Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

NASA dan SpaceX menghentikan peluncuran Dragon untuk mempelajari masalah hidrazin

NASA dan SpaceX menghentikan peluncuran Dragon untuk mempelajari masalah hidrazin

Perbesar / Pada bulan Januari, gumpalan mesin Draco SpaceX Cargo Dragon terlihat saat diluncurkan setelah dilepaskan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

NASA

NASA dan SpaceX menunda peluncuran pesawat ruang angkasa Cargo Dragon setidaknya dua minggu karena masalah saat memuat pendorong bertenaga tinggi.

Badan antariksa telah merencanakan untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa pada 12 Juni, tetapi mengumumkan penundaan dalam email Senin malam kepada wartawan.

“Selama pemuatan dorong pesawat ruang angkasa Cargo Dragon, pembacaan uap monometil hidrazin yang meningkat diukur di wilayah terisolasi dari sistem pendorong Draco,” kata badan antariksa itu dalam sebuah pernyataan. “Propelan dan oksidator dikeluarkan dari area itu untuk mendukung inspeksi dan pengujian lebih lanjut.”

Mesin Draco memberikan dorongan untuk bermanuver di orbit untuk pesawat ruang angkasa Dragon. NASA mengatakan sedang bekerja dengan SpaceX untuk mengidentifikasi sumber pembacaan yang ditinggikan dan mengambil tindakan korektif. Pada Selasa pagi, Mission Control di Houston memberi tahu para astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional bahwa tanggal peluncuran akan dimundurkan hingga setidaknya 28 Juni.

Ini bukan kendaraan Naga baru. Ditunjuk sebagai “C208” Dragon, kendaraan ini sebelumnya melakukan dua misi pasokan, keduanya pada tahun 2021. Ini adalah versi upgrade dari pesawat ruang angkasa Cargo Dragon asli, yang dikenal sebagai “Cargo Dragon 2.”

NASA ingin mempelajari masalah ini dengan cermat karena sistem propulsi pada versi Cargo Dragon ini memiliki banyak kesamaan dengan Crew Dragon, yang juga menggunakan pendorong Draco dan hyper-propelan yang sama. Seharusnya ada banyak waktu untuk ini bekerja, bagaimanapun, karena peluncuran Crew Dragon yang akan datang, yang menyandang “Mission Crew 5,” tidak dijadwalkan hingga September.

READ  Astronot NASA dan dua astronot kembali dari Stasiun Luar Angkasa Internasional

Pendorong Draco ini memiliki daya dorong yang jauh lebih sedikit daripada pendorong SuperDraco yang digunakan untuk memberi daya pada sistem pelarian peluncuran Crew Dragon. Selama tes yang dilakukan pada April 2019, zat pengoksidasi bocor tepat sebelum penyalaan pendorong SuperDraco. menyebabkan ledakan yang menghancurkan pesawat luar angkasa. Tidak ada yang terluka.

Cargo Dragon tidak memiliki mesin SuperDraco ini, tetapi bagaimanapun, NASA dan SpaceX ingin memahami semua masalah dengan kebocoran terbaru sebelum mereka merilis persediaan atau orang.