Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perang antara Israel dan Hamas: Pernyataan terbaru Netanyahu menguji proposal gencatan senjata yang didukung oleh Amerika Serikat

Perang antara Israel dan Hamas: Pernyataan terbaru Netanyahu menguji proposal gencatan senjata yang didukung oleh Amerika Serikat

TEL AVIV, Israel (AP) — Kelayakan proposal yang didukung AS untuk mengakhiri konflik Perang di Gaza telah berlangsung selama 8 bulan Isu ini mulai diragukan setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa ia hanya akan siap untuk menyetujui perjanjian gencatan senjata “sebagian” yang tidak akan mengakhiri perang, pernyataan yang menimbulkan keributan di kalangan keluarga sandera yang ditahan oleh Hamas.

Dalam sebuah wawancara yang disiarkan di Channel 14 Israel, sebuah stasiun konservatif pro-Netanyahu, Minggu malam, pemimpin Israel mengatakan dia “siap untuk membuat kesepakatan parsial – dan ini bukan rahasia lagi – yang akan membawa beberapa orang kembali kepada kami,” di referensi untuk itu. Hampir 120 sandera masih ditahan di Jalur Gaza. Namun kami berkomitmen untuk melanjutkan perang setelah perang berhenti, guna mencapai tujuan melenyapkan Hamas. “Saya belum siap untuk menyerah.”

Pernyataan Netanyahu tidak menyimpang signifikan dari pernyataan sebelumnya mengenai syarat-syaratnya untuk mencapai kesepakatan. Namun hal ini terjadi pada saat yang sensitif, karena Israel dan Hamas tampaknya semakin terpecah belah dalam proposal gencatan senjata terbaru, dan dapat menjadi kemunduran lain bagi para mediator yang berupaya mengakhiri perang.

Pernyataan Netanyahu sangat bertentangan dengan apa yang dinyatakan dalam pernyataan tersebut Garis besar kesepakatan Hal ini dirinci akhir bulan lalu oleh Presiden AS Joe Biden, yang menyusun rencana tersebut sebagai rencana Israel dan yang oleh sebagian orang di Israel disebut sebagai “kesepakatan Netanyahu.” Pernyataannya bisa Yang meningkatkan ketegangan hubungan Israel dengan Amerika Serikatsekutu terbesarnya, yang meluncurkan kampanye diplomatik besar-besaran untuk proposal gencatan senjata terbaru.

Rencana tiga tahap tersebut akan mengarah pada pembebasan sandera yang tersisa dengan imbalan pembebasan ratusan warga Palestina yang dipenjarakan oleh Israel. Tetapi Perbedaan pendapat dan ketidakpercayaan terus berlanjut Antara Israel dan Hamas tentang bagaimana mengimplementasikan kesepakatan tersebut.

Hamas menegaskan bahwa mereka tidak akan melepaskan sandera yang tersisa kecuali ada gencatan senjata permanen dan penarikan total pasukan Israel dari Gaza. Ketika Biden mengumumkan proposal terbarunya, dia mengatakan proposal tersebut mencakup keduanya.

READ  Letusan gunung berapi baru-baru ini di Islandia akan berdampak hingga ke Rusia

Namun Netanyahu mengatakan Israel tetap berkomitmen untuk menghancurkan kemampuan militer dan pemerintahan Hamas, dan memastikan bahwa mereka tidak akan pernah lagi melakukan serangan serupa seperti yang terjadi pada 7 Oktober. Hampir dapat dipastikan bahwa penarikan penuh pasukan Israel dari Gaza, dimana kepemimpinan senior Hamas dan sebagian besar pasukannya masih utuh, akan membuat gerakan tersebut tetap menguasai wilayah tersebut dan mampu mempersenjatai kembali mereka.

Netanyahu mengatakan dalam wawancara Fase pertempuran saat ini berakhirHal ini membuka jalan bagi Israel untuk mengirim lebih banyak pasukan ke perbatasan utaranya untuk menghadapi kelompok bersenjata Lebanon HizbullahHal ini mungkin membuka medan perang baru. Namun dia mengatakan hal ini tidak berarti perang di Gaza sudah berakhir.

Pada hari Senin, Menteri Pertahanan Yoav Gallant membahas ketegangan di perbatasan dengan Lebanon selama kunjungannya ke Washington bersama Amos Hochstein, salah satu penasihat senior Biden. Ia mengulangi pernyataan Netanyahu bahwa perang di Gaza sedang memasuki fase baru, yang dapat berdampak pada konflik lain, termasuk konflik dengan Hizbullah.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan kepada Gallant bahwa eskalasi konflik di Timur Tengah perlu dihindari dan dicari solusi yang “memungkinkan keluarga Israel dan Lebanon untuk kembali ke rumah mereka.”

Israel hampir membongkar brigade militer Hamas di kota selatan Rafah, dan mempertahankan “kendali penuh” Koridor Philadelphia, zona penyangga strategis di sepanjang perbatasan Gaza dengan Mesir, kata Kepala Staf IDF Letjen Herzi Halevy. Israel mengatakan koridor tersebut penuh dengan terowongan yang digunakan Hamas untuk menyelundupkan senjata dan barang lainnya. Halevy mengatakan bahwa kendali Israel atas zona penyangga akan mengakhiri hal ini.

