Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Naiknya harga minyak karena penutupan pipa Rusia menghidupkan kembali kekhawatiran tentang kendala pasokan

Naiknya harga minyak karena penutupan pipa Rusia menghidupkan kembali kekhawatiran tentang kendala pasokan

Poster dengan minyak mentah tertulis di sisi tangki penyimpanan di Permian Basin di Menton, Loving County, Texas, Amerika Serikat, 22 November 2019. REUTERS/Angus Mordant

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Ekspor minyak Rusia melalui bagian selatan pipa Druzhba telah berhenti
  • Uni Eropa menyajikan teks “final” untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran
  • Dolar jatuh karena pedagang menunggu laporan inflasi AS
  • Resesi dan ekspektasi permintaan membebani pasar
  • Berikutnya: Laporan Pasokan API, 2030 GMT

NEW YORK (Reuters) – Harga minyak naik pada Selasa, membalikkan penurunan awal, dengan kekhawatiran baru tentang pasokan yang ketat setelah Rusia mengatakan ekspor minyak ke Eropa di bagian selatan pipa Druzhba telah dihentikan sejak awal Agustus.

Monopoli pipa Rusia Transneft mengatakan Ukraina telah menangguhkan aliran minyak melalui pipa karena sanksi Barat telah mencegah pembayaran dari Moskow untuk biaya transit. Baca lebih banyak

“Kami tidak membutuhkannya pada saat ini, tetapi ini adalah pengingat lain betapa ketatnya pasar dan seberapa sensitif harga terhadap gangguan pasokan, terutama dari Rusia,” kata Craig Erlam dari broker OANDA.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Minyak mentah Brent naik $1,01, atau 1,1%, menjadi $97,66 per barel pada 11:30 ET (1503 GMT), rebound tajam dari sesi terendah $94,90. Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 75 sen, atau 0,8 persen, menjadi $91,51 per barel, naik dari sesi terendah $89,05.

Minyak juga mendapat dorongan dari melemahnya dolar AS. Indeks dolar, yang mengukur nilai mata uang terhadap sekeranjang rekan-rekan, turun 0,23% pada 106,09 pada 10:25 ET (1425 GMT). Pedagang menunggu laporan inflasi AS pada hari Rabu.

READ  Paus Fransiskus memuji kerendahan hati Paus XIII yang mengundurkan diri | Paus Francis

Sampai berita Drogba, kekhawatiran yang berkembang bahwa resesi dapat memangkas permintaan minyak mengimbangi dukungan untuk harga minyak mentah dari pasokan yang ketat dan kemajuan dalam pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran.

“Penjualan awal didorong oleh prospek baru diskusi nuklir Iran yang pada akhirnya dapat memfasilitasi dimulainya kembali ekspor minyak dari Iran,” Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates LLC, mengatakan dalam sebuah catatan, tetapi menambahkan bahwa dia mempertimbangkan kesepakatan yang akan segera terjadi. tidak sepertinya. .

Uni Eropa pada hari Senin mempresentasikan teks “final” untuk menghidupkan kembali kesepakatan Iran 2015. Seorang pejabat senior Uni Eropa mengatakan keputusan akhir pada proposal, yang membutuhkan persetujuan AS dan Iran, diharapkan dalam “sangat, sangat beberapa minggu.”

Pembicaraan berlanjut selama berbulan-bulan tanpa kesepakatan.

Menurut pelacak tanker, ekspor minyak mentah Iran setidaknya 1 juta barel per hari di bawah level mereka pada 2018 ketika Presiden AS Donald Trump menarik diri dari perjanjian nuklir, sehingga perjanjian tersebut dapat memungkinkan peningkatan pasokan yang signifikan.

Minyak mentah Brent turun pada hari Jumat ke $92,78, level terendah sejak Februari, karena peringatan Bank of England pada hari Kamis tentang deflasi yang berkepanjangan meningkatkan ekspektasi penggunaan bahan bakar yang lebih rendah. Awal tahun ini, minyak melonjak karena invasi Rusia ke Ukraina memicu kekhawatiran pasokan. Minyak mentah Brent mencapai $ 139 pada bulan Maret, mendekati level tertinggi sepanjang masa.

Putaran terbaru dari laporan mingguan pasokan minyak AS akan datang, pertama dari American Petroleum Institute pada 2030 GMT. Analis memperkirakan sedikit penurunan 400.000 barel dalam persediaan minyak mentah.

Pelaporan tambahan oleh Alex Lawler, Sonali Paul dan Emily Chow; Diedit oleh Louise Heavens, Mark Potter dan Barbara Lewis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.