Desember 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rusia mengancam akan membajak teleskop luar angkasa Jerman

Rusia mengancam akan membajak teleskop luar angkasa Jerman

Pemandangan teleskop sinar-X eROSITA sebelum pengemasan akhir dalam sasis serat karbonnya.

Pemandangan teleskop sinar-X eROSITA sebelum pengemasan akhir dalam sasis serat karbonnya.
gambar: MPE

Badan Antariksa Rusia mengumumkan niatnya untuk secara sepihak merebut teleskop Jerman yang dipasang di pesawat ruang angkasa buatan Rusia. Ini mengerikan dan tidak bertanggung jawab Idenya, bahkan ilmuwan Rusia Kami akan mengakui.

Pengembang teleskop eROSITA Jerman, Max Planck Institute, mendukung instrumen mode tidur Februari lalu, sebagai protes atas invasi Rusia yang tidak beralasan dan berkelanjutan ke Ukraina. Teleskop sinar-X adalah instrumen utama dalam misi gabungan Spektr-RG Rusia-Jerman, yang diluncurkan Roscosmos ke luar angkasa pada Juli 2019. Teleskop sinar-X ART-XC Rusia juga terpasang pada pesawat ruang angkasa, bekerja bersama-sama dengan eROSITA .

Namun, sekarang tampaknya Rusia akan memulai kembali eROSITA tanpa persetujuan eksplisit dari Institut Max Planck, Dengan demikian tersebut Di Deutsche Welle. Kepala Roscosmos, Dmitry Rogozin, pendukung setia Putin dan invasi Rusia ke Ukraina, dengan jelas menjelaskan niatnya selama wawancara televisi baru-baru ini.

“Saya telah diinstruksikan untuk mulai bekerja memulihkan pengoperasian teleskop Jerman di sistem Spektr-RG sehingga akan bekerja bersama-sama dengan teleskop Rusia,” kata Rogozin. Meskipun permintaan Jerman untuk menutup salah satu dari dua teleskop di Spektr-RG, spesialis Rusia bersikeras untuk melanjutkan pekerjaannya. Roscosmos akan membuat keputusan yang relevan dalam waktu dekat. ”

Dia menambahkan kepadanya: “Mereka – orang-orang yang membuat keputusan untuk menutup teleskop – tidak memiliki hak moral untuk menghentikan pencarian kemanusiaan ini hanya karena pandangan pro-fasis mereka dekat dengan musuh kita.”

Spektr-RG saat ini terletak di orbit halo sekitar 932.000 mil (1,5 juta km) dari Bumi. Fase sains dari misi kolaboratif 7,5 tahun dimulai pada Oktober 2019. Teleskop eROSITA berada di tengah-tengah The All-Sky Survey, yang memindai alam semesta dalam rentang sinar-X menengah dengan “resolusi spektral dan sudut yang belum pernah terjadi sebelumnya,” berdasarkan Kepada Institut Max Planck untuk Fisika Luar Bumi. Instrumen ini terdiri dari tujuh unit cermin yang identik, masing-masing berisi 54 cangkang cermin yang tumpang tindih yang memungkinkan teleskop memiliki sensitivitas tinggi.

Scientists with the eROSITA project are using the telescope to map out the large-scale structure of the universe, to detect obscured black holes in nearby galaxies, and to study the physics of X-ray sources, such as young stars, supernova remnants, and X-ray binaries.

Lev Zeleny, scientific director of the Space Research Institute of the Russian Academy of Science, spoke out against the decision to switch eROSITA back on, saying: “Our institute—all scientists—strongly object to this proposal,” as he was dikutip oleh Gazeta Corporation milik negara Rusia. Zelini mengatakan keberatan itu “untuk alasan politik dan teknis,” mengatakan tidak jelas apakah astronom Rusia benar-benar akan mengetahui bagaimana menggunakan eROSITA, atau apakah jurnal luar akan terus menerbitkan temuan ilmiah yang mungkin berasal dari langkah tersebut.

Pengawas ilmiah proyek Spektr-RG, Rashid Sunyaev, khawatir bahwa para astronom Rusia dapat secara tidak sengaja merusak teleskop Jerman, karena tersebut Di Interfax, sebuah media swasta Rusia. “Ini adalah perangkat yang hebat, benar-benar kelas dunia, dan benar-benar memberikan banyak data,” kata Sunyaev. “Kita semua bermimpi melihatnya kembali bekerja secara aktif. Tapi itu adalah perangkat yang luar biasa kompleks, dan jika kita memutuskan untuk mengabaikan perjanjian dengan mitra dan menyalakannya sendiri, itu bisa dihancurkan begitu saja,” kata Sunyaev.

Perang Rusia di Ukraina telah menghancurkan di banyak tingkatan, termasuk dunia sains. Kemungkinan akan memakan waktu bertahun-tahun, jika bukan puluhan tahun, untuk memperbaiki hubungan yang rusak ini. Keputusan luar angkasa Rogozin-teleskop jack buat saja Situasi buruk lebih buruk. Lebih baik berpikir dua kali.

lagi: Astronot NASA Scott Kelly ke Rusia: ‘Program luar angkasa Anda tidak akan sepadan’.

READ  Para astronom menemukan dunia di luar tata surya yang dapat sepenuhnya tertutup di kedalaman lautan