Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Banjir Brazil: Sedikitnya 75 orang tewas dan 103 lainnya hilang

Banjir Brazil: Sedikitnya 75 orang tewas dan 103 lainnya hilang

RIO DE JANEIRO (AP) — Banjir besar di negara bagian Rio Grande do Sul, Brasil selatan, telah menewaskan sedikitnya 75 orang selama tujuh hari terakhir, dan 103 lainnya dilaporkan hilang, kata otoritas setempat, Minggu.

Sedikitnya 155 orang terluka, sementara kerusakan akibat hujan memaksa lebih dari 88.000 orang meninggalkan rumah mereka. Hampir 16.000 orang mengungsi di sekolah, pusat kebugaran, dan tempat penampungan sementara lainnya.

Banjir meninggalkan jejak kehancuran, termasuk tanah longsor, jalan tersapu, dan jembatan runtuh di seluruh negara bagian. Operator melaporkan pemadaman listrik dan komunikasi. Lebih dari 800.000 orang menderita gangguan pasokan air, menurut Badan Pertahanan Sipil, mengutip angka dari Perusahaan Air Korsan.

Sebuah tim penyelamat menarik seorang pria lanjut usia dalam kondisi medis serius ke sebuah helikopter dari daerah terpencil di kota Pinto Gonçalves, menurut rekaman yang diambil oleh petugas pemadam kebakaran militer. Aliran air berwarna coklat mengalir ke bendungan di dekatnya.

Pada Sabtu malam, penduduk kota Canoas berdiri bahu-membahu di air berlumpur dan membentuk rantai manusia untuk menarik perahu yang membawa orang ke tempat aman, menurut rekaman video yang diterbitkan oleh jaringan berita lokal UOL.

Ketinggian Sungai Guayba mencapai rekor 5,33 meter (17,5 kaki) pada Minggu pagi pukul 8 pagi waktu setempat, melampaui ketinggian yang terlihat saat banjir bersejarah pada tahun 1941, ketika ketinggian sungai mencapai 4,76 meter.

“Saya ulangi dan tegaskan: kehancuran yang kita alami belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Gubernur negara bagian Eduardo Leyte pada Minggu pagi. Dia sebelumnya mengatakan negara bagian tersebut memerlukan “semacam ‘Rencana Marshall’ untuk membangunnya kembali.”

Presiden Brasil Luiz Inácio Lula da Silva mengunjungi Rio Grande do Sul untuk kedua kalinya pada hari Minggu, didampingi oleh Menteri Pertahanan José Mosío, Menteri Keuangan Fernando Haddad, Menteri Lingkungan Hidup Marina Silva dan lainnya. Pemimpin sayap kiri dan timnya mengamati jalan-jalan Porto Alegre yang banjir dari helikopter.

READ  Badai Tropis Julia muncul di atas Samudra Pasifik setelah Nikaragua, tidak ada kematian yang dilaporkan

“Kita harus berhenti mengejar bencana. Kita perlu melihat terlebih dahulu bencana apa yang mungkin terjadi, dan kita harus bertindak,” kata Lula kepada wartawan setelahnya.

Dalam Misa hari Minggu di Vatikan, Paus Fransiskus mengatakan dia berdoa untuk penduduk negara bagian tersebut. “Semoga Tuhan menyambut mereka yang meninggal dan menghibur keluarga mereka serta mereka yang harus meninggalkan rumah mereka,” katanya.

Hujan lebat mulai terjadi pada Senin dan diperkirakan akan berlanjut hingga Minggu. Di beberapa daerah, seperti lembah, lereng gunung, dan kota, lebih dari 300 milimeter (11,8 inci) curah hujan turun dalam waktu kurang dari seminggu, Institut Meteorologi Nasional Brasil, yang dikenal dengan singkatan dalam bahasa Portugis INMET, mengatakan pada hari Kamis.

Hujan lebat tersebut merupakan bencana lingkungan keempat yang terjadi di negara bagian tersebut dalam satu tahun, setelah banjir pada bulan Juli, September, dan November 2023 yang memakan korban jiwa sebanyak 75 orang.

Cuaca di seluruh Amerika Selatan dipengaruhi oleh… Fenomena iklim El NiñoIni adalah peristiwa yang terjadi secara alami dan berkala yang menyebabkan suhu air permukaan di Pasifik tropis meningkat. Di Brasil, El Niño secara historis menyebabkan kekeringan di wilayah utara dan hujan lebat di wilayah selatan.

Tahun ini, dampak El Niño sangat dramatis Kekeringan bersejarah di wilayah Amazon. Para ilmuwan mengatakan cuaca ekstrem lebih sering terjadi akibat perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia.

“Tragedi-tragedi ini akan terus terjadi, dan akan menjadi lebih buruk dan lebih sering terjadi,” kata Solly Araújo, koordinator kebijakan publik di Climate Observatory, sebuah jaringan yang terdiri dari puluhan kelompok lingkungan dan sosial.

Brasil perlu beradaptasi terhadap dampak perubahan iklim, katanya dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Jumat, mengacu pada proses yang dikenal sebagai adaptasi.

READ  Kematian Daria Dugina: Amerika Serikat percaya bahwa unsur-unsur dalam pemerintah Ukraina mengizinkan pembunuhan di dekat Moskow, kata sumber

___

Ikuti liputan iklim dan lingkungan AP di https://apnews.com/hub/climate-and-environment