Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Sengketa balon: Pembelot Korea Utara mengirimkan balon ‘pintar’ pulang dari Selatan

Sengketa balon: Pembelot Korea Utara mengirimkan balon ‘pintar’ pulang dari Selatan


Seoul, Korea Selatan
CNN

Di samping meja yang dipenuhi serpihan solder, kabel lepas, dan komponen elektronik, layar komputer Choi melacak kondisi angin dan lokasi GPS dari beberapa paket tak terduga: balon “pintar” besar yang ia kirim melayang ke permukaan bumi. Korea Utara.

Dari sebuah apartemen kecil di ibu kota Korea Selatan, Choi, yang dikenal CNN dengan nama samaran untuk menjaga privasi dan keselamatannya, adalah salah satu pihak yang terlibat dalam apa yang telah terjadi. Perseteruan balon timbal balik Antara kedua Korea yang meningkatkan ketegangan di Semenanjung Korea.

Selama bertahun-tahun, para aktivis Korea Selatan dan pembelot Korea Utara telah mengirimkan balon-balon berisi materi propaganda yang mengkritik diktator Kim Jong-un, dan stik USB berisi lagu-lagu K-pop dan acara TV Korea Selatan – yang semuanya dilarang keras di negara-negara miskin dan miskin. negara-negara berpendapatan tinggi. Sebuah bangsa yang terisolasi

Sebagai tanggapannya, pihak berwenang Korea Utara telah mengirim lebih dari 1.000 balon ke selatan sejak bulan Mei yang membawa sampah, limbah, dan belatung, sehingga semakin meningkatkan ketegangan. Kim Yoo JungKakak perempuan pemimpin Korea Utara ini memperingatkan akan adanya “masalah” di masa depan.

Yeonjung Seo/CNN

Choi digambarkan di apartemen yang disewa kelompok aktivisnya sebagai basis operasi. Sebagian dari gambar ini telah dirahasiakan untuk melindungi identitas orang yang bersangkutan.

Pada tahun 2020, Korea Selatan mengesahkan undang-undang yang menyatakan bahwa pengiriman selebaran propaganda anti-Korea Utara melintasi perbatasan merupakan suatu kejahatan, sehingga mendorong bekas pemerintahan liberal di Seoul untuk terlibat dengan Pyongyang.

Namun banyak aktivis yang menentang keputusan tersebut sebelum dikeluarkan Pengadilan membatalkannya tahun laluyang menggambarkan undang-undang tersebut sebagai pembatasan berlebihan terhadap kebebasan berekspresi, sebagai tanggapan atas pengaduan yang diajukan oleh aktivis pembelot Korea Utara di Selatan.

Choe, salah satu pendiri Komisi Reformasi dan Keterbukaan Korea Utara, termasuk di antara pembelot Korea Utara yang berjanji untuk terus mengirimkan balon ke tanah air mereka.

Balon-balon yang dikumpulkan oleh kelompok Choi dari tempat tinggal mereka di Seoul merupakan sebuah langkah maju dari balon-balon primitif yang secara acak menyebarkan isinya ketika jatuh atau meledak.

READ  Presiden Maladewa mendapat kecaman karena sikap pemerintahnya yang 'anti-India'.

Charles Miller/CNN

Publikasi tersebut mencakup deklarasi kebebasan bagi rakyat Korea Utara, dan pesan propaganda melawan diktator Kim Jong Un.

Dilengkapi dengan pelacak GPS, para aktivis dapat memantau balon “pintar” generasi berikutnya secara real-time selama penerbangan yang seringkali menempuh jarak ratusan kilometer. Kelompok ini pernah melacak salah satu balonnya yang melayang ke Tiongkok, menurut datanya.

Balon-balon kelompok tersebut berbentuk persegi panjang dengan panjang sekitar 12 hingga 13 meter (sekitar 40 hingga 42 kaki), terbuat dari plastik dan diisi dengan hidrogen, kata Choi. Dia menambahkan bahwa mereka dengan hati-hati memilih ketebalan plastik sehingga dapat menahan angin dan memungkinkan sejumlah hidrogen keluar secara alami, yang membantu mengontrol ketinggian balon.

Sensor kecil dan papan sirkuit yang dipasang pada balon membantu mereka melakukan perjalanan pada ketinggian tertentu dan jarak tertentu. “Jika balon-balon tersebut melayang di atas ketinggian 4.000 meter, dispensernya tidak akan berfungsi dengan baik, jadi kami menyimpan sekantong selebaran ekstra untuk dijatuhkan ketika mencapai ketinggian yang sangat tinggi,” kata Choi. “Ini diprogram untuk melepaskan gas hidrogen tergantung pada ketinggian.”

“Saya yakin Korea Utara bisa berubah ketika pemujaan terhadap Kim Jong Un dihilangkan, dan mengirimkan balon pintar ini adalah cara untuk mencapai hal tersebut,” tambah Choi.

“Saya merasa sangat bangga bahwa kami telah berkontribusi dalam membongkar aliran sesat terhadap Kim Jong Un.”

Komite Reformasi dan Keterbukaan Korea Utara

Peta tersebut menunjukkan pelacakan balon pintar yang diluncurkan oleh kelompok tersebut dari April 2022 hingga April 2024. Menurut Choi, tren angin mendukung peluncuran balon mulai bulan April setiap tahun.

Balon pintar yang dikirim oleh kelompok Choi membawa sejumlah muatan berbeda, termasuk beberapa muatan robotik.

