Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Tujuannya adalah untuk membatasi barang dagangan Pride di toko-toko setelah reaksi negatif tersebut

Tujuannya adalah untuk membatasi barang dagangan Pride di toko-toko setelah reaksi negatif tersebut

NEW YORK (AP) — Target mengonfirmasi pada hari Jumat bahwa mereka tidak akan menjual merchandise Bulan Kebanggaan di semua toko pada bulan Juni setelah pengecer memberikan diskon Ia melihat reaksi balik Dan penjualannya lebih rendah dibandingkan koleksinya yang menghormati komunitas LGBTQ+.

Target, yang mengoperasikan hampir 2.000 toko, mengatakan keputusan tentang di mana menyimpan produk bertema Pride, termasuk pakaian dewasa, perlengkapan rumah tangga, serta makanan dan minuman, akan bergantung pada “wawasan tamu dan riset konsumen.”

Juru bicara Target menolak mengatakan berapa banyak toko yang tidak akan menyediakan barang dagangan tersebut, namun perusahaan mengatakan toko online-nya akan menawarkan berbagai macam barang. Pergerakan ini pertama kali dilaporkan oleh Bloomberg.

“Target berkomitmen untuk mendukung komunitas LGBTQIA+ selama Bulan Pride dan sepanjang tahun,” kata Target dalam pernyataan email. “Yang paling penting, kami ingin menciptakan lingkungan yang ramah dan mendukung bagi anggota tim LGBTQIA+ kami, yang mencerminkan budaya kepedulian kami terhadap lebih dari 400,000 orang yang bekerja di Target.”

Kelly Robinson, presiden kelompok advokasi LGBTQ+ Kampanye Hak Asasi Manusia, mengatakan keputusan Target mengecewakan dan berisiko mengasingkan individu dan sekutu LGBTQ+, tidak hanya dengan mengorbankan keuntungan, tetapi juga nilai-nilai mereka.

“Barang dagangan kebanggaan memiliki arti,” kata Robinson dalam pernyataan email. “Orang-orang LGBTQ+ ada di setiap kode pos di negara ini, dan kami tidak akan kemana-mana.”

Tahun lalu, Target Hapus beberapa item dari tokonya dan membuat perubahan lain pada merchandise LGBTQ+ secara nasional menjelang Bulan Pride setelah mendapat reaksi keras dari beberapa pelanggan yang mengonfrontasi pekerja dan membalik display. Target juga memindahkan pajangan ke bagian belakang tokonya di beberapa lokasi Selatan tahun lalu.

READ  Tesla menyelesaikan gugatan diskriminasi rasial

Tapi Target menghadapi reaksi kedua pelanggan yang kesal Melalui respons pengecer diskon terhadap aktivitas agresif anti-LGBTQ+, yang juga melanda Badan legislatif di negara bagian yang bersifat Republik. Kelompok hak-hak sipil menegur perusahaan tersebut karena menyetujui pelanggan yang menyatakan kemarahannya terhadap pilihan pakaian renang unisex yang diperkenalkannya tahun lalu. Pelanggan anti-LGBTQ+ juga mengunggah video ancaman di media sosial dari dalam toko.

Langkah terbaru Target hanyalah contoh lain bagaimana perusahaan berjuang untuk memenuhi kebutuhan berbagai kelompok pelanggan di tengah perpecahan budaya yang intens, khususnya seputar hak-hak transgender. Tahun lalu, merek bir Bud Light membuat marah beberapa pelanggan karena mencoba melakukan hal tersebut Memperluas basis pelanggannya Dengan bermitra dengan influencer transgender Dylan Mulvaney.

Target yang berbasis di Minneapolis dan pengecer lain, seperti Walmart dan H&M, telah memperluas penawaran Bulan Kebanggaan mereka selama satu dekade atau lebih. Namun hak-hak transgender, termasuk layanan kesehatan yang menegaskan gender dan partisipasi olahraga, telah menjadi isu sosial yang dipolitisasi, sehingga mendorong anggota parlemen di beberapa negara bagian untuk mencoba membalikkan pencapaian para aktivis di masa lalu.

Langkah Target untuk mengurangi kehadirannya di merchandise Pride tahun ini bukanlah hal yang tidak terduga.

Agustus lalu, CEO Brian Cornell mengatakan kepada wartawan bahwa Target telah belajar dari reaksi buruk tersebut dan mengatakan perusahaan akan lebih bijaksana dalam mengambil keputusan mengenai barang dagangan untuk Heritage Month yang merayakan pencapaian kelompok marginal.

Target mengatakan pihaknya akan memiliki pilihan yang sedikit lebih terfokus dan akan mempertimbangkan kembali perpaduan merek swasta dan nasional dengan mitra pihak ketiga.

“Saat kami menavigasi lingkungan operasional dan sosial yang terus berubah, kami menerapkan apa yang telah kami pelajari untuk memastikan kami tetap dekat dengan para tamu dan harapan mereka dari Target,” kata Cornell.

READ  Dow berjangka: Reli pasar menunjukkan sinyal bullish pada berita Fed, Cina, Rusia dan Ukraina; Apa yang kamu lakukan sekarang