Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pasangan Iran telah dipenjara karena menari jalanan

Pasangan Iran telah dipenjara karena menari jalanan



CNN

itu Iran Sepasang suami istri, keduanya influencer media sosial, telah dijatuhi hukuman penjara yang lama setelah sebuah video muncul dari mereka menari di alun-alun utama di ibu kota, Teheran.

Dalam klip video yang beredar luas di media sosial, terlihat Istiyazah Haqiqi (21) menari tanpa cadar bersama tunangannya, Amir Mohammad Ahmadi (22), di Azadi Square. Pasangan itu memposting video itu sendiri.

Mereka masing-masing didakwa “menyebarkan korupsi dan kejahatan” dan “berkumpul dan berkolusi dengan maksud mengganggu keamanan nasional,” dan dijatuhi hukuman sepuluh setengah tahun penjara, menurut Kantor Berita Aktivis Hak Asasi Manusia (HRANA).

Namun, Mizan, sebuah lembaga yang berafiliasi dengan kehakiman Iran, mengatakan bahwa setiap individu dijatuhi hukuman 5 tahun penjara atas tuduhan “berkumpul dan berkolusi dengan maksud mengganggu keamanan nasional”.

Mizan Online mengatakan keduanya dituduh mendorong orang untuk berkumpul dan memanggil mereka untuk membuat kerusuhan dalam postingan Instagram pada 26 Oktober.

Hakim Abu al-Qasim Salafati memimpin kasus mereka dan menerapkan hukuman, bersama dengan larangan memposting video di media sosial selama dua tahun, dan larangan meninggalkan negara selama dua tahun, menurut HRANA.

Pasukan keamanan pertama kali menggerebek rumah pasangan itu pada dini hari tanggal 30 Oktober, kata seorang sumber kepada CNN, dan membawa mereka untuk diinterogasi dan kemudian memindahkan mereka ke penjara.

Haqiqi awalnya dikirim ke Bangsal 209 di Penjara Evin, tetapi kemudian dipindahkan ke Penjara Wanita Qarchak di mana dia saat ini ditahan, lapor HRANA. Dia menambahkan bahwa Haghi dan pasangannya tidak diberi akses ke pengacara.

Haghi dan Ahmadi masing-masing memiliki hampir satu juta pengikut di Instagram dan juga memiliki saluran YouTube terpisah dengan total lebih dari setengah juta pengikut.

READ  Badan Keamanan Federal Rusia menahan pemimpin separatis pro-Rusia yang mengklaim Ukraina

Ini terjadi setelah protes nasional meletus atas kematian Mohsa Amini, seorang wanita muda yang dituduh melanggar undang-undang wajib berjilbab di negara itu. Iran telah melakukan tindakan keras dengan mengeksekusi pengunjuk rasa yang dituduh membunuh pasukan keamanan, yang menurut para kritikus adalah hasil dari persidangan pertunjukan yang tergesa-gesa.

Para kritikus menyamakan hukuman yang panjang itu dengan Sajjad Heidari, seorang pria Iran yang menjadi terkenal karena memenggal istrinya tahun lalu. Heydari, yang membunuh istrinya selama 17 tahun pada Februari 2022, dihukum Hanya delapan tahun dua bulan penjara, menurut Khabar Online semi-resmi negara itu.