Juni 15, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Peminjaman buku digital Internet Archive melanggar hak cipta, aturan Hakim Amerika Serikat

Peminjaman buku digital Internet Archive melanggar hak cipta, aturan Hakim Amerika Serikat

25 Maret (Reuters) – Seorang hakim AS telah memutuskan bahwa perpustakaan online yang dikelola oleh lembaga nonprofit Internet Archive melanggar hak cipta empat penerbit besar AS dengan meminjamkan salinan pindaian buku-buku mereka.

itu untuk memerintah Oleh Hakim Distrik AS John Coltell di Manhattan pada hari Jumat muncul gugatan yang diawasi ketat yang menguji kemampuan Arsip Internet untuk meminjamkan karya penulis dan penerbit yang dilindungi oleh undang-undang hak cipta AS.

Selama dekade terakhir, organisasi nirlaba yang berbasis di San Francisco ini telah memindai jutaan buku cetak dan meminjamkan salinan digital secara gratis. Sementara banyak di antaranya berada dalam domain publik, 3,6 juta dilindungi oleh hak cipta yang sah.

Ini termasuk 33.000 judul milik empat penerbit, Lagardere SCA (LAGA.PA) Hachette Book Group, News Corp’s (NWSA.O) HarperCollins Publishers, John Wiley & Sons Inc (WLY.N) dan Bertelsmann SE & Co’s (BTGGg.F ) Rumah Acak Penguin.

Mereka menggugat pada tahun 2020 atas 127 buku, setelah Arsip Internet memperluas peminjaman dengan dimulainya Pandemi COVID-19, ketika toko buku tradisional terpaksa ditutup, dengan mencabut pembatasan jumlah orang yang dapat meminjam buku pada satu waktu.

Sejak itu, organisasi nirlaba, yang bermitra dengan toko buku tradisional, kembali ke apa yang disebutnya “pinjaman digital terkontrol”.

Saat ini menampung sekitar 70.000 e-book yang “dipinjam” per hari.

Dikatakan praktiknya dilindungi oleh doktrin “penggunaan wajar”, yang memungkinkan penggunaan tidak sah atas karya berhak cipta orang lain dalam beberapa keadaan.

Tapi Koeltl mengatakan tidak ada yang “transformatif” tentang reproduksi buku digital Internet Archive yang akan menjamin perlindungan “penggunaan wajar”, karena e-booknya hanya menggantikan salinan resmi dari penerbit itu sendiri dengan lisensi untuk perpustakaan tradisional.

READ  Apa arti norma baru dari pertumbuhan China yang lambat bagi ekonomi global

“Meskipun IA memiliki hak untuk meminjamkan buku-buku cetak yang diperolehnya secara sah, ia tidak memiliki hak untuk secara kolektif memindai buku-buku tersebut dan meminjamkan salinan digitalnya,” tulisnya.