Oktober 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Menteri Indonesia “segera” meminta wol China untuk kekuatan pasar

Jakarta. Seorang menteri senior Indonesia telah mendorong produsen mobil China Wuling Motors untuk memproduksi dan menjual kendaraan listrik di sini sesegera mungkin di tengah keengganan produsen mobil Jepang untuk meluncurkan transisi cepat ke mobil bebas emisi.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Pinsar Pantajetan pada Kamis menanyakan rencana perusahaan memproduksi EV di Indonesia untuk pabrik perakitan Wolling Motors Indonesia di kota Shikaran, Jawa Barat.

“Saya berharap penjualan segera dimulai jika memungkinkan pada akhir 2022 sehingga masyarakat dapat beralih ke mobil listrik lebih awal,” kata Luhut dalam sebuah pernyataan.

Dalam kunjungan tersebut, Luhut didampingi Menteri Perhubungan Pudi Kariya Sumathi dan Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Satikin.

Delegasi tingkat tinggi pemerintah disambut oleh Ketua Willing Motors Shi Shi Kyong dan Wakil Presiden Perusahaan Arif Pramadana.

Menurut perusahaan, Luhut mendukung rencana Wuling untuk memproduksi EV di pabrik di Indonesia.

“Kami serius membawa teknologi dan investasi untuk menyambut era kendaraan listrik. Woling tentu membutuhkan dukungan pemerintah untuk membangun ekosistem EV di Indonesia,” kata Shi seperti dikutip di situs web perusahaan.

Dia tidak mengatakan kapan pembangkit listrik di Indonesia akan dimulai.

Willing telah banyak berinvestasi di pabrik dan sistem distribusi “kelas dunia” di Indonesia, yang sekarang menjual mobil Willing ke pasar ekspor.

Kepala Menteri Investasi Luhath Pinsar Pontajeton, OK, melihat mobil di pabrik Willing Motors Assembly di Jawa Barat, Puncak, 30 September 2021. (Foto: Willing Motors)

Wuling telah muncul sebagai pembuat EV nomor satu China, menjual 200.000 unit di pasar domestik dalam tujuh bulan pertama tahun ini.

Tim pemerintah diperlihatkan beberapa model Woolley EV yang telah diuji Luhud di sekitar pabrik.

Willing mencatatkan pertumbuhan penjualan yang kuat di negara terbesar di Asia Tenggara itu sejak pabrik di Indonesia mulai beroperasi pada Juli 2017.

READ  Raja media Indonesia ingin mengubah pemirsa TV menjadi nasabah bank

Menurut data Asosiasi Produsen Mobil Indonesia (Kaikindo), jumlah unit akan bertambah dari 5.050 pada 2017 menjadi 17.002 pada tahun depan dan 22.343 pada 2019.

Setelah tahun 2020 yang lesu karena epidemi Pemerintah-19, total penjualan Wolling turun menjadi hanya 6.581, naik dari 10.973 pada paruh pertama tahun 2021.

Luhat menuding produsen mobil Jepang gegabah saat menghasilkan listrik di Indonesia.

Dia mengatakan kepada alumni Institut Teknologi Bandung (ITB) tahun lalu bahwa ambisi EV pemerintah tidak membuat orang Jepang senang dan negara itu “di bawah penjajahan teknologi Jepang”.

“Jepang marah kepada kami. Mereka bertanya mengapa kami tidak membuat mobil hybrid sejak awal. Dan saya dituduh pro-China,” kata pensiunan komandan tentara itu.

“Mengapa kita harus menggunakan hybrid ketika membangun kendaraan listrik secara langsung?” Dia menambahkan.

Kepala Menteri Investasi Luhat Pinsar Pontajayden mengendarai mobil listrik Willing Mini EV di pabrik Willing Motors Assembly pada 30 September 2021 di puncak.  (Foto milik Willing Motors)
Kepala Menteri Investasi Luhat Pinsar Pontajayden mengendarai mobil listrik Willing Mini EV di pabrik Willing Motors Assembly pada 30 September 2021 di puncak. (Foto milik Willing Motors)