Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Netanyahu membubarkan pemerintahan perangnya

Netanyahu membubarkan pemerintahan perangnya

TEL AVIV – Seorang pejabat Israel pada Senin mengumumkan bahwa Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah membubarkan kabinet perangnya yang beranggotakan enam orang, sebuah langkah yang diperkirakan terjadi setelah salah satu saingan utamanya, mantan jenderal berhaluan tengah Benny Gantz, mengundurkan diri dari pemerintahan darurat.

Pejabat itu mengatakan Perdana Menteri memberi tahu para menteri bahwa ia akan mengadakan konsultasi sensitif dalam forum yang lebih kecil yang disebut ‘Kabinet Dapur’.

Netanyahu telah menghadapi tuntutan dari para menteri ultra-nasionalis dalam koalisinya, termasuk Menteri Keuangan Bezalel Smotrich dan Menteri Keamanan Nasional Itamar Ben Gvir, untuk dimasukkan dalam kabinet perang, sebuah langkah yang akan meningkatkan ketegangan dengan mitra internasional termasuk Amerika Serikat.

Forum tersebut dibentuk setelah Gantz bergabung dengan Netanyahu dalam pemerintahan persatuan nasional pada awal perang menyusul serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober. Mitra Gantz, Gadi Eisenkot, dan Aryeh Deri, ketua partai keagamaan Shas, juga hadir sebagai pengamat.

Baik Gantz maupun Eisenkot meninggalkan pemerintahan pekan lalu, karena apa yang mereka katakan sebagai kegagalan Netanyahu dalam menyusun strategi perang, yang kini telah memasuki bulan kedelapan.

“Saya pikir sebagian besar dari hal ini adalah politik internal dan manuver untuk kemungkinan pemilu di masa depan, tapi saya juga merasa Netanyahu merasa sedikit lebih kuat dibandingkan beberapa waktu lalu,” kata Paul Salem, wakil presiden untuk keterlibatan internasional di Washington- universitas berbasis. Institut Penelitian Timur Tengah.

Netanyahu, yang banyak disalahkan atas kegagalan keamanan yang menyebabkan terjadinya serangan Hamas pada 7 Oktober, telah “menuai imbalan politik” dari ketidaksepakatannya dengan Presiden Joe Biden mengenai unsur-unsur perilaku Israel selama perang dan “berpura-pura berdiri tegak. ” “Mereka mendukung apa yang diinginkan Israel dan menolak menyerah pada tekanan,” kata Salem.

READ  Partai oposisi India bersatu melawan Modi pada 2024 - DW - 23/06/2023

Dia menambahkan bahwa hal ini “membantunya secara politik.”

Dengan jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa Partai Likud sayap kanan Netanyahu memperoleh keuntungan dibandingkan Partai Persatuan Nasional yang dipimpin oleh Gantz, Salem mengatakan bahwa mantan jenderal militer dan menteri pertahanan di pemerintahan terakhir menghadapi tekanan dari pihaknya untuk bertindak.

Lebih dari 37.000 orang telah terbunuh di Gaza, menurut pejabat kesehatan setempat, sejak Israel melancarkan serangannya ke Jalur Gaza setelah serangan Hamas pada 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan sekitar 250 lainnya disandera, menurut Israel. Pejabat.

Pada hari Senin, Netanyahu bertemu dengan Amos Hochstein, pejabat Gedung Putih yang ditugasi mencoba meredakan ketegangan di perbatasan Israel-Lebanon.

Amerika Serikat, bekerja sama dengan Perancis, berupaya mencapai penyelesaian perundingan atas permusuhan di sepanjang perbatasan selatan Lebanon.

Baik Netanyahu maupun Hochstein tidak berkomentar setelah pertemuan tersebut.

Hal ini terjadi sehari setelah militer Israel memperingatkan bahwa penembakan lintas batas yang intens oleh kelompok Hizbullah yang didukung Iran dapat menyebabkan peningkatan konflik yang berbahaya di perbatasan utara.

“Agresi Hizbullah yang semakin meningkat membawa kita ke ambang eskalasi yang lebih luas, yang dapat menimbulkan konsekuensi yang menghancurkan bagi Lebanon dan seluruh kawasan,” kata juru bicara IDF Laksamana Daniel Hagari dalam pernyataan video berbahasa Inggris.

Sekitar 60.000 orang dievakuasi dari lebih dari 40 kota di Israel utara, menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi. Di pihak Lebanon, pertempuran menyebabkan sekitar 74.500 orang mengungsi.

Hizbullah, yang telah terlibat baku tembak dengan tentara Israel bersamaan dengan perang dengan Hamas di Gaza, pekan lalu meluncurkan serangan roket dan drone terbesarnya dalam delapan bulan.

Namun, pada hari Minggu terjadi penurunan nyata dalam serangan Hizbullah, sementara militer Israel mengatakan pihaknya melakukan beberapa serangan udara terhadap kelompok tersebut di Lebanon selatan.

READ  Presiden Ukraina memerintahkan mobilisasi militer penuh

“Israel akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi warga sipilnya – sampai keamanan pulih di sepanjang perbatasan kami dengan Lebanon,” kata Hagari.

Hizbullah mengatakan mereka tidak akan melakukan gencatan senjata kecuali Israel menghentikan serangannya terhadap Gaza.

Rafe Sanchez melaporkan dari Tel Aviv dan Henry Austin dari London.