Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Raja Charles III menderita kanker dan akan mengundurkan diri dari tugas publiknya

Raja Charles III menderita kanker dan akan mengundurkan diri dari tugas publiknya


London
CNN

Britania Raja Charles III Istana Buckingham mengumumkan pada hari Senin bahwa dia telah didiagnosis menderita kanker dan akan mengundurkan diri dari tugas publik sementara dia menjalani perawatan.

Kabar terbaru ini muncul setelah Charles, 75, dirawat di rumah sakit London Tindakan perbaikan Untuk pembesaran prostat bulan lalu.

Istana mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa tes telah dilakukan dan mengungkapkan adanya “sejenis kanker.” Sumber kerajaan mengatakan kepada CNN bahwa bentuk kanker yang ditemukan bukanlah kanker prostat, namun dia tidak merinci lebih lanjut.

Istana mengatakan: “Hari ini, Yang Mulia Raja memulai jadwal perawatan rutin, dan selama periode ini dokter menyarankan dia untuk menunda tugas publiknya.”

“Sepanjang periode ini, Yang Mulia akan terus menjalankan urusan negara
Dia menambahkan: “Dan surat-surat resmi seperti biasa.”

Raja menghabiskan tiga malam di Klinik London, sebuah rumah sakit swasta dekat Regent's Park, untuk operasi terakhirnya Sebelumnya mengatakan itu “berfungsi dengan baik” Setelah misi.

Dia terlihat untuk pertama kalinya sejak perawatannya pada hari Minggu, tampil dengan semangat saat dia melambai kepada orang banyak dalam perjalanan menuju kebaktian gereja pada hari Minggu pagi di Sandringham, Norfolk. Ia didampingi istrinya, Ratu Camilla.

Alberto Bezzali/AFP

Charles dan Camilla meninggalkan Klinik London di pusat kota London minggu lalu, setelah Raja dirawat di rumah sakit untuk pengobatan pembesaran prostat.

Sumber kerajaan menambahkan bahwa raja kembali dari Sandringham pada Senin pagi untuk memulai perawatan di klinik rawat jalan di London.

Pernyataan Istana Buckingham mengatakan: “Raja berterima kasih kepada tim medisnya atas intervensi cepat mereka, yang dimungkinkan oleh prosedur yang baru-baru ini dia jalani di rumah sakit.” “Dia tetap yakin dengan pengobatan yang diterimanya dan berharap bisa kembali bertugas penuh di pemerintahan sesegera mungkin.”

READ  Salah satu pendiri Google Rusia yang setara mengkritik invasi "barbar" ke Ukraina

“Yang Mulia memilih untuk membagikan diagnosisnya untuk mencegah spekulasi dan dengan harapan dapat membantu pemahaman masyarakat terhadap semua orang yang terkena dampak kanker di seluruh dunia,” tutup istana.

Charles menjadi raja setelah kematian ibunya, Ratu Elizabeth II, pada September 2022.

Dapatkan Buletin Kerajaan gratis

Mendaftarlah ke Royal News di CNNbuletin mingguan yang memberi Anda informasi mendalam tentang Keluarga Kerajaan, apa yang mereka lakukan di depan umum, dan apa yang terjadi di balik tembok istana.

Istana Kensington mengumumkan dalam siaran pers Senin pagi bahwa Pangeran William, pewaris takhta berikutnya, akan kembali menjalankan tugas publik akhir pekan ini, setelah mengambil cuti untuk mendukung istrinya dalam pemulihan dari operasi perut.

William berhubungan rutin dengan ayahnya, menurut sumber yang dekat dengan Pangeran Wales.

Kantor Duke dan Duchess of Sussex mengatakan bahwa Pangeran Harry telah berbicara dengan ayahnya tentang diagnosis tersebut dan akan melakukan perjalanan ke Inggris untuk menemui Raja dalam beberapa hari mendatang.

Harry dan Charles telah terlibat dalam hubungan jangka panjang, Kejatuhan publik Bertahun-tahun sejak Pangeran dan istrinya, Meghan, Duchess of Sussex, berpisah dari keluarga, meskipun Duke telah melakukannya. Kunjungan singkat ke Inggris Untuk penobatan Charles tahun lalu.

