Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pemimpin Bolivia mengatakan jenderal yang dituduh memimpin kudeta yang gagal ingin “mengambil alih” jabatan presiden

Pemimpin Bolivia mengatakan jenderal yang dituduh memimpin kudeta yang gagal ingin “mengambil alih” jabatan presiden

LA PAZ, Bolivia (AP) — Presiden Bolivia Luis Arce mengatakan pada Jumat bahwa seorang mantan jenderal bermaksud untuk “mengambil alih” pemerintahan dan menjadi presiden. Dalam kudeta yang gagalIa membantah negara Andes itu sedang dilanda krisis ekonomi.

Dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press, pemimpin yang diperangi itu sekali lagi membantah bahwa serangan hari Rabu terhadap istana pemerintah adalah sebuah “kudeta” yang bertujuan untuk mendapatkan poin politik.

“Saya tidak melarikan diri. Saya tetap tinggal untuk membela demokrasi,” kata Arce.

Arcee mencuci tangannya Dugaan kerabat dari 21 orang yang ditangkap pemerintah Mereka tidak bersalah dalam upaya kudeta dan tertipu Mantan Jenderal Juan José Zúñiga.

“Ini masalah mereka yang terlibat, bukan masalah pemerintah,” kata Arce kepada Associated Press.

Arce juga mengatakan pemerintahannya telah “diserang secara politik” oleh mantan sekutunya yang menjadi saingannya, mantan Presiden Evo Morales, dengan mengatakan: Pertikaian telah menghambat kegiatan legislatif dan menghambat pemerintahannya Menghadapi permasalahan perekonomian.

Meskipun demikian, ia mengatakan perekonomian Bolivia sedang tumbuh dan pemerintahannya berupaya melakukan “diversifikasi” alat produksi dan berinvestasi pada hal-hal seperti litium dan manufaktur. Bolivia memiliki cadangan litium terbesar – mineral yang dikenal sebagai “emas putih” dan dianggap penting dalam transisi ramah lingkungan – di dunia yang sebagian besar belum dimanfaatkan, sebagian karena kebijakan pemerintah.

Ars Dia mengatakan pemerintah telah “mengambil langkah-langkah” untuk mengatasi kekurangan bensin dan dolar serta hambatan lain yang mengganggu perekonomian negara Amerika Selatan tersebut.

“Perekonomian Bolivia sedang tumbuh, dan perekonomian yang berada dalam krisis tidak mengalami pertumbuhan,” ujarnya.

Dia mengatakan bahwa “sangatlah normal” bagi rakyat Bolivia untuk terburu-buru membeli makanan di supermarket dan bergegas ke ATM ketika melihat kudeta terjadi di ibu kota, alih-alih mengindahkan seruannya untuk turun ke jalan untuk mendukung pemerintah.

READ  Konservatif Inggris mengalami malam kekalahan pemilihan lokal yang "mengerikan".

Dia mengatakan masyarakat Bolivia mengalami trauma psikologis atas kerusuhan politik pada tahun 2019 yang mendorong Morales mengundurkan diri sebagai presiden dan melarikan diri dan juga menyebabkan 37 orang tewas.

“Ketika ada situasi politik, atau perpecahan ini, atau kudeta, tentu masyarakat akan takut tidak ada makanan… sehingga mereka akan mencari uang untuk membeli saham,” kata Arce.

Dia menambahkan bahwa pemerintah sedang menyelidiki apakah serangan itu diorganisir oleh oposisi politik di negara tersebut. Pada hari yang sama, menteri pemerintahan Arce, Eduardo del Castillo, mengatakan pemerintah mengklaim ada “penembak jitu yang tidak tiba tepat waktu di Plaza Murillo” tempat kudeta terjadi.

——

Reporter Associated Press Paola Flores di La Paz berkontribusi untuk laporan ini.