Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para pemimpin UE gagal menyepakati masa jabatan kedua von der Leyen – POLITICO

Para pemimpin UE gagal menyepakati masa jabatan kedua von der Leyen – POLITICO

Setelah pemilu Eropa, konsensus awal muncul mengenai penunjukan von der Leyen dari Jerman untuk masa jabatan kedua sebagai Presiden Komisi Eropa, António Costa dari Portugal sebagai Presiden Dewan Eropa, Roberta Mitsola dari Malta sebagai Presiden Komisi Eropa. Parlemen Eropa, dan Kaia Kallas dari Estonia sebagai Pejabat Kebijakan Luar Negeri. .

Harapannya tinggi ketika 27 kepala negara dan pemerintahan bertemu di Brussels dengan harapan membagi empat posisi teratas blok tersebut antara koalisi Partai Rakyat Eropa yang berhaluan kanan-tengah, sosialis, dan liberal.

Setelah partai Macron dikalahkan oleh kelompok sayap kanan dalam pemilu, keputusannya untuk membubarkan parlemen Prancis dan menyerukan pemilu dini tampaknya mempercepat diskusi mengenai posisi senior. Biasanya negosiasi memakan waktu berminggu-minggu.

Dalam beberapa pekan terakhir, para pemimpin Eropa lainnya juga menekankan perlunya kesinambungan mengingat perang Rusia di Ukraina dan potensi kembalinya mantan Presiden AS Donald Trump.

Namun harapan untuk mencapai kesepakatan yang cepat menguap pada Senin malam, ketika Partai Rakyat Eropa, pemenang pemilihan Parlemen Eropa, menuntut lebih banyak konsesi dan lebih banyak kekuasaan di antara para pejabat tinggi. Seperti yang diharapkan, EPP ingin mengangkat kembali von der Leyen dan Mitsola, keduanya berasal dari keluarga politik. Selain itu, EPP mengusulkan kepada kaum Sosialis agar masa jabatan presiden Dewan Eropa dibagi menjadi dua bagian yang masing-masing terdiri dari dua setengah tahun – yang salah satunya akan diperoleh EPP.

Hal ini pada gilirannya membuat marah kaum Sosialis dan Demokrat, yang berharap memenangkan posisi Costa. Segera setelah perundingan tersendat, permainan saling menyalahkan pun dimulai.