Para pemimpin politik Inggris bereaksi cepat terhadap berita tersebut. Perdana Menteri Rishi Sunak menulis di media sosial bahwa dia “berharap Yang Mulia pulih sepenuhnya dan cepat.”

“Saya yakin dia akan kembali ke kekuatan penuhnya dalam waktu singkat, dan saya tahu seluruh negara akan mendoakan yang terbaik untuknya,” kata Sunak.

Sementara itu, Presiden AS Joe Biden mengaku “prihatin” terhadap Raja Charles.

“Saya khawatir tentang dia. Saya baru saja mendengar tentang diagnosisnya,” kata Biden di Las Vegas ketika ditanya tentang perkembangannya. Biden mengatakan dia berharap untuk segera berbicara dengan raja, “Insya Allah.”

Pengumuman Istana Buckingham pada hari Senin – yang dibuat pada sore hari di London – menandai tonggak sejarah yang signifikan dan tidak diinginkan dalam pemerintahan Charles sebagai raja Inggris.

Hal ini memperburuk masa sulit bagi keluarga kerajaan, yang tahun barunya ditandai dengan masalah kesehatan yang membuat tiga anggota paling seniornya harus absen.

Operasi prostat Charles memerlukan kunjungan rumah sakit selama tiga hari, di mana tes dilakukan untuk mengungkap adanya kanker. Ratu Camilla, yang mengunjungi suaminya setiap hari, berada di sisinya ketika suaminya berangkat Senin lalu.

Camilla sebelumnya mengatakan suaminya “baik-baik saja” dan “berharap untuk kembali bekerja” untuk sementara waktu Tentang kontrak terbaru.

Catherine, Duchess of Cambridge, juga menderita masalah perut dan meninggalkan rumah sakit yang sama beberapa jam sebelum operasi.

Dia dirawat di rumah sakit pada 16 Januari untuk operasi perut yang direncanakan. Sehari kemudian, Istana Kensington mengumumkan bahwa operasinya berhasil dan dia akan tetap dirawat di rumah sakit selama 10 hingga 14 hari. Tidak jelas mengapa operasi itu dilakukan, namun sumber kerajaan mengatakan kepada CNN bahwa kondisi pria berusia 42 tahun itu tidak bersifat kanker.

Sejak itu, Kate dan suaminya, Pangeran William, disingkirkan dari publik karena mereka fokus pada kesembuhannya.

02:04- Sumber: CNN

Mengapa dokter mengatakan Istana Buckingham harus merilis rincian lebih lanjut tentang diagnosis Raja Charles

Baik William dan Kate Hapus catatan harian mereka tentang tugas-tugas publik Setidaknya sampai Paskah, tetapi pada Senin sore – beberapa jam sebelum diagnosis Charles diumumkan – Istana Kensington mengumumkan bahwa William akan kembali menjalankan tugas tersebut akhir pekan ini.

Begitu pula Sarah Ferguson, Duchess of York Diagnosis kanker kulit ganassuatu bentuk kanker kulit yang agresif, bulan lalu.

Charles secara umum sehat dan dikenal suka berjalan-jalan di pedesaan. Dia tertular Covid-19 dua kali, pada tahun 2020 dan 2022, tetapi pulih tepat waktu di setiap kesempatan.

Jika Raja sakit parah sehingga dia tidak dapat menjalankan tugasnya secara penuh untuk sementara waktu, dia dapat mendelegasikan sebagian tugas tersebut kepada dua atau lebih Penasihat Negara.

Penasihat Negara saat ini adalah Camilla, William, Harry, Putri Anne, Pangeran Edward, Pangeran Andrew dan Putri Beatrice.

Apabila raja tidak mampu lagi menjalankan tugas konstitusionalnya, sampai-sampai negara tidak lagi berfungsi sebagaimana mestinya, maka kekuasaannya dapat dicabut dan diambil alih oleh seorang bupati. Berdasarkan Undang-Undang tahun 1937, dia akan menjadi penerus takhta berikutnya, Pangeran William.