Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Salamander dengan taring seukuran manusia memberikan bukti evolusinya

Salamander dengan taring seukuran manusia memberikan bukti evolusinya

Taring untuk kenangan.

Tyrannosaurus rex bukanlah predator bergigi pertama di Bumi.

40 juta tahun sebelum dinosaurus menjadi predator utama dunia, terdapat salamander seukuran manusia dengan taring sepanjang empat inci, menurut sebuah penelitian mengejutkan yang diterbitkan dalam jurnal “alam.”

Kerangka fosil amfibi ditemukan di Namibia oleh ilmuwan dari Argentina.

“Mereka memiliki taring yang besar, dan seluruh bagian depan mulutnya memiliki gigi raksasa,” kata rekan penulis studi Jason Pardo, peneliti pascadoktoral di Field Museum di Chicago. Dalam situasi saat ini Mengenai makhluk air.

Dinamakan “Gaiasia jennyae” berdasarkan Formasi Gai-as tempat ditemukannya, predator prasejarah ini hidup 280 juta tahun yang lalu selama Periode Permian, ketika hanya ada satu benua, Pangaea, Menurut Washington Post.


“Kepalanya besar dan rata, berbentuk seperti dudukan toilet, yang memungkinkannya membuka mulut dan menyedot mangsanya,” kata rekan penulis studi Jason Pardo dari Field Museum di Chicago. Gabriel Liu/SWNS

Monster itu memiliki panjang antara enam hingga delapan kaki, dan kemungkinan besar berkeliaran di “dasar rawa dan danau”, tempat ia menjadi predator utamanya, hipotesis Pardo.

Hewan bergigi kuat ini akan menyerang dan membunuh makhluk yang lebih kecil dengan “gadingnya yang besar dan saling bertautan” serta tengkorak unik sepanjang dua kaki.

“Ia mempunyai kepala yang besar dan rata, berbentuk seperti dudukan toilet, yang memungkinkannya membuka mulut dan menyedot mangsanya,” kata Pardo, yang berhipotesis bahwa penghuni rawa berkepala besar itu lebih mengandalkan kejutan daripada kecepatan dalam mengirimkan makanannya.

Ada hipotesis bahwa kepala datar salamander raksasa itu baik untuk menggenggam dan menyedot korbannya, tapi tidak terlalu “hidrodinamik”.


gudang.
Salamander diberi nama Gaiasia jennyae setelah Formasi Gai-as di Namibia tempat ia ditemukan. Roger MH Smith/SWNS

“Predator yang cepat seperti tombak atau gar cenderung memiliki wajah yang panjang dan sempit sehingga dapat bergerak lebih cepat di dalam air; hal ini tidak kita lihat “Jayasia” kata Pardo.

Dengan cara ini makhluk itu mirip Salamander raksasa Tiongkokamfibi terbesar di dunia, yang juga menyerang dan menghisap mangsanya dengan mulutnya yang lebar.

READ  Badai matahari terbesar yang pernah teridentifikasi pada lingkaran pohon kuno - badai ini dapat menghancurkan teknologi modern dan menimbulkan kerugian miliaran dolar

Kedokteran gigi ekstrem bukan satu-satunya ciri unik makhluk ini. Gaesia merupakan keturunan tetrapoda batang, yang akhirnya berevolusi menjadi mamalia, burung, reptil, dan amfibi, disebut juga tetrapoda mahkota.

“Sungguh menakjubkan Jayasya “Ini sudah sangat tua,” kata Pardo. “Mereka berkerabat dengan makhluk yang punah sekitar 40 juta tahun lalu.”

Apalagi, letak salamander – yang saat itu sejajar dengan titik paling utara Antartika modern – terbilang unik karena letaknya jauh dari rekan senegaranya.

“Gayasia ditemukan lebih jauh ke selatan dibandingkan kerabat dekatnya yang tinggal di tempat yang sekarang disebut Amerika Utara dan Eropa,” kata Anthony Romelio, ahli paleontologi di Universitas Queensland di Australia yang tidak terlibat dalam penelitian ini, kepada Washington Post.

Habitat yang lebih dingin ini menunjukkan bahwa “tetrapoda awal lebih tersebar luas dan mudah beradaptasi terhadap iklim berbeda dari yang diperkirakan sebelumnya,” tambahnya.