Mei 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Militer AS akan memperluas akses ke pangkalan Filipina dalam upaya melawan China

Militer AS akan memperluas akses ke pangkalan Filipina dalam upaya melawan China



CNN

Kedua negara mengatakan Kamis bahwa Filipina akan memberi Amerika Serikat akses yang diperluas ke pangkalan militernya, memberi pasukan Amerika pangkalan strategis di tepi tenggara Laut Cina Selatan dekat Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri.

Kesepakatan yang baru diumumkan akan memberi Amerika Serikat akses ke empat lokasi lagi di bawah Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA) sejak tahun 2014, yang memungkinkan Amerika Serikat untuk merotasi pasukan ke total sembilan pangkalan di seluruh Filipina.

Amerika Serikat telah meningkatkan upaya untuk memperluas opsi keamanannya di Indo-Pasifik dalam beberapa bulan terakhir, di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang sikap agresif China di seluruh kawasan.

Berbicara selama kunjungan ke Manila pada hari Kamis, Menteri Pertahanan AS, Lloyd Austin, mengatakan AS dan Filipina tetap berkomitmen untuk meningkatkan kemampuan bersama mereka untuk melawan serangan bersenjata.

Ini hanyalah bagian dari upaya kami untuk memodernisasi aliansi kami. Upaya ini sangat penting karena Republik Rakyat China terus mempertaruhkan klaim tidak sahnya di Laut Filipina Barat, kata Austin, mengacu pada kehadiran China yang semakin meningkat di perairan dekat Filipina.

Austin tidak mengatakan lokasi pangkalan militer AS yang akan mendapatkan akses baru.

Pengumuman hari Kamis mengikuti serangkaian perjanjian militer AS yang terkenal di seluruh wilayah, termasuk rencana untuk berbagi teknologi pertahanan dengan India, dan rencana untuk mengerahkan unit angkatan laut AS yang baru ke pulau-pulau Jepang.

Korps Marinir AS juga membuka pangkalan baru di Guam pekan lalu, sebuah pulau AS yang strategis dan penting yang terletak di sebelah timur Filipina. Situs tersebut, yang dikenal sebagai Camp Place, adalah pangkalan Angkatan Laut baru pertama dalam 70 tahun dan diperkirakan suatu hari akan menampung 5.000 Marinir.

READ  Iran menempatkan kamera di tempat umum untuk mengidentifikasi dan menghukum wanita yang tidak bercadar

Peningkatan akses ke pangkalan militer di Filipina akan menempatkan angkatan bersenjata AS kurang dari 200 mil selatan Taiwan, pulau berpenduduk 24 juta orang yang diperintah secara demokratis yang diklaim oleh Partai Komunis China sebagai bagian dari wilayah kedaulatannya meskipun belum menguasainya. .tidak pernah.

Pemimpin China Xi Jinping telah menolak untuk mengesampingkan penggunaan kekuatan militer untuk membawa Taiwan di bawah kendali Beijing, tetapi pemerintahan Biden tetap teguh dalam mendukung pulau itu sebagaimana diabadikan dalam Undang-Undang Hubungan Taiwan, di mana Washington setuju untuk memasok pulau itu. . Dengan sarana untuk mempertahankan diri tanpa mengerahkan pasukan AS.

Pada bulan November, Amerika Serikat Wakil Presiden Kamala Harris mengunjungi Filipina untuk membahas perluasan akses ke pangkalan AS dengan Presiden Ferdinand “BongBong” Marcos Jr yang baru terpilih. Beberapa ahli mengatakan kunjungannya mengirim pesan yang jelas ke Beijing bahwa Filipina semakin dekat dengan Amerika Serikat, membalikkan tren di bawah mantan Presiden Rodrigo Duterte.

Washington dan Manila terikat oleh perjanjian pertahanan bersama yang ditandatangani pada tahun 1951 yang masih berlaku, menjadikannya aliansi perjanjian bilateral tertua di kawasan itu untuk Amerika Serikat.

Selain memperluas EDCA, Amerika Serikat membantu Filipina memodernisasi militernya dan telah mendaftarkannya sebagai negara terdepan dalam Maritime Domain Awareness Initiative. Kedua negara juga baru-baru ini sepakat untuk menyelenggarakan lebih dari 500 kegiatan bersama sepanjang tahun.

Awal bulan ini, Filipina mengumumkan bahwa 16.000 tentara Filipina dan Amerika akan ambil bagian dalam latihan tahunan Balikatan, yang dijadwalkan pada 24-27 April.

Sebuah pengumuman dari Kantor Berita Filipina yang dikelola pemerintah mengatakan latihan itu akan mencakup “latihan tembakan langsung untuk menguji sistem senjata yang baru diperoleh Amerika Serikat dan Filipina”.

READ  Nicole Wallace menertawakan komentar Trump di Fox News

Hubungan formal antara Amerika Serikat dan Filipina dimulai pada tahun 1898, ketika, sebagai bagian dari Perjanjian Paris yang mengakhiri Perang Spanyol-Amerika, Madrid menyerahkan kendali atas koloninya di Filipina ke Amerika Serikat.

Filipina tetap menjadi wilayah Amerika Serikat hingga 4 Juli 1946, ketika Washington memberinya kemerdekaan — tetapi kehadiran militer AS tetap berada di negara kepulauan itu.

Negara ini pernah menjadi rumah bagi dua instalasi militer AS terbesar di luar negeri, Pangkalan Angkatan Udara Clark dan Stasiun Angkatan Laut Subic Bay, yang mendukung upaya perang AS di Vietnam pada 1960-an dan awal 1970-an.

Kedua pangkalan dipindahkan ke kendali Filipina pada 1990-an, setelah Perjanjian Pangkalan Militer 1947 antara Washington dan Manila berakhir.