September 24, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Mitra Bulutangkis Baru Beri Kehidupan Baru bagi Gracia Polly Indonesia – Olahraga

AFP

Tokyo, Jepang
Minggu, 1 Agustus 2021

2021-08-01
12:45

526e0a36a436d7a70544fc9c3e28ae1e
2
Olahraga
Olimpiade, Bulu Tangkis, Indonesia, Tokyo -2020
Gratis

Greysia Polii dari Indonesia ingin meninggalkan bulu tangkis lima tahun lalu, tetapi pasangan dengan wajah baru memberinya kehidupan baru dan membawa mereka ke final Olimpiade.

Polly, 33, dan Abriyani Rahayu, 10, mengalahkan Lee Soo-hee dan Shin Xiang-chan dari Korea Selatan 21-19, 21-17 pada hari Sabtu untuk maju ke kemenangan di ganda putri medali emas.

Setelah kekalahan perempat final di Olimpiade Rio, pasangannya Nithya Krishna Maheshwari siap pensiun dari olahraga pada tahun 2016 karena ia membutuhkan operasi lutut.

Namun pelatihnya membujuknya untuk tetap bersama bintang yang sedang naik daun, Rahayu, dan hasilnya terbayar.

“Dia masih muda, dia berada di tim nasional, dan saya berkata kepada pasangannya yang lebih muda, ‘Ya Tuhan, saya harus berlari selama empat tahun lagi.’

“Saya, hari demi hari, dari waktu ke waktu, tetap seperti itu. Dia benar-benar ingin menjadi juara.”

Rahayu menggambarkan yang palsu sebagai “model peran saya” dan mengatakan pemain tidak perlu banyak paksaan untuk masuk ke rencana pensiunnya.

“Saya terus mengatakan kepadanya ‘jangan menyerah – bermainlah dengan saya’,” kata Rahayu.

“Tapi Gracia merasa ditentukan oleh kerja kerasnya, motivasinya, tangkapannya dan keinginannya untuk menjadi juara.”

Setelah mengalahkan unggulan kedua Kim Cho-yong dan Kang Hee-yong dari Korea Selatan 21-15, 21-11, unggulan kedua Polia dan Rahayu akan berhadapan dengan Chen Qingsen dan Jia Yifan dari China di final.

Polly dan mantan rekannya Meliana Zourie tersingkir dari Olimpiade London 2012 karena sengaja gagal dalam pertandingan grup untuk mendapatkan hasil imbang paling menguntungkan di babak sistem gugur.

READ  Membuat peti mati, menyediakan tempat berlindung: Relawan menginjakkan kaki saat Pemerintah menenggelamkan Indonesia | Kesehatan global

Sekarang Polia mencari penebusan dengan medali emas untuk bulu tangkis Indonesia gila di Olimpiade Tokyo.

“Tidak hanya saya, banyak orang yang mengalami penderitaan dan momen tak terlupakan,” katanya.

“Saya pikir Olimpiade London telah mengajari saya untuk tidak pernah menyerah pada impian Anda.”