Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pemilu Panama: Kandidat yang muncul pada menit-menit terakhir Jose Raul Molino menuju kemenangan setelah saingannya membuat konsesi

Pemilu Panama: Kandidat yang muncul pada menit-menit terakhir Jose Raul Molino menuju kemenangan setelah saingannya membuat konsesi

PANAMA CITY (AP) — Jose Raul Molino, pengganti mantan Presiden Ricardo Martinelli dalam pemilihan presiden Panama, ditetapkan menjadi pemimpin baru negara Amerika Tengah itu ketika pihak berwenang secara tidak resmi mengadakan pemilihan pada Minggu malam setelah tiga rival terdekatnya kebobolan. .

Mantan menteri keamanan berusia 64 tahun itu memperoleh hampir 35% suara setelah lebih dari 92% suara dihitung, memberinya keunggulan sembilan poin atas saingan terdekatnya.

Lebih dari 50 negara akan mengadakan pemilu pada tahun 2024

Molino menggantikan Martinelli sebagai kandidat setelah mantan pemimpin kontroversial itu dilarang mencalonkan diri setelah dia dijatuhi hukuman 10 tahun penjara karena pencucian uang.

“Misi tercapai,” kata Molyneux kepada kerumunan pendukungnya, sambil menambahkan sumpah serapah untuk menekankan. “Ini mungkin adalah tanggal paling penting dalam hidup saya, dan tanggung jawab terbesar seorang warga negara Panama ada pada saya dan keluarga saya untuk menentukan nasib bangsa.”

Dalam pidatonya, dia mengangguk kepada Martinelli sambil berkata: “Ketika Anda mengundang saya menjadi wakil presiden, saya tidak pernah membayangkannya.”

Molyneux, seorang politikus yang kurang karismatik, dipengaruhi oleh popularitas Martinelli dan booming ekonomi yang dialami mantan pemimpin tersebut ketika Martinelli berkampanye saat tinggal di kedutaan Nikaragua, tempat ia mencari suaka.

Kini, setelah salah satu pemilu paling bergejolak dalam sejarah modern Panama, Molino siap menjadi pemimpin baru di negara yang menghadapi tantangan berat dan meningkatnya ketidakpuasan di antara banyak orang.

Presiden akan menghadapi perlambatan ekonomi, tingkat migrasi yang tinggi, kekeringan yang menghambat transit di Terusan Panama, dan dampak ekonomi akibat protes besar-besaran anti-tambang tahun lalu.

“Ini adalah situasi yang sangat aneh dan belum pernah terjadi sebelumnya. Saya belum pernah melihat hal seperti ini, tidak hanya di Panama, tapi juga di negara lain di Amerika Latin,” kata Michael Shifter, peneliti senior di Inter- Dialog Amerika. “Anda sedang melalui masa yang penuh gejolak.”

READ  Pasukan keamanan Iran sempat menahan ayah Mahsa Amini setahun setelah kematiannya

Hasil awal menunjukkan bahwa lebih dari 77% pemilih yang memenuhi syarat memberikan suara mereka, sebuah pencapaian bersejarah di negara yang tidak mewajibkan memilih, yang menegaskan pentingnya pemilu di benak masyarakat Panama.

Panama tidak memiliki sistem putaran kedua, sehingga kandidat yang memperoleh suara terbanyak akan menang.

Molino, yang mencalonkan diri di bawah Partai Pencapaian Tujuan dan Aliansi, menghadapi kandidat antikorupsi Ricardo Lombana, yang menempati posisi kedua, setelah mantan presiden Martin Torrijos dan mantan kandidat Romulo Roo.

Ketiganya menyerah pada Minggu malam, dan kantor Presiden Laurentino Cortizo mengatakan telah menelepon Molino untuk menyampaikan ucapan selamat dan berjanji untuk bekerja dengannya demi transisi yang tertib.

Nampaknya hubungan Molino dengan Martinelli lah yang mendorongnya melewati garis finis. Molyneux menepati janjinya untuk mengantarkan gelombang kemakmuran ekonomi lainnya dan menghentikannya Migrasi melintasi Celah DarienIni adalah kawasan hutan berbahaya yang berbatasan dengan Kolombia dan Panama dan menjadi tempat penyeberangan setengah juta migran tahun lalu.

Pengacara tersebut juga berjanji akan membantu sekutunya mengatasi masalah hukumnya. Setelah pemungutan suara pada hari Minggu, Molino memasuki kedutaan Nikaragua diikuti oleh para fotografer dan memeluk erat Martinelli sambil berkata: “Saudara, kami akan menang!”

Bahkan sebelum separuh suara dihitung, para pendukung di markas kampanye Molyneux bersorak dalam perayaan, bernyanyi dan mengibarkan bendera.

Martinelli memposting foto buram wajahnya di platform media sosial X, menulis: “Ini adalah wajah pria yang bahagia dan puas.” Shifter mengatakan Molyneux sekarang sedang dalam perjalanan menuju jabatannya, dan yang masih belum jelas adalah apakah presiden terpilih akan menjadi “boneka Martinelli” atau apakah ia akan menentukan jalannya sendiri.

Meskipun kelelahan karena korupsi yang merajalela di Panama, banyak pemilih seperti Juan José Tinoco bersedia mengabaikan pemilih lainnya. Skandal korupsi Mantan pemimpin mereka terkendala oleh booming ekonomi yang ia saksikan selama masa kepresidenannya. Sopir bus berusia 63 tahun itu memilih Molyneux dari distrik kelas pekerjanya yang terdiri dari rumah-rumah beton kecil yang dikelilingi gedung pencakar langit yang mahal.

READ  China kemungkinan mencatat 1 juta kasus COVID-19, 5.000 kematian per hari: laporan

“Kami mempunyai masalah dengan layanan kesehatan, pendidikan, sampah di jalanan… dan korupsi yang tidak pernah hilang,” kata Tinoco. “Kami punya uang di sini. Ini adalah negara dengan banyak kekayaan, tapi kami membutuhkan seorang pemimpin yang akan mengabdikan dirinya untuk kebutuhan Panama.”

Pemilihan presiden masih belum jelas hingga Jumat pagi, ketika Mahkamah Agung Panama memutuskan demikian Molino Dia membiarkannya berjalan. Dia mengatakan dia memenuhi syarat meskipun ada tuduhan bahwa pencalonannya tidak sah karena dia tidak terpilih dalam pemilihan pendahuluan.

Molyneux menghadapi perjuangan berat untuk bergerak maju, khususnya terkait perekonomian. Tahun lalu, negara Amerika Tengah ini mengalami protes besar-besaran anti-pemerintah selama berminggu-minggu yang melambangkan ketidakpuasan yang lebih dalam di kalangan warganya.

Protes tersebut menargetkan kontrak pemerintah dengan sebuah tambang tembaga, yang menurut para kritikus membahayakan lingkungan dan air pada saat kekeringan menjadi sangat buruk sehingga secara efektif menghambat transit komersial melalui Terusan Panama.

Sementara banyak yang merayakannya pada bulan November ketika Mahkamah Agung negara tersebut bersidang Kontrak tersebut dinyatakan inkonstitusionalNamun, menutup tambang dan menghentikan transit terusan akan menempatkan pemimpin baru Panama dalam posisi yang tidak menguntungkan.

Pada saat yang sama, utang negara meroket dan sebagian besar perekonomian melambat, kata Schefter, dari Dialog Antar-Amerika, sehingga mempersulit Molyneux untuk mengatur penyeberangan kanal dan menghentikan tingginya migrasi melalui Darien Gap.

“Panama sedang melalui momen yang sangat berbeda dibandingkan 30 tahun terakhir,” kata Shifter. Molyneux “akan menghadapi rintangan yang sangat besar. Maksudku, ini akan menjadi pekerjaan yang sulit baginya.

——

Janetsky melaporkan dari Mexico City.