Juli 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Naiknya suku bunga KPR jadi korban selanjutnya?  Penjualan rumah baru.

Naiknya suku bunga KPR jadi korban selanjutnya? Penjualan rumah baru.

Penjualan rumah yang ada turun pada bulan Agustus di bawah tekanan dari suku bunga hipotek yang lebih tinggi. Penjualan rumah baru, yang merupakan titik terang di pasar perumahan yang suram, mungkin juga tidak kebal terhadap hal ini.

Dengan data penjualan rumah baru untuk bulan Agustus yang diharapkan minggu ini, investor akan mengetahui apakah suku bunga hipotek yang lebih tinggi akan terus membebani saham-saham pembangun rumah seperti yang terjadi baru-baru ini.

Penjualan rumah yang ada di bulan Agustus turun selama tiga bulan berturut-turut ke tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman, hanya 1% lebih tinggi dari level terendah dalam 12 tahun terakhir, yang dicapai pada bulan Januari. Suku bunga hipotek kemungkinan besar menjadi penyebabnya: suku bunga rata-rata hipotek tetap selama 30 tahun naik di atas 7% pada pertengahan Agustus sebelum naik ke level tertinggi dalam lebih dari dua dekade.

Aktivitas penjualan tampaknya tidak akan meningkat pada bulan September: Suku bunga hipotek yang diukur oleh Freddie Mac tetap di atas 7% sepanjang bulan ini, pada angka 7,19% baru-baru ini. Salah satu indikator utama penjualan di masa depan, volume permohonan pinjaman ekuitas rumah, tetap jauh di bawah level tahun lalu pada bulan ini, menurut data Mortgage Bankers Association. “Ketika pembeli rumah terus menghadapi harga yang lebih tinggi dan terbatasnya persediaan untuk dijual, hal ini membuat kondisi pembelian menjadi lebih sulit,” Joel Kahn, wakil kepala ekonom kelompok perdagangan tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan pekan lalu.

Jika pasar obligasi terus bereaksi terhadap ekspektasi penurunan suku bunga pada tahun 2024, survei Freddie Mac minggu ini kemungkinan akan bergerak lebih tinggi:

READ  Tesla memangkas harga Model Y untuk waktu yang terbatas – setidaknya untuk saat ini


Imbal hasil obligasi Treasury 10 tahun,

Suku bunga, dimana suku bunga hipotek sering bergerak, mencapai level tertinggi sejak 2007 pada hari Kamis. Rocket Mortgage, pencetus hipotek utama, mengutip suku bunga sebesar 7,63% pada Jumat pagi.

Iklan – Gulir untuk melanjutkan

Lawrence Yun, kepala ekonom National Association of Realtors, mengatakan pekan lalu bahwa suku bunga hipotek bisa mencapai 8% dalam jangka pendek. Hal ini dapat memberikan tekanan lebih besar pada penjualan rumah yang ada, mendorongnya ke titik terendah dalam siklus baru, katanya.

Saham perusahaan pembangun rumah, yang merupakan penerima manfaat dari dinamisme pasar perumahan yang tidak biasa yang diciptakan oleh suku bunga tinggi, baru-baru ini jatuh karena kenaikan suku bunga hipotek. Awal tahun ini, para pembangun turun tangan untuk mengisi kekosongan yang diciptakan oleh pemilik rumah yang tertinggal karena suku bunga hipotek yang sangat rendah. Akibatnya, penjualan rumah baru meningkat: angka tersebut meningkat sebanyak 32% di atas level tahun lalu pada bulan Juli dan mencapai tingkat tahunan penyesuaian musiman tertinggi sejak Februari 2022.

Namun kenaikan suku bunga hipotek baru-baru ini telah menggoyahkan kepercayaan terhadap kemampuan untuk melanjutkan tren ini: Sentimen pembangun yang diukur oleh National Association of Home Builders berubah negatif pada awal bulan ini, sementara proyek perumahan keluarga tunggal turun pada bulan Agustus. /Agustus sekitar 4%. dibandingkan bulan sebelumnya.

Iklan – Gulir untuk melanjutkan

Para ekonom memperkirakan penjualan rumah baru juga akan menurun di bulan Agustus: Perkiraan konsensus yang disusun oleh FactSet memperkirakan ukuran pemerintah dalam menandatangani kontrak untuk membeli rumah baru akan turun 2% dari bulan Juli, ke tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman sebesar 700,000. Data tersebut diperkirakan akan dirilis pada Selasa pukul 10 pagi

READ  Elon Musk menjual lagi saham Tesla senilai $3,6 miliar

Ekonom di Fannie Mae
,

Lembaga yang disponsori pemerintah, yang membeli hipotek dari pemberi pinjaman di pasar sekunder, memperkirakan penjualan rumah baru akan melambat pada kuartal keempat dan paruh pertama tahun 2024. Bulan-bulan musim dingin biasanya lebih dingin secara musiman, tetapi biaya pembelian rumah lebih tinggi. rumah — kombinasi… Suku bunga dan suku bunga hipotek yang lebih tinggi – akan menambah tekanan lebih besar.

Fannie Mae memperkirakan resesi moderat tahun depan, kata Doug Duncan, kepala ekonom Fannie Mae, yang juga akan berdampak pada penjualan. Para ekonom memperkirakan rata-rata tingkat suku bunga hipotek pada akhir tahun 2023 sebesar 7,1%, dan turun menjadi 6,3% pada akhir tahun 2024 karena meningkatnya kehilangan pekerjaan dan melambatnya perekonomian.

Namun semua harapan tidak hilang untuk saham-saham pembangun rumah. “Dengan mudahnya menghasilkan uang, pemeriksaan lebih dekat terhadap pembangunan perumahan menunjukkan latar belakang yang cukup baik bagi industri ini, didukung oleh selisih kredit yang menguntungkan, permintaan yang tinggi, dan persediaan yang rendah,” tulis Georgiana Fong, ahli strategi di Cirrus Research dan direktur penelitian Satya Pradhuman. Dalam memo tanggal 21 September berjudul “Pembangun Rumah – Beli Harganya!”

“Meskipun suku bunga hipotek telah meningkat dengan cepat sebagai respons terhadap kenaikan suku bunga The Fed yang agresif, jeda saat ini dan bahkan ekspektasi pembalikan kebijakan seharusnya memberikan sedikit pencerahan pada pasar perumahan,” tulis mereka, menyoroti PulteGroup (ticker: :PHM) Dan

Iklan – Gulir untuk melanjutkan

Meritage Homes (MTH) sebagai ide skala kecil dan menengah. Saham kedua perusahaan tersebut masing-masing turun 3,1% dan 4,8% pada minggu lalu, namun telah meningkat sekitar 62% dan 33% sepanjang tahun ini.

READ  Dow Jones naik 400 poin, apa yang harus dilakukan sekarang; 4 raksasa teknologi melaporkan penghasilan

Kirimkan surat kepada Shaina Mishkin di [email protected]