September 24, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pasangan Malaysia kalahkan ‘sekutu’ pacar Indonesia di bulu tangkis

Aaron Zia dari Malaysia terlihat seperti Soh Woo Yik selama pertandingan melawan Marcus Bernardi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamuljo dari Indonesia. REUTERS / Hamad I Muhammad

TOKYO – Juara dunia ganda putra Marcus Bernardi Gideon dan pemain Indonesia Kevin Sanjaya Sukamuljo kalah dari pasangan Malaysia di perempat final Olimpiade untuk kedua kalinya secara berturut-turut dalam pertandingan bulu tangkis.

Gideon dan Sukamuljo – yang disebut “sekutu” di rumah karena statusnya yang rendah – kalah 21-14 21-17 dari peringkat sembilan dunia Joan Aaron Xia dan Cho Wu Yik.

“Kami memenangkan ini hari ini, terutama di Olimpiade,” kata Choh. “Ini adalah permainan terbaik dalam hidup saya, dalam hidup saya.”

Pertandingan, salah satu terobosan terbesar dalam sejarah bulu tangkis pada hari Rabu, dihancurkan oleh pemain Korea Selatan Hyo Kwang-hee ke-38 di nomor satu dunia nomor satu dunia Kento Momota tim Olympic Dreams.

Kevin Sanjaya Sukamuljo dari Indonesia menyaksikan pertandingan melawan Marcus Bernardi Gideon dari Indonesia melawan Aaron Zia dari Malaysia dan Cho Wu Yik dari Malaysia.

Kevin Sanjaya Sukamuljo dari Indonesia berperan sebagai Marcus Bernaldi Gideon dalam pertandingan melawan Aaron Zia dan Soh Wu Yik dari Malaysia. REUTERS / Hamad I Muhammad

“Saya tidak berpikir ada yang mengharapkan itu, tetapi dalam dua tahun terakhir kita harus menghormati Momota, dia tidak pernah bermain begitu kompetitif,” kata nomor dua dunia tunggal putra Denmark, Victor Axelson. 21-16 21-14 atas Taiwan Wang Soo-wei di babak 16 besar.

“Saya sangat senang dengan cara saya bermain di level tinggi – tidak banyak kesalahan, saya bisa mengikuti rencana permainan saya,” kata Axelson.

Nozomi Okuhara dari Jepang dengan cepat mengalahkan Michael Lee dari Kanada 21-9 21-7 di tunggal putri peringkat 3 dunia.

Okuhara berkata, “Saya sedikit takut,” tetapi dia menang karena dia tetap fokus, dan sekarang menghadapi He Ping Xiao dari China.

READ  Paus angkat 2 uskup di Indonesia

“China umumnya lebih fokus pada Olimpiade daripada negara lain, jadi saya pikir saya perlu mempersiapkan diri dengan lebih baik dan memikirkan taktiknya,” katanya.

Peraih medali perak Rio dan tunggal putri nomor tujuh dunia PV Sindhu dari India mengalahkan Mia Blichfeld dari Denmark 21-15, 21-13 di set tersebut.

“Saya bergegas ke pertahanan saya dan pelatih saya secara terbuka mengatakan kepada saya bahwa saya bermain dengan cara yang salah,” kata Sindhu. “Tetapi setelah dua, tiga poin, saya pikir saya menyadari bahwa saya telah berubah.

“Saya pikir game kedua sangat bagus karena saya memimpin dan saya memegang kendali.”

Di perempat final ganda putri, pasangan nomor satu dunia Yuki Fukushima dari Jepang dan rekannya yang cedera Sayaka Hirota finis ketiga di belakang China Xia Ji Yi Fan dan Chen Qing Chen 18-21 21-10 21-10. Satu reli memiliki 82 pukulan dalam 84 detik.

Pasangan nomor empat Korea Selatan Kim Soong/Kang Hyong kalah dari pasangan Jepang yang berada di posisi kedua Mayu Matsumoto/Wagana Nagahara 21-14 14-21 28-26 di set tersebut.

Cerita terkait

Baca terus

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

Langganan Temukan lebih banyak lagi Untuk mendapatkan akses ke Philippine Daily Inquirer dan 70+ topik lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sebelum jam 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan atau pertanyaan, Hubungi kami.