan berencana untuk mencegah perusahaan Rusia dan Kremlin mengumpulkan uang dari pasar Inggris.

READ  Pemerintah Jepang menyetujui tanggal pemakaman kenegaraan Abe, rencana memicu protes

“Sekarang kita melihatnya apa adanya – seorang agresor berlumuran darah yang percaya pada penaklukan kekaisaran,” kata Johnson tentang Putin.

Biden mengatakan sanksi AS akan menargetkan bank Rusia, oligarki, perusahaan yang dikendalikan negara dan sektor teknologi tinggi, tetapi bertujuan untuk tidak mengganggu pasar energi global. Ekspor minyak dan gas alam Rusia merupakan sumber energi vital bagi Eropa.

Zelensky mendesak Amerika Serikat dan Barat untuk terus maju dan memisahkan Rusia dari sistem Swift, jaringan keuangan utama yang menghubungkan ribuan bank di seluruh dunia. Gedung Putih enggan untuk segera memutuskan Rusia dari sistem Swift, khawatir hal itu akan menyebabkan masalah ekonomi besar-besaran di Eropa dan di tempat lain di Barat.

Sementara beberapa orang Eropa yang cemas berspekulasi tentang kemungkinan perang dunia baru, Amerika Serikat dan mitra NATO-nya tidak menunjukkan indikasi bahwa mereka akan mengirim pasukan ke Ukraina, karena khawatir akan konflik yang lebih besar. Sebaliknya, mereka mengumpulkan pasukan dan peralatan di sekitar tepi koalisi saat Ukraina menuntut bantuan pertahanan dan bantuan dalam melindungi wilayah udaranya.

NATO telah memperkuat anggotanya di Eropa Timur sebagai tindakan pencegahan, dan Biden mengatakan Amerika Serikat mengerahkan pasukan tambahan di Jerman untuk mendukung NATO.

Otoritas Eropa menyatakan wilayah udara negara itu sebagai zona konflik aktif.

Setelah berminggu-minggu menyangkal rencana invasi, Putin meluncurkan operasi di negara seukuran Texas yang semakin condong ke Barat yang demokratis dan jauh dari pengaruh Moskow. Pemimpin otokratis itu menjelaskan awal pekan ini bahwa dia tidak melihat alasan keberadaan Ukraina, meningkatkan kekhawatiran akan kemungkinan konflik yang lebih luas di wilayah luas yang pernah diperintah oleh Uni Soviet. Putin telah membantah rencana untuk menduduki Ukraina, tetapi tujuan utamanya tetap tidak jelas.

Warga Ukraina didesak untuk berlindung dan tidak panik.

“Sampai saat-saat terakhir, saya tidak percaya itu akan terjadi,” kata Anna Duvnya yang ketakutan di Kiev, menyaksikan tentara dan polisi mengeluarkan pecahan peluru yang meledak. “Itu menyingkirkan pikiran-pikiran ini.” semua keyakinan.”

Dengan media sosial yang diperkuat oleh semburan klaim militer dan klaim balasan, sulit untuk menentukan dengan tepat apa yang terjadi di lapangan.

Rusia dan Ukraina telah membuat klaim yang saling bertentangan tentang kerusakan yang mereka sebabkan. Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pihaknya menghancurkan puluhan pangkalan udara Ukraina, instalasi militer dan pesawat tak berawak. Mengkonfirmasi hilangnya salah satu pesawat serang Su-25, itu menyalahkan “kesalahan pilot” dan mengatakan sebuah pesawat angkut An-26 jatuh karena kegagalan teknis, menewaskan seluruh awak. Dia tidak mengatakan berapa banyak orang yang ada di dalam pesawat.

READ  Komandan Ukraina memerintahkan upaya evakuasi internasional di pabrik Mariupol sebagai situasi 'kritis'

Rusia mengatakan tidak menargetkan kota-kota, tetapi wartawan melihat kehancuran di banyak wilayah sipil.

Menteri Kesehatan Ukraina mengatakan 57 warga Ukraina tewas dalam invasi dan 169 terluka. Tidak jelas berapa banyak warga sipil di sana, meskipun dikatakan pada hari sebelumnya bahwa 40 tentara telah tewas.

Tentara Polandia meningkatkan tingkat kesiapannya, dan Lituania Moldova bergerak ke arah melakukan hal yang sama.

Putin membenarkan tindakannya dalam pidato televisi semalam, menegaskan bahwa serangan itu diperlukan untuk melindungi warga sipil di Ukraina timur — klaim palsu yang telah diprediksi Amerika Serikat akan diluncurkan sebagai dalih untuk invasi. Dia menuduh Amerika Serikat dan sekutunya mengabaikan tuntutan Rusia untuk mencegah Ukraina bergabung dengan NATO dan mendapatkan jaminan keamanan, dengan mengatakan tindakan militer itu adalah “tindakan pemaksaan”.

Mengantisipasi kecaman dan tindakan balasan internasional, Putin mengeluarkan peringatan keras kepada negara lain untuk tidak campur tangan.

Dan untuk mengingatkan kekuatan nuklir Rusia, dia memperingatkan, “Tidak seorang pun harus meragukan bahwa setiap serangan langsung ke negara kita akan menyebabkan kehancuran dan konsekuensi yang mengerikan bagi setiap agresor potensial.”

Di Rusia, pihak berwenang bergerak cepat untuk menekan suara-suara kritis. OVD-Info, sebuah kelompok yang melacak penangkapan politik, melaporkan bahwa 1.620 orang ditangkap di 52 kota Rusia karena memprotes invasi, lebih dari setengahnya di Moskow.

___

Isachnikov dan Litvinova melaporkan dari Moskow. Francesca Ebel di Kiev; Angela Charlton di Paris; Geir Molson dan Frank Jordan di Berlin; Raf Cassert dan Lorne Cook di Brussel; Nick Domitrash di Mariupol, Ukraina, Inna Varenytsya di Ukraina Timur; dan Robert Burns, Matthew Lee, Aamir Madani, Eric Tucker, Naaman Merchant, Ellen Nikmayer, Zeke Miller, Chris Mejerian dan Darlene Superville di Washington.

___

Ikuti liputan Associated Press tentang krisis Ukraina di https://apnews.com/hub/russia-ukraine