Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Para jurnalis jarang melihat sekilas sistem dermaga militer AS yang bermasalah di Gaza

Para jurnalis jarang melihat sekilas sistem dermaga militer AS yang bermasalah di Gaza

Di lepas pantai Gaza – palet kayu tidak terpakai di bawah terik matahari – paket beras, tepung dan kebutuhan pokok lainnya tidak terpakai saat warga Palestina menghadapi ancaman kelaparan.

Bahan-bahan tersebut dikirim ke pantai Gaza yang dibom melalui sistem dermaga Amerika. Namun selama lebih dari dua minggu, bantuan tersebut tetap terdampar karena pertempuran antara Israel dan Hamas telah menjadikannya terlalu berbahaya bagi kelompok PBB yang menyalurkan bantuan tersebut.

NBC News termasuk di antara sekelompok jurnalis yang diberikan akses trotoar untuk pertama kalinya. Ini adalah tempat yang sempit dan kondisi yang sulit bagi kekuatan yang bekerja di dalamnya. Bahkan gelombang cahaya berputar-putar di sekitar anggota pasukan ketika potongan-potongan dermaga yang seperti gergaji saling bertabrakan, menciptakan suara yang keras.

Presiden Joe Biden mengumumkan sistem dermaga tetap dan dermaga terapung dalam pidato kenegaraannya pada awal Maret. Proyek tersebut, yang selesai pada pertengahan Mei, merupakan bagian penting dari upaya sementara untuk memberi makan penduduk yang kelaparan di Gaza, di mana serangan militer Israel terkadang menutup penyeberangan yang dianggap penting untuk pasokan makanan, bahan bakar, dan bantuan lainnya.

Namun sejak selesai dibangun, proyek tersebut menghadapi cuaca buruk dan gelombang laut yang buruk, sehingga memaksa dilakukannya perbaikan dan menunda pengiriman bantuan. Dermaga tersebut baru beroperasi selama satu minggu sebelum angin kencang dan gelombang besar menghancurkan sebagian besar jembatan pada tanggal 25 Mei.

“Tantangan-tantangan tersebut selalu ada, dan tantangan-tantangan tersebut dapat berdampak besar,” kata Army. Kolonel Samuel Miller.

Gambar satelit dari dermaga Trident di lepas pantai Gaza pada tanggal 26, 28, dan 29 Mei menunjukkan kerusakan akibat badai tersebut.Maxar

Militer AS telah mengirimkan bantuan melalui sistem dermaga senilai $220 juta hanya dalam 17 hari dalam 40 hari terakhir. Jumlah tersebut setara dengan hampir 14 juta pon makanan, namun sebagian besar tidak pernah meninggalkan pantai, kata para pejabat.

READ  Korea Selatan akan menyiarkan siaran penuh melalui pengeras suara sebagai tanggapan terhadap balon sampah Korea Utara

Bagi warga Palestina seperti keluarga Asila yang beranggotakan 25 orang, makanan masih langka.

Safia Hamdan Asila berkata: “Kami tinggal di tenda dan makan makanan kaleng, dan anak-anak kami mengantri untuk mendapatkan air.

Bahkan ketika keadaan laut tenang, memindahkan bantuan dari perairan ke darat masih menimbulkan tantangan logistik. Di negara tetangganya, Siprus, perbekalan dimuat ke kapal militer AS dan diangkut ke dermaga apung lepas pantai. Mereka kemudian diangkut ke dermaga tetap, di mana mereka ditempatkan di truk dan diangkut melintasi jembatan buatan AS menuju pantai.

Truk berisi bantuan kemanusiaan tiba di dermaga apung pada hari Selasa.Leo Correa/AFP

Bahkan ketika truk bantuan bisa mengambil paket makanan, terkadang mereka menemui masalah. Beberapa bantuan gagal mencapai tujuan yang diharapkan, sehingga warga sipil yang sangat membutuhkan makanan membobol truk dan menjarahnya.

Meskipun Gaza tetap menjadi zona pertempuran aktif, dermaga tersebut bukanlah target.

“Kami belajar banyak dari misi ini,” kata Miller. “Ini belum pernah terjadi sebelumnya. Kita menghadapi zona tempur, secara teknis di zona tempur.”

Dia menambahkan: “Para prajurit bangga dengan tindakan mereka.” “Mereka merasa memiliki tujuan dan makna di sini, di atas air, mengangkut bantuan kemanusiaan kepada masyarakat Gaza.”

Sersan Angkatan Darat. Ibrahim Bari termasuk di antara 1.100 tentara yang berpartisipasi dalam upaya ini. Ia mengaku merasakan kepuasan pribadi menjadi bagian dari upaya memberi makan masyarakat di masa krisis, terutama di bulan Ramadhan.

“Dapat memberikan bantuan ini jelas membantu saya dan memberi saya perasaan bahwa saya membantu mereka yang membutuhkan,” kata Barry, seorang Muslim.

Masih belum jelas berapa lama dermaga tersebut dapat beroperasi di Gaza, namun kemungkinan besar dermaga tersebut akan dibongkar pada bulan depan atau lebih, menurut para pejabat AS.

READ  Pran Pratishtha Hari 6: Idola menjalani upacara mandi dengan air obat | Berita India Terbaru

Ada opsi potensial untuk menggantikannya.

Amerika Serikat sedang menyusun rencana untuk mengirimkan bantuan kemanusiaan melalui pelabuhan Ashdod di Israel. Fogbow, sebuah perusahaan swasta yang terdiri dari pensiunan personel militer AS dan pejabat PBB, mengatakan pihaknya dapat mengganti sistem dermaga sementara dengan sistem yang lebih stabil dan andal dalam beberapa minggu.

Rencana Fogbo, yang ia namakan “Pantai Biru”, bergantung pada dermaga bergerak yang berlabuh di pantai di Gaza, dilengkapi dengan derek yang terpasang untuk mengangkat bantuan langsung ke pantai, sehingga menghilangkan kebutuhan akan truk.

“Koridor laut merupakan komponen penting dalam mengurangi penderitaan,” kata Mick Mulroy, wakil presiden Fogbo. “Meskipun bantuan pasti dapat tiba melalui Ashdod dan kemudian diangkut dengan truk ke Gaza, hal ini menghadirkan tantangan tambahan, seperti yang telah kita lihat. Rute ini menggarisbawahi perlunya akses berkelanjutan ke berbagai jalur darat dan laut.

Setelah beroperasi, Blue Beach dapat mengirimkan hingga 9.000 palet bantuan per minggu. Rencana tersebut akan didanai oleh sumbangan, sebagian besar dari Maritime Humanitarian Aid Foundation, yang dijalankan oleh Cameron Hume, mantan duta besar AS untuk beberapa negara.

Pejabat Gedung Putih dan anggota pemerintah Israel telah diberitahu mengenai rencana tersebut, namun para pejabat mengatakan mereka belum membuat rencana untuk menggunakannya.