Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Paus meminta maaf setelah menggunakan istilah vulgar tentang laki-laki gay sehubungan dengan larangan gereja terhadap pendeta gay

Paus meminta maaf setelah menggunakan istilah vulgar tentang laki-laki gay sehubungan dengan larangan gereja terhadap pendeta gay

VATICAN CITY (AP) — Paus Fransiskus pada Selasa meminta maaf setelah dia dikutip menggunakan istilah vulgar tentang laki-laki gay untuk menegaskan kembali larangan Gereja Katolik terhadap pendeta gay.

Juru bicara Vatikan Matteo Bruni mengeluarkan pernyataan yang mengakui badai media yang meletus atas komentar Paus Fransiskus, yang disampaikan secara tertutup kepada para uskup Italia pada 20 Mei.

Pada hari Senin, media Italia mengutip para uskup Italia yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa Paus Fransiskus dengan bercanda menggunakan istilah “sodomi” ketika berbicara dalam bahasa Italia selama pertemuan tersebut. Dia menggunakan istilah tersebut untuk menegaskan kembali larangan Vatikan yang mengizinkan laki-laki gay masuk seminari dan menahbiskan mereka sebagai imam.

Bruni mengatakan Paus Fransiskus mengetahui laporan tersebut dan mencatat bahwa Paus asal Argentina, yang menjadikan pendekatan kepada kaum gay dan Katolik sebagai ciri khas kepausannya, telah lama menegaskan bahwa ada “ruang bagi semua orang” di Gereja Katolik.

“Paus tidak pernah bermaksud menyinggung atau mengekspresikan dirinya dalam istilah homofobik, dan dia menyampaikan permintaan maafnya kepada mereka yang tersinggung dengan penggunaan istilah yang dibicarakan orang lain,” kata Bruni.

Paus Fransiskus berpidato di depan sidang Konferensi Waligereja Italia, yang baru-baru ini menyetujui dokumen baru yang menguraikan pelatihan bagi para seminaris Italia. Dokumen tersebut, yang belum dipublikasikan hingga menunggu peninjauan oleh Takhta Suci, dikatakan berupaya membuka ruang bagi manuver dalam larangan mutlak Vatikan terhadap pendeta gay.

Larangan Vatikan dijabarkan dalam dokumen tahun 2005 oleh Kongregasi Pendidikan Katolik, dan kemudian diulangi dalam dokumen berikutnya pada tahun 2016, yang mengatakan bahwa gereja tidak dapat menerima seminari atau menahbiskan pria yang “melakukan homoseksualitas, menunjukkan atau mendukung homoseksualitas yang mengakar.” kecenderungan.” “. Yang disebut budaya gay.”

READ  Pasukan Rusia menyerang Kyiv dan kota-kota lain

Paus Fransiskus dengan tegas menegaskan kembali posisi ini pada pertemuannya tanggal 20 Mei dengan para uskup Italia, sambil bercanda bahwa “sudah ada suasana homoseksualitas” di seminari, media Italia melaporkan, setelah laporan awal dari situs gosip Dagospia.

Bahasa Italia bukanlah bahasa ibu Paus Fransiskus, dan Paus asal Argentina ini pernah melakukan kesalahan linguistik di masa lalu yang menimbulkan keheranan. Paus asal Argentina berusia 87 tahun ini sering berbicara secara informal, menggunakan lelucon bahasa gaul dan bahkan hinaan secara pribadi.

Dia dikenal karena penjangkauannya terhadap umat Katolik LGBTQ+, dimulai dengan komentar terkenalnya “Siapakah Saya yang Harus Dihakimi” pada tahun 2013 tentang seorang pendeta yang diduga memiliki kekasih gay di masa lalunya.