Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pejabat senior Rusia tewas dalam penggerebekan HIMARS di toko roti Lysychansk: Moskow

Pejabat senior Rusia tewas dalam penggerebekan HIMARS di toko roti Lysychansk: Moskow

Seorang pejabat senior Rusia tewas dalam penggerebekan yang dilakukan oleh Ukraina terhadap sebuah toko roti di kota Lysychansk yang diduduki Rusia di wilayah Luhansk, Ukraina, para pejabat mengumumkan pada hari Senin.

Alexei Potylishchenko adalah Menteri Situasi Darurat yang ditunjuk Kremlin di Republik Rakyat Luhansk yang memproklamirkan diri. [LPR] Di wilayah Donbass Ukraina. Kantor berita negara Rusia RIA Novosti dan TASS melaporkan, mengutip sumber, bahwa pria tersebut tewas dalam serangan yang terjadi pada hari Sabtu. Minggu Berita Saya telah menghubungi Kementerian Luar Negeri Ukraina untuk memberikan komentar melalui email.

Militer Ukraina mengawasi peluncuran rudal M142 HIMARS ke arah Bakhmut pada 18 Mei 2023 di Oblast Donetsk, Ukraina. Kiev menerima sistem HIMARS sebagai bagian dari program bantuan militer internasional untuk membantu…


Serhiy Mikhalchuk/Gambar Global Ukraina/Getty Images

Kematian Putilichenko Hal ini kemudian dikonfirmasi oleh Pemimpin wilayah yang ditunjuk sendiri oleh Kremlin, Leonid Pasichnik.

“Dia adalah pria pemberani dengan karakter besi dan ketabahan yang luar biasa. Dia membela Republik Rakyat Luhansk di jajaran milisi rakyat, dan kemudian bekerja di Kementerian Situasi Darurat Republik Rakyat Luhansk,” tulis Pashnik di saluran Telegramnya. pada hari Senin.

“Kami pasti akan membalas dendam kepada musuh atas kematiannya dan atas kematian semua orang yang menjadi korban pemboman Lysichansk yang tidak manusiawi,” katanya.

Pasichnik mengatakan dia secara pribadi mengenal Poteleshchenko “sebagai seorang profesional kelas atas.” Dia menyampaikan belasungkawa kepada keluarga dan teman-temannya.

READ  Shireen Abu Akleh: Palestina akan mengizinkan Amerika Serikat untuk memeriksa peluru yang menewaskan jurnalis Al-Jazeera

Mengutip perwakilan Komite Investigasi Rusia, surat kabar Rusia RTVI melaporkan bahwa serangan itu kemungkinan besar dilakukan oleh Ukraina menggunakan Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS) buatan AS. Minggu Berita Mereka tidak dapat memverifikasi secara independen apakah senjata digunakan dalam serangan tersebut.

Kementerian Darurat Rusia mengatakan pada hari Sabtu bahwa sedikitnya 28 orang tewas akibat pemboman toko roti oleh Ukraina.

Pejabat Ukraina tidak mengomentari insiden tersebut, dan mereka juga tidak mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Paschnik mengatakan pada hari Sabtu bahwa toko roti itu dipenuhi warga sipil ketika dibom.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mengatakan tentang serangan itu: “Menurut data awal, serangan itu dilakukan dengan menggunakan senjata Barat.”

Dia menambahkan: “Warga negara Uni Eropa harus tahu bagaimana pajak mereka digunakan. Mereka digunakan untuk membeli sistem senjata mematikan dan mengirimkannya ke rezim Kiev, yang menggunakannya untuk membunuh warga sipil.”

Sejauh ini, Amerika Serikat telah menyumbangkan 39 rudal HIMARS ke Ukraina melalui paket bantuan militernya.

Pada tanggal 26 Januari, sebuah video yang beredar di media sosial menunjukkan saat pasukan Kiev menyerang sekelompok pilot drone di tempat pelatihan militer Rusia di wilayah Donetsk di Ukraina timur menggunakan sistem HIMARS.

Blogger militer Rusia Vladimir Romanov adalah orang pertama yang mengumumkan serangan tersebut, dengan mengatakan bahwa serangan tersebut menewaskan 24 operator drone di dekat kota Ilovaisk.

Rekaman udara berdurasi 52 detik menunjukkan momen-momen menjelang serangan, berubah menjadi awan asap hitam dan api yang membumbung ke langit.

Apakah Anda memiliki informasi tentang berita internasional yang harus diliput Newsweek? Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang perang Rusia-Ukraina? Beritahu kami di [email protected].

READ  Polisi Jerman sedang menyelidiki kemungkinan peracunan dua orang buangan Rusia

Diperbarui 24/02/5, 6:30 ET: Cerita ini telah diperbarui dengan informasi tambahan.