Oktober 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Smart Logistics membuat Indonesia 4.0 dengan menciptakan lingkungan

Logistik merupakan urat nadi rantai nilai Indonesia. Tanpa itu, bisnis dan bisnis akan mandek karena bisnis sangat bergantung pada infrastruktur logistik untuk memastikan produk mereka menjangkau pelanggan mereka. Namun, epidemi Kovit-19 telah menyebabkan gangguan serius pada logistik Indonesia, di saat pergerakan rantai pasokan yang tidak terbatas menjadi penting dalam menjaga masyarakat dan ekonomi selama krisis saat ini.

Bangkitnya Logistik Indonesia

Indonesia adalah ekonomi terbesar di Asia Tenggara, tetapi sangat terfragmentasi karena geografi kepulauan yang unik dengan sekitar 17.000 pulau. Demikian pula, operator logistik di negara tersebut harus beroperasi dalam sistem multimoda yang kompleks (termasuk kargo darat dan laut) untuk mengangkut barang ke berbagai provinsi di negara tersebut.

Ini berarti efisiensi sumber daya dan waktu merupakan tantangan lingkungan yang utama. Namun, kini, kemampuan tersebut lebih dibutuhkan untuk menghidupkan kembali sektor-sektor ekonomi yang bekerja sama dengan para pelaku logistik. Sementara sektor ekonomi P2C dan C2C seperti e-commerce mengalami kebangkitan selama epidemi, mereka tidak cukup besar untuk menopang sektor ini karena gangguan di lebih banyak industri fisik seperti pertambangan dan pertanian.

Oleh karena itu, sektor logistik perlu mengubah fungsinya – untuk merangsang sektor digital dan fisika – untuk beroperasi dengan efisiensi dan produktivitas rantai pasokan yang lebih besar. Digitalisasi diperlukan dengan memajukan teknologi tercanggih di antara para pelaku utama ekosistem – yaitu pengangkut, pergudangan, dan bisnis.

Transporter terbaik

Perusahaan logistik Indonesia perlu beralih ke jaringan rantai pasokan nasional yang seringkali buram dan tidak dapat diandalkan, yang digarisbawahi oleh infrastruktur yang kurang berkembang dan adopsi teknis yang rendah di industri dalam negeri. Misalnya, operator armada truk masih harus melakukan beberapa proses penyesuaian pesanan dan verifikasi pengiriman secara manual atau melalui saluran sementara seperti WhatsApp. Keterbatasan seperti itu menambah lebih banyak lapisan pada lalu lintas saat masuk ke lingkungan logistik. Salah satu solusi untuk mengatasi permasalahan tersebut adalah transparansi melalui Operational Operational and Traffic Management System (TMS).

READ  Indonesia laporkan 38.679 kasus baru Pemerintah, 1.266 kematian dalam 24 jam

Berdasarkan DMS, itu adalah perangkat lunak yang membantu perusahaan merencanakan proses logistik mereka, termasuk memfasilitasi pergerakan barang, serta mengamankan inventaris terkini, termasuk meningkatkan sumber daya. Ini secara efektif memungkinkan pengangkut untuk mengungkap jaringan kompleks jaringan rantai pasokan dengan cara yang memuaskan pelanggan – konsumen akhir dan bisnis yang mengontrak layanan mereka. Dengan menggabungkan DMS dengan teknologi canggih seperti Internet of Things (IoT) dan kecerdasan buatan, kita dapat mengakses kecerdasan dan analisis data yang komprehensif. Misalnya, sensor berat dapat digunakan untuk mendeteksi dan memperingatkan pengangkut jika terjadi perubahan muatan yang tiba-tiba untuk mencegah pencurian. Contoh lain adalah mesin perutean AI yang memandu truk secara otomatis untuk meningkatkan proses pengiriman tergantung pada berat beban truk dan waktu pengoperasian jalan.

Gudang yang luar biasa

Waktu telah berlalu bagi pekerja untuk berkeliling tempat dengan daftar periksa untuk mengidentifikasi dan memilih stok, memuatnya ke dalam gerobak dan menyerahkannya kepada pengangkut. Di gudang modern saat ini, operasi harus lebih efisien dengan mengotomatiskan penerimaan pesanan dan konfirmasi stok, sementara robot memungkinkan manusia memindahkan barang dengan cepat melintasi tempat yang besar.

Ini adalah komponen kunci dari sistem manajemen gudang (WMS) – teknologi gudang bekerja saling berhubungan dalam ekosistem teknis untuk meningkatkan vitalitas gudang. Namun, mereka tidak semuanya bekerja dengan cara yang sama, sehingga operator gudang perlu mencari cara untuk memberikan visibilitas data terbaik — yaitu, menggabungkan AI dan IoT untuk mengirim, mengumpulkan, dan menganalisis informasi secara real time — untuk memandu keputusan mereka dengan lebih baik. Persiapan dan alokasi sumber daya di seluruh area gudang.

Bisnis terbaik

Reputasi bisnis tergantung pada kepuasan pelanggannya. Jika suatu produk tidak dikirim ke pelanggan tepat waktu, bisnis akan sering berada di garis depan lapangan tembak – terlepas dari bagaimana mitra transportasi dan gudangnya bertindak. Oleh karena itu, bisnis itu sendiri harus dipandu oleh biaya konversi digital, terutama dalam hal bagaimana mereka mengelola logistik end-to-end antara gudang dan transporter.

READ  Penyelam Cairns Shawn Daly hilang di perairan Indonesia setelah memancing dengan tombak di Kepulauan Mentawai

Saat ini di Indonesia, semakin banyak situs dan solusi untuk bisnis yang mengelola logistik mereka dengan meningkatkan manajemen data, pemantauan, dan komunikasi dengan gudang dan mitra transportasi mereka. Banyak dari mereka juga dapat diakses melalui prosesor seluler. Konektivitas dan transparansi yang ditingkatkan dalam ekosistem logistik ini membantu bisnis mengurangi biaya rantai pasokan dan membuat operasi lebih dapat diprediksi, terutama jika bisnis hanya dapat memperoleh kendali potensial jika mereka memiliki seluruh infrastruktur rantai pasokan. Digitalisasi menghilangkan ini dengan memungkinkan bisnis untuk mengintegrasikan atau mendekonstruksi produk menggunakan jaringan gudang yang ada, meningkatkan fleksibilitas dan mendapatkan akses lebih cepat ke pasar.

Fase penting bagi lingkungan logistik Indonesia

Perusahaan logistik Indonesia kini menghadapi ujian lakmus untuk adaptasi mereka. Pentingnya transformasi sektor logistik yang disoroti Indonesia sebagai kepentingan nasional. Bahkan sebelum epidemi, Indonesia bergerak menuju masa depan sosial-ekonomi yang lebih cerah dan inklusif untuk mendukung bangsa dengan mentransmisikan logistik secara digital melalui ‘Mac Indonesia 4.0’.

Tapi mereka tidak bisa berhenti di situ. Di lingkungan pasca-epidemi, perubahan digital akan menjadi norma baru, dengan lebih banyak peningkatan — penggunaan IoT untuk memantau mesin dan paket dari jarak jauh, serta penggunaan AI untuk meningkatkan analisis situasi. Namun, perubahan lingkungan seismik ini tidak dapat dilakukan secara silo; Bisnis, pengangkut, dan operator gudang semuanya berperan dalam membuat logistik di Indonesia lebih baik. Ini tidak hanya akan melayani pelanggan mereka dengan lebih baik di berbagai lokasi, tetapi juga akan menjadi bukti masa depan bagi pemain lain untuk menjadi kompetitif dalam proses baru saat mereka mendigitalkan operasi mereka untuk efisiensi dan produktivitas bisnis yang lebih besar.

READ  Bhaskara Putra menyerukan tanggung jawab sosial di tengah pemberontakan Pemerintah Indonesia ke-19

—-

Andre Susanto adalah CEO dan salah satu pendiri Verix.
Komentar yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis.