Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Novavax meningkat dengan kesepakatan lisensi vaksin Sanofi senilai $1,2 miliar

Novavax meningkat dengan kesepakatan lisensi vaksin Sanofi senilai $1,2 miliar

(Bloomberg) — Saham Novavax Inc. naik. Setelah perusahaan menandatangani perjanjian lisensi senilai $1,2 miliar dengan Sanofi yang mencakup pemasaran vaksin bersama untuk melawan virus Corona dan influenza.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Novavax akan menerima $500 juta sebagai pembayaran dimuka ditambah $700 juta jika semua fase pengembangan, regulasi, dan peluncuran terpenuhi, menurut sebuah pernyataan pada hari Jumat. Novavax, yang akan menerima royalti berjenjang atas setiap penjualan vaksin, mengatakan Sanofi juga mengambil saham minoritas sekitar 5% di perusahaan AS tersebut.

Saham Novavax naik sebanyak 217% dalam perdagangan pra-pasar sebelum mengurangi kenaikan tersebut menjadi sekitar 130%. Jika lonjakan terus berlanjut selama sesi perdagangan hari Jumat, ini akan menjadi rekor kenaikan terbesar dalam satu hari.

Perjanjian tersebut menghubungkan dua pemain besar di dunia vaksin, yang keduanya melewatkan kesempatan untuk segera mengembangkan dan memasarkan vaksin Covid selama pandemi. Di tengah berbagai kemunduran, Sanofi dan Novavax telah menyerahkan penjualan puluhan miliar dolar kepada pengembang messenger-RNA yang lebih gesit, termasuk aliansi Pfizer-BioNTech dan Moderna Inc.

Kini, Sanofi berhak meningkatkan penjualan vaksin Novavax Covid-19 di seluruh dunia mulai tahun depan, kecuali India, Jepang, dan Korea Selatan, di mana Novavax telah memiliki perjanjian pembelian di muka. Perusahaan farmasi Prancis juga memiliki lisensi tunggal untuk menggunakan vaksin Covid berbasis protein Novavax yang dikombinasikan dengan vaksin influenza, yang dikatakan akan memberikan pasien “kenyamanan dan perlindungan yang lebih baik terhadap dua virus pernapasan yang berbahaya.”

Sanofi juga akan memiliki lisensi non-eksklusif untuk menggunakan bahan pembantu Matrix-M Novavax pada produk vaksin lainnya. Novavax masih mempunyai hak untuk bersama-sama mengembangkan vaksin COVID-19 dengan biaya sendiri.

READ  Dow berjangka: reli pasar yang sulit; Apple, 5 permainan EV ini hampir mencapai titik pembelian

Saham Sanofi naik tipis pada awal perdagangan di Paris. Sahamnya turun sekitar 5% selama 12 bulan terakhir hingga penutupan Kamis.

Kesepakatan itu merupakan dorongan bagi Novavax, yang sedang merestrukturisasi bisnisnya setelah masa sulit pada tahun 2023 ketika terpaksa mengeluarkan peringatan kelangsungan bisnis mengenai kemampuannya untuk terus beroperasi. Novavax melaporkan kerugian bersih sebesar $148 juta pada kuartal pertama, dibandingkan dengan kerugian $294 juta pada tahun sebelumnya.

Baca selengkapnya: Novavax jatuh setelah peringatan tingginya ketidakpastian tentang masa depan

Pada pandangan pertama, kesepakatan tersebut tampak mengejutkan bagi Sanofi, namun kemungkinan besar ini merupakan langkah strategis, kata Mila Bankovskaya, analis Bloomberg Intelligence.

“Baik Moderna maupun Pfizer sedang mengevaluasi vaksin kombinasi berbasis mRNA, dan meskipun Sanofi yakin produk influenza berbasis non-mRNA tidak akan ditingkatkan, kemungkinan untuk menawarkan formulasi berbasis non-mRNA sebagai alternatif tampaknya merupakan langkah yang masuk akal.” Dia berkata.

(Pembaruan dengan lebih banyak perdagangan pra-pasar, lebih banyak konteks kesepakatan, dan komentar analis)

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P