Selama fase enam minggu awal dari gencatan senjata yang diusulkan, kedua belah pihak seharusnya merundingkan kesepakatan mengenai fase kedua, yang menurut Biden akan mencakup pembebasan semua sandera yang masih hidup, termasuk tentara pria, dan penarikan total Israel dari Gaza. Gencatan senjata sementara akan menjadi permanen.

READ  Rusia meluncurkan satelit Iran ke luar angkasa di tengah kekhawatiran itu dapat digunakan untuk memantau Ukraina

Hamas nampaknya khawatir bahwa Israel akan melanjutkan perang setelah para sandera yang paling rentan dikembalikan. Bahkan jika hal itu tidak terjadi, Israel dapat mengajukan tuntutan pada tahap perundingan yang bukan merupakan bagian dari kesepakatan awal dan tidak dapat diterima oleh Hamas – dan kemudian melanjutkan perang jika Hamas menolaknya.

Pernyataan Netanyahu memperkuat kekhawatiran ini. Setelah disiarkan, Hamas mengatakan bahwa hal itu mewakili “konfirmasi tegas atas penolakannya” terhadap perjanjian yang didukung AS, yang juga diterima. Dengan dukungan Dewan Keamanan PBB.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Minggu malam setelah wawancara panjang Netanyahu di televisi, gerakan Palestina mengatakan posisinya “bertentangan” dengan apa yang menurut pemerintah AS telah disetujui oleh Israel. Gerakan tersebut mengatakan bahwa desakan mereka agar setiap perjanjian mencakup gencatan senjata permanen dan penarikan seluruh pasukan Israel dari Jalur Gaza adalah “kebutuhan penting untuk menolak upaya Netanyahu untuk menghindari, menipu, dan melanggengkan agresi dan perang pemusnahan terhadap Israel.” “Orang – orang kita.”

Netanyahu menanggapi dan mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantornya bahwa Hamas menentang kesepakatan tersebut. Dia mengatakan bahwa Israel tidak akan menarik diri dari Gaza sampai 120 sandera dipulangkan.

Hamas menyambut baik garis besar rencana Amerika tersebut, namun mengusulkan apa yang dikatakannya sebagai “amandemen.” Selama kunjungannya ke wilayah tersebut awal bulan ini, Blinken mengatakan beberapa tuntutan Hamas “dapat dilaksanakan” dan sebagian lainnya tidak, tanpa menjelaskan secara rinci.

Netanyahu dan Hamas sama Insentif untuk melanjutkan perang destruktif Terlepas dari banyaknya korban sipil di Gaza dan meningkatnya kemarahan di Israel atas kegagalan memulangkan sandera dan kegagalan Hamas.

Keluarga sandera menjadi semakin tidak sabar dengan Netanyahu, melihat keengganannya untuk melanjutkan kesepakatan tersebut karena dinodai oleh pertimbangan politik. Kelompok yang mewakili keluarga mengecam pernyataan Netanyahu yang mereka anggap sebagai penolakan Israel terhadap proposal gencatan senjata baru-baru ini.

READ  Penobatan Xi Jinping yang diharapkan dimulai dengan dimulainya Kongres Nasional Partai Komunis 2022

Dia menganggap bahwa “ini adalah pengabaian 120 sandera dan pelanggaran terhadap kewajiban moral negara terhadap warganya,” dan menyatakan bahwa dia menganggap Netanyahu bertanggung jawab atas pemulangan semua tahanan.

Sebelumnya pada hari Minggu, Netanyahu mengulangi kata-katanya Mengeklaim Bahwa “penurunan signifikan” pengiriman senjata dari Amerika Serikat menghambat upaya perang. Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Matthew Miller mengatakan pada hari Senin bahwa dia tidak memahami pernyataan Netanyahu sebagaimana Biden memahaminya Hal ini hanya menunda satu pengiriman bom berat Karena kekhawatiran akan jatuhnya banyak korban di kalangan warga sipil.

Miller mengatakan kepada wartawan di Washington: “Ada senjata lain yang terus kami berikan kepada Israel seperti yang telah kami lakukan selama bertahun-tahun, karena kami berkomitmen terhadap keamanan Israel.” “Tidak ada perubahan dalam hal itu.”

Dalam serangan lintas batas pada tanggal 7 Oktober, militan pimpinan Hamas membunuh 1.200 orang dan menangkap 250 orang, termasuk wanita, anak-anak dan orang tua. Lusinan orang dibebaskan berdasarkan gencatan senjata sementara pada akhir November, dan Israel mengatakan sekitar sepertiga dari 120 sandera yang tersisa telah tewas.

Perang pembalasan Israel menyebabkan kematian lebih dari 37.000 warga Palestina, menurut Kementerian Kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas. Dia mengangkat a Krisis kemanusiaan Hal ini menyebabkan sebagian besar penduduk di wilayah tersebut yang berjumlah 2,3 juta orang mengungsi.

___

Magdy melaporkan dari Kairo. Reporter Associated Press Matthew Lee berkontribusi dari Washington, D.C

___

Ikuti liputan AP tentang perang di Gaza https://apnews.com/hub/israel-hamas-war