Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Militer Korea Selatan mengatakan 350 balon limbah dari Korea Utara ditemukan dalam semalam ketika ketegangan meningkat

Militer Korea Selatan mengatakan 350 balon limbah dari Korea Utara ditemukan dalam semalam ketika ketegangan meningkat

Kantor Berita Yonhap/Reuters/Arsip

Sebuah balon yang diyakini dikirim oleh Korea Utara, membawa berbagai benda termasuk sampah dan kotoran, muncul di atas sawah di Cheorwon, Korea Selatan, 29 Mei 2024.


banjir
CNN

Korea Selatan menemukan 350 orang lainnya Korea Utara Balon-balon tersebut “seharusnya” membawa sampah pada hari Senin, memicu kembali aksi saling balas ketika ketegangan terus meningkat di Semenanjung Korea.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan sebuah balon yang diduga terlihat terbang di Provinsi Gyeonggi Utara, yang berbatasan dengan Seoul, sekitar pukul 9 malam waktu setempat (8 malam ET).

Dia menambahkan bahwa sekitar 100 balon mendarat di wilayah Korea Selatan, sebagian besar ditemukan di Provinsi Gyeonggi utara dan ibu kota, Seoul, dan sejauh ini tidak ada “bahan berbahaya” yang ditemukan.

Pemerintah Metropolitan Seoul kemudian segera mengirimkan pemberitahuan yang memperingatkan kota tersebut bahwa sebuah balon Korea Utara telah memasuki langit Seoul, dan menambahkan bahwa warga harus menahan diri untuk tidak menyentuh balon yang dijatuhkan dan melaporkan setiap penampakan kepada pihak berwenang.

Militer Korea Selatan telah memperingatkan bahwa mereka mungkin akan melanjutkan siaran propaganda melalui pengeras suara di perbatasan – yang telah dihentikan sementara selama beberapa tahun terakhir – dan menambahkan bahwa apakah Seoul akan melanjutkan kembali pengeras suara tersebut “tergantung pada tindakan Korea Utara.”

“Militer kami siap untuk segera memulai siaran propaganda anti-Korea Utara, dan akan beroperasi secara fleksibel sesuai dengan situasi strategis dan operasional,” kata Kepala Staf Gabungan pada hari Selasa.

Korea Utara mengirim Lebih dari 1000 balon terhadap Korea Selatan sejak Mei lalu, yang digambarkan sebagai tindakan pembalasan atas aktivis Korea Selatan yang menyebarkan selebaran berisi materi yang mengkritik rezim pemimpinnya Kim Jong Un.

READ  Gempa bumi yang kuat dan gempa susulan mengguncang ibu kota Kolombia dan kota-kota lain

Pada hari Kamis, sebuah kelompok advokasi Korea Selatan meluncurkan 20 balon besar yang membawa ribuan selebaran propaganda anti-Korea Utara dan stik USB berisi hiburan Korea Selatan ke arah Korea Utara. Dan suatu hari kemudian, pada hari Jumat, Kim Yoo JungKakak perempuan pemimpin Korea Utara ini memperingatkan akan adanya “masalah” di masa depan.

“Ketika Anda melakukan sesuatu yang secara jelas diperingatkan untuk tidak dilakukan, wajar jika Anda menghadapi sesuatu yang tidak perlu Anda lakukan,” katanya.

Kementerian tersebut mengatakan bahwa analisis Korea Selatan terhadap balon-balon Korea Utara yang dikirim antara akhir Mei dan awal Juni mengungkapkan adanya parasit di dalam tanah balon-balon tersebut, yang “mungkin berasal dari kotoran manusia,” mengacu pada “gen manusia” yang ditemukan di dalam tanah.

Analisis tersebut menemukan cacing gelang, cacing cambuk dan larva serta limbah lainnya, seperti kain dan kertas bekas, kata kementerian tersebut, seraya menambahkan bahwa tidak ada risiko kontaminasi atau penyakit menular dari tanah yang dianalisis.

Balon-balon tersebut juga membawa pakaian rusak dari merek Korea Selatan, yang menunjukkan “permusuhan terhadap barang-barang Korea Selatan,” serta pakaian tiruan karakter Disney, menurut kementerian.

Kristina Kormilitsyna/Sputnik/AP

Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berjabat tangan usai upacara penandatanganan kemitraan baru di Pyongyang, Korea Utara, pada Rabu, 19 Juni 2024.

Peluncuran balon baru-baru ini terjadi ketika ketegangan meningkat di Semenanjung Korea, dan diplomasi antara kedua Korea masih menemui jalan buntu. Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani perjanjian pertahanan dengan Korea Utara pekan lalu, ketika pembicaraan mengenai upaya denuklirisasi tersendat, dan Kim berjanji untuk melakukannya. Janji untuk memperluas persenjataan nuklir negaranya dan mengancam akan menggunakannya untuk melawan Korea Selatan.

READ  Pengunjuk rasa Shanghai dan kerumunan polisi saat kemarahan meningkat atas pembatasan China terhadap penyebaran virus corona

Sementara itu, sebuah kapal induk Angkatan Laut AS tiba di Korea Selatan pada akhir pekan menjelang latihan trilateral dengan Korea Selatan dan Jepang di perairan dekat semenanjung tersebut. Ini adalah yang terbaru dari serangkaian langkah militer AS yang bertujuan untuk menegaskan komitmen “tegas” Washington terhadap sekutunya di Korea Selatan.

Pejabat AS dan Korea Selatan menandatangani nota kesepahaman baru mengenai pertukaran dan analisis informasi diplomatik pada hari Senin, menurut Kementerian Luar Negeri Korea Selatan.

Para pejabat Jepang, Korea Selatan, dan AS juga mengadakan pembicaraan tiga arah dan mengeluarkan pernyataan Pernyataan bersama Dia menggambarkan peningkatan kerja sama keamanan antara Rusia dan Korea Utara sebagai suatu hal yang “sangat memprihatinkan” bagi mereka yang berupaya menjaga perdamaian di Semenanjung Korea.

“Amerika Serikat, Republik Korea, dan Jepang mengutuk keras pendalaman kerja sama militer antara Republik Demokratik Rakyat Korea dan Rusia, termasuk transfer senjata yang berkelanjutan dari Republik Demokratik Rakyat Korea ke Rusia yang memperpanjang penderitaan. dari rakyat Ukraina, dan melanggar sejumlah resolusi Dewan Keamanan PBB. “Ini mengancam stabilitas di Asia Timur Laut dan Eropa,” kata pernyataan itu.