Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Nigel Farage menentang penghinaan rasis yang dilakukan kontestan

Nigel Farage menentang penghinaan rasis yang dilakukan kontestan

Penjelasan video, Farage bertanya bagaimana dia akan menangani rasisme di Lembaga Pemasyarakatan Inggris

  • pengarang, Kate Whannell
  • Peran, Reporter politik

Pemimpin Reformasi Inggris, Nigel Farage, menegaskan kembali bahwa rekaman yang menunjukkan komentar rasis yang tampaknya dibuat oleh salah satu aktivis partainya adalah sebuah “rekayasa”.

Johnson menghadapi pertanyaan-pertanyaan marah dari pemirsa BBC Question Time selama siaran Channel 4 yang menunjukkan Andrew Parker, seorang juru kampanye reformasi Inggris, menggunakan istilah rasis terhadap Perdana Menteri Rishi Sunak.

Farage menggambarkan komentar tersebut sebagai “serangkaian pelecehan tidak senonoh” namun menyatakan bahwa pria tersebut mungkin telah dibayar.

Menanggapi komentar lain yang dibuat oleh kandidat Partai Reformasi Inggris, Farage mengatakan dia “tidak ingin berurusan dengan” mereka, dan menambahkan bahwa dia telah menarik dukungannya terhadap mereka.

Pada program yang sama, salah satu pemimpin Partai Hijau Adrian Ramsay mengecam komentar Parker sebagai hal yang “mengerikan” dan mengatakan bahwa komentar tersebut adalah “pengingat yang jelas akan masa depan yang mungkin kita hadapi jika masyarakat mendukung reformasi pemilu”.

Ketika ditanya tentang komentar yang dibuat oleh beberapa kandidatnya, dia mengatakan kekhawatiran tersebut akan diselidiki dengan baik.

Dia mengatakan putri-putrinya “harus melihat dan mendengar para reformis yang berkampanye untuk Nigel Farage” yang menggunakan bahasa rasis terhadapnya.

Dia mengatakan Farage punya “beberapa pertanyaan yang harus dijawab”.

Selain pelecehan yang ditujukan kepada Perdana Menteri, Parker juga terdengar menggambarkan Islam sebagai “sekte yang paling menjijikkan” dan menyarankan agar tentara yang direkrut harus melakukan “pelatihan penargetan” dengan menembaki perahu-perahu kecil yang membawa imigran ilegal ke Inggris.

Dalam sebuah pernyataan, Parker mengatakan dia ingin “meminta maaf sebesar-besarnya kepada Nigel Farage dan Partai Reformasi jika pandangan pribadi saya berdampak buruk pada mereka dan merusak reputasi mereka karena itu bukan niat saya.”

Polisi Essex mengatakan pihaknya “segera menilai” komentar yang dibuat pada program tersebut “untuk mengonfirmasi adanya pelanggaran pidana”.

Farage mengklaim bahwa dia telah berbuat lebih banyak untuk mengusir kelompok sayap kanan dibandingkan siapa pun yang hidup dalam politik Inggris.

“Saya mencalonkan diri untuk Partai Nasional Inggris lebih dari satu dekade yang lalu. Saya mengatakan kepada para pemilih mereka: Jika ini adalah pemungutan suara protes tetapi Anda tidak mendukung agenda rasis mereka, jangan pilih mereka, pilih saya, dan saya akan menghancurkannya. mereka.”

Dia kemudian mengulangi klaim yang dia buat sebelumnya bahwa Parker adalah seorang aktor dengan alter ego, dan menyatakan bahwa itu adalah “peraturan politik yang sangat mengejutkan”.

“Ini dirancang untuk menyakiti kita, dan sangat disayangkan beberapa orang mempercayai hal itu.”

BBC menghubungi Parker mengenai komentar Farage, namun dia tidak ingin berkomentar.

Channel 4 News mengatakan pihaknya berkomitmen terhadap “jurnalisme yang akurat dan tidak memihak”, dan menambahkan bahwa mereka pertama kali bertemu dengan Parker di markas besar Partai Reformasi Inggris dan belum membayar uang kepadanya.

Farage kemudian ditanyai tentang komentar lain yang dibuat oleh kandidat Partai Reformasi Inggris, termasuk Edward Oakenfull yang menulis postingan media sosial yang menyinggung tentang IQ orang Afrika sub-Sahara. Ockenfull mengatakan kepada BBC bahwa komentarnya “di luar konteks”.

Farage mengatakan dia menolak kandidat yang dimaksud, dan menambahkan: “Saya tidak ingin berurusan dengan mereka.”

“Anda akan menemukan orang-orang di semua partai mengatakan hal-hal buruk dan salah,” katanya, seraya mencatat bahwa hal ini sebagian disebabkan oleh perlunya mencari kandidat dengan cepat setelah perdana menteri secara mengejutkan menyerukan pemilihan umum pada bulan Juli.

Partai-partai dapat dan telah menarik dukungan mereka terhadap kandidat mereka selama kampanye pemilu ini, namun sudah terlambat untuk mencegah mereka muncul di kertas suara.

Adrian Ramsay, salah satu pemimpin Partai Hijau, juga ditanyai tentang komentar beberapa kandidatnya terkait konflik di Gaza, termasuk salah satu kandidat yang membandingkan Hamas dengan pejuang Perlawanan Prancis di Perang Dunia II.

Ramsay mengatakan dia tidak mendukung pandangan-pandangan ini, dan menambahkan bahwa segala kekhawatiran “akan diselidiki secara tepat melalui saluran-saluran yang benar di partai” – dengan mengatakan bahwa saluran-saluran tersebut terpisah dari kepemimpinan.

“Sayangnya, semua partai mempunyai kandidat terpilih dalam pemilu ini yang tidak lagi mencalonkan diri,” katanya.

READ  Pesan video Arnold Schwarzenegger mendesak Rusia untuk mengatasi disinformasi pemerintah