Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

NASA mengungkap gambar asteroid besar yang baru saja lewat dekat Bumi: ScienceAlert

NASA mengungkap gambar asteroid besar yang baru saja lewat dekat Bumi: ScienceAlert

Pekan lalu, Bumi menyaksikan peristiwa langka: bukan hanya satu, melainkan dua asteroid besar yang melintas di dekatnya.

Baik 2024 MK maupun 2011 UL21, sebutan untuk asteroid tersebut, tidak cukup dekat dengan Bumi untuk menimbulkan ancaman, namun mereka berada dalam jangkauan sistem pencitraan radar. Jadi NASA mengambil beberapa foto bahagia untuk menandai peristiwa tersebut.

Gambar-gambar ini bukan sekadar kenang-kenangan dari perjalanan asteroid. Para ilmuwan dapat mempelajari gambar-gambar tersebut untuk memahami sifat-sifat batuan yang ditemukan di sekitar Bumi – informasi yang dapat membantu kita mengembangkan strategi untuk menghadapi asteroid di masa depan yang mungkin suatu hari nanti mengancam planet kita.

Sudut kecil bumi di tata surya sebagian besar kosong, namun tidak seluruhnya. Dari waktu ke waktu, sebuah komet atau asteroid lewat di dekatnya saat ia mengorbit sendiri mengelilingi matahari.

Sebagian besar dari hal-hal ini tidak akan menjadi masalah. Tapi segala sesuatu yang melewati jarak tertentu dari Bumi, atau… Di atas kecerahan tertentuIni diklasifikasikan sebagai berpotensi berbahaya.

Beberapa gambar asteroid 2024 MK.NASA/JPL-Caltech)

Ini karena jalurnya saat ini mungkin bagus, tetapi sesuatu yang tidak terduga mungkin saja terjadi, seperti tabrakan dengan objek lain yang membuatnya bertabrakan dengan Bumi. Hal ini tidak mungkin terjadi, namun juga bukan tidak mungkin.

Baik MK 2024 maupun UL21 2011 termasuk dalam kategori pesawat yang berpotensi berbahaya; Untungnya bagi kami, tidak ada keanehan tak terduga yang menyebabkan mereka menyimpang ke arah kami.

UL21 2011 terbang melintasi Bumi pada tanggal 27 Juni, pada jarak 6,6 juta kilometer (4,1 juta mil), sekitar 17 kali jarak antara Bumi dan Bulan.

Kurang dari dua hari kemudian, MK 2024 muncul. Pada tanggal 29 Juni, ia menempuh jarak setidaknya 295.000 kilometer (184.000 mil). Jaraknya jauh lebih dekat, sekitar tiga perempat jarak antara Bumi dan Bulan.

READ  DeepMind mengungkapkan struktur 200 juta protein dalam lompatan ilmiah ke depan | pikiran yang dalam

Mencitrakan objek semacam itu tidaklah mudah, meskipun jaraknya relatif dekat dan diklasifikasikan sebagai asteroid “besar”. Skemanya masih cukup kecil, dan tidak terlalu cemerlang.

Itu sebabnya NASA menggunakannya Teleskop radar besar Untuk mengirimkan gelombang radio ke luar angkasa, dan menerima sinyal balik yang dapat digunakan oleh para ilmuwan untuk membuat gambar.

Kumpulan gambar MK 2024 lengkap.NASA/JPL-Caltech)

Karena jarak MK pada tahun 2024 jauh lebih dekat – jarak terbang yang sangat dekat dengan sebuah asteroid hanya terjadi setiap beberapa dekade sekali – kami dapat memperoleh gambar yang lebih detail.

NASA menggunakan satu teleskop untuk mengirimkan gelombang radio dan teleskop lainnya untuk menerimanya, sehingga menghasilkan gambar MK 2024 yang tidak hanya mencakup bentuk asteroid, tetapi juga punggung bukit, ngarai, bebatuan, dan punggung bukit.

Lebarnya sekitar 150 meter (500 kaki), dan berbentuk memanjang dengan banyak tingkat datar. Ia berguling saat bergerak melintasi ruang angkasa juga.

Ia baru ditemukan pada 16 Juni, dan jalur orbitnya diubah oleh gravitasi bumi, sehingga pengamatan tersebut memungkinkan para ilmuwan untuk melihat apa yang akan dilakukan MK 2024 di masa depan. Di masa mendatang, dia akan tetap aman dan menjauh dari kita, ungkap mereka. Oh.

“Ini adalah kesempatan luar biasa untuk menyelidiki sifat fisik dan mendapatkan gambar detail dari asteroid dekat Bumi.” kata astronom Lance Penner Dari Laboratorium Propulsi Jet NASA.

Asteroid 2011 UL21, pada jarak yang jauh lebih jauh, tidak mengirimkan kembali gambar detail… tetapi gambar tersebut mengandung sedikit kejutan. Di sana, ditemani asteroid selebar 1,5 km, para astronom melihat bulan kecil, pada jarak orbit sekitar 3 km.

Gambar UL21 2011, menunjukkan bulan kecilnya. (NASA/JPL-Caltech)

Faktanya, ini adalah sesuatu yang semakin sering kita temukan pada asteroid yang lebih besar.

READ  Cincin Saturnus tersedot kembali ke planet ini

Tahun lalu, para ilmuwan menemukan bahwa asteroid Dinkenish, salah satu objek di sabuk asteroid yang dikunjungi oleh wahana Lucy milik NASA, berisi bulan kecil. Uji pengalihan asteroid ganda NASA yang terkenal, di mana sebuah pesawat ruang angkasa bertabrakan dengan asteroid, juga dilakukan pada Dimorphos, pasangan asteroid biner terkecil.

Kami menemukan lebih banyak asteroid biner karena kemampuan pencitraan kami meningkat, dan ini merupakan kabar baik bagi pertahanan planet dan pemahaman kami tentang evolusi tata surya.

“Sekitar dua pertiga dari asteroid sebesar ini diperkirakan merupakan sistem biner.” kata Penner“Penemuan mereka sangat penting karena kita dapat menggunakan pengukuran posisi relatifnya untuk memperkirakan orbit, massa, dan kepadatannya, yang memberikan informasi penting tentang bagaimana mereka terbentuk.”

Dan mereka sangat lucu. Selamat datang, teman kecilku. Datanglah kapan saja.