Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rusia meluncurkan satelit Iran ke luar angkasa di tengah kekhawatiran itu dapat digunakan untuk memantau Ukraina

Rusia meluncurkan satelit Iran ke luar angkasa di tengah kekhawatiran itu dapat digunakan untuk memantau Ukraina

yang baruAnda sekarang dapat mendengarkan artikel Fox News!

Rusia diluncurkan Sebuah satelit Iran menuju ke luar angkasa pada hari Selasa, hanya beberapa minggu setelah Moskow mengumumkan rencana untuk meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam dua tahun ke depan.

Peluncuran, yang lepas landas dari fasilitas peluncuran Baikonur di Kazakhstan, menempatkan satelit tenda ke orbit.

Iran mengklaim bahwa Satelit itu, dinamai ilmuwan Persia abad ke-12, akan digunakan untuk meningkatkan produktivitas pertanian, tetapi muncul kekhawatiran bahwa Rusia akan menggunakannya untuk memantau Ukraina dan dapat digunakan oleh Teheran untuk memantau Israel.

Dalam gambar yang diposting ini diambil dari video yang dirilis oleh Roscosmos pada hari Selasa, 9 Agustus 2022, sebuah roket Soyuz Rusia meluncur untuk membawa satelit El-Khayyam Iran ke orbit di Baikonur Cosmodrome yang disewa Rusia dekat Baikonur, Kazakhstan.
(Roscosmos melalui AP)

Dua pejabat keamanan Barat mengatakan kepada Washington Post pekan lalu bahwa Moskow telah memberi tahu Iran bahwa mereka akan menggunakan kamera resolusi tinggi satelit untuk pengawasan. Tujuan militer di Ukraina untuk beberapa bulan.”

Jangkauan senjata baru Presiden Biden untuk Ukraina adalah yang terbesar, kata Pentagon

Satelit itu pada akhirnya akan memberi Iran “kemampuan yang belum pernah terjadi sebelumnya” untuk pengawasan Instalasi sensitif di Israel dan bagian lain di Timur Tengah, kata pejabat itu kepada surat kabar itu.

Peluncuran itu juga dilakukan saat kerja sama antariksa antara Rusia dan Barat runtuh di tengah invasi Putin ke Ukraina.

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

Yuri Borisov, kepala perusahaan luar angkasa Rusia Roscosmos yang baru diangkat, mengatakannya bulan lalu Rusia akan meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional Di dua mata berikutnya.

“Keputusan untuk meninggalkan stasiun setelah 2024 diambil,” kata Borisov pada akhir Juli, mencatat bahwa Rusia akan memenuhi komitmen mitranya sebelum keberangkatan.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.