April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mengungkap Masalah Metana yang Tersembunyi di Indonesia

Dalam Third Biennial Update Report (BUR) Ember melakukan perhitungan terbalik untuk mengidentifikasi faktor emisi metana dengan membandingkan emisi CMM dengan data produksi batubara. petunjuk Statistik Energi dan Ekonomi Indonesia (HEESI). Metode perhitungan dan faktor konversi mengikuti yang terbaru Pedoman IPCC pada emisi buronan.

Perkiraan emisi CMM pada tahun 2024 mencakup penghitungan emisi permukaan dan bawah tanah. Untuk emisi CMM permukaan, kami menggunakan faktor emisi rata-rata IPCC (1,2 m3/t untuk penambangan dan 0,1 m3/t untuk pascatambang). Data produksi batubara dikumpulkan dari HEESI dan A jumpa pers Dari Kementerian ESDM. Produksi batubara untuk tambang terbuka pada tahun 2024 diasumsikan sama dengan tahun 2023.

Emisi CMM dari bawah tanah dua Qinfa Tambang batubara Kedalaman 180 – 410 m dan faktor emisi tinggi (diperkirakan menggunakan faktor emisi rata-rata IPCC (18 m3/t untuk tambang dan 2,5 m3/t untuk pascatambang) untuk tambang SDE-1 dengan 25 m3/t untuk tambang dan 4 m3/t untuk pascatambang) 440 – Untuk SDE-2 dengan kedalaman terowongan 650m. Emisi CMM dari Terowongan bawah tanah yang ada Tidak dinilai dalam penelitian ini karena tidak tersedianya data.

Kami menggunakan potensi pemanasan global (GWP) terbaru dari Laporan Penilaian Keenam, yang menetapkan GWP bahan bakar fosil sebesar 29,8. Emisi kebakaran hutan dan lahan pada tahun 2022 a Laporan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

READ  Festival Lampion dirayakan di seluruh Indonesia-Xinhua