Dalam satu versi, balon-balon tersebut memuat pengeras suara kecil darurat yang mirip dengan lentera berkemah, diikat dengan tali pengikat dan lem. Ditempelkan pada bantal, baterai, dan parasut, propaganda berkobar saat pesawat tersebut melayang ke tanah, dengan satu pesan berbunyi: “Korea Utara hanya dapat bertahan jika Partai Pekerja dibubarkan.”

READ  AS lega bahwa China tampaknya mengindahkan peringatan tentang Rusia

Charles Miller/CNN

Balon-balon tersebut membawa pengeras suara, dipasang di kanopi pelangi, menyiarkan pesan-pesan propaganda.

Terkadang, balon dilengkapi dengan dispenser selebaran otomatis. Ini dapat menampung sekitar 1.500 selebaran – yang didistribusikan oleh distributor dengan cepat dengan bantuan pengatur waktu dan pengatur ketinggian.

“Kami merancang cara untuk menyebarkan selebaran tersebut ke wilayah yang luas, mencakup antara 50 hingga 300 kilometer (sekitar 31 hingga 186 mil), sehingga sangat sulit bagi pihak berwenang Korea Utara untuk mengumpulkan semuanya,” kata Choi. “Berkat sistem kami, kami dapat mengontrol selebaran yang berjatuhan setiap 300 meter atau setiap kilometer, sehingga memastikan lebih banyak orang dapat melihatnya.”

Fitur-fitur ini memungkinkan kelompok tersebut memiliki kontrol yang lebih besar terhadap perangkat mereka dibandingkan balon-balon yang biasa digunakan oleh aktivis lainnya. Misalnya, balon pintar dirancang untuk mulai melepaskan selebaran di titik-titik tertentu berdasarkan kecepatan dan arah angin, kata Choi, sehingga memungkinkan untuk didistribusikan di wilayah yang ditargetkan. Mereka juga dapat mengontrol frekuensi pendistribusian selebaran.

Yeonjung Seo/CNN

Alat distribusi yang dipasang pada balon dapat menempuh jarak ratusan kilometer dan mendistribusikan sekitar 1.500 brosur per alat.

Sementara Choi membeli beberapa komponen perangkat keras, dia menggunakan printer 3D untuk memproduksi komponen lainnya. Dia memuji studi tekniknya di sebuah universitas Korea Utara sebelum melarikan diri ke Korea Selatan – dan video YouTube-nya serta anggota kelompok lainnya – yang membantunya memperbaiki balon yang sudah ada yang dikirim ke Korea Utara, sebelum mendirikan organisasi tersebut pada tahun 2013.

Ini bukan pekerjaan penuh waktunya. Dia bekerja di tempat lain pada siang hari, datang ke apartemen setelah bekerja, membuat komponen cetak 3D, dan kemudian merakitnya hingga enam jam sehari. Dia mengatakan setiap balon pintar membutuhkan biaya pembuatan sekitar $700.

Dia mengatakan motif Choi adalah keluarganya masih tinggal di Korea Utara. Dia menyatakan kemarahannya terhadap orang-orang di Korea Selatan yang mendesak kelompok aktivis untuk berhenti.

READ  Jepang yang Damai memperkenalkan pembangunan militer terbesar sejak Perang Dunia II

“Bagi mereka yang mengkritik kegiatan kami, itu seperti mengatakan: Mari kita bantu mempertahankan kediktatoran di Korea Selatan,” katanya, mengacu pada otoriterisme selama beberapa dekade di Seoul sebelum transisi Korea Selatan menuju demokrasi pada tahun 1980an.

Perselisihan mengenai balon tersebut menyebabkan meningkatnya ketegangan antara kedua Korea, yang secara teknis Tetap berperang – Gencatan senjata mengakhiri Perang Korea yang membagi semenanjung pada tahun 1953, namun tidak ada perjanjian perdamaian formal yang pernah ditandatangani.

Hubungan antara kedua negara agak membaik pada tahun 2017 dan 2018, yang memungkinkan beberapa elemen Korea Selatan, termasuk bagian dari budaya populernya, Untuk meresap ke dalam negara yang terisolasi.

Namun situasi di Korea Utara memburuk pada tahun-tahun berikutnya ketika pemimpin Kim meningkatkan uji coba senjata yang bertentangan dengan sanksi PBB dan perundingan diplomatik gagal, memicu… Aturan pengembalian yang ketat Sebagai gantinya di utara.

Pada saat yang sama, kedua negara semakin dekat dengan mitra mereka – Korea Utara baru-baru ini menandatangani perjanjian pertahanan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, dan Korea Selatan mengintensifkan kerja sama dengan Jepang dan Amerika Serikat.

Pada hari Selasa, setelah Korea Selatan menemukan 350 balon sampah terbaru dari Korea Utara, militer Korea Selatan memperingatkan bahwa pihaknya mungkin akan melanjutkan pekerjaan. Siaran promosi melalui pengeras suara Di perbatasan – sesuatu yang belum pernah dilakukan sejak tahun 2018.

Dalam beberapa tahun terakhir, Seoul telah menggunakan pengeras suara raksasa untuk memutar propaganda dan musik melintasi perbatasan yang dipersenjatai dengan ketat – termasuk laporan berita dan lagu hit grup K-pop Big Bang, “Bang Bang Bang.”

“Militer kami siap untuk segera memulai siaran propaganda anti-Korea Utara dan akan bertindak secara fleksibel sesuai dengan situasi strategis dan operasional,” kata Kepala Staf Gabungan Korea Selatan, seraya menambahkan bahwa dimulainya kembali pengeras suara “adalah karena tindakan Korea Utara. .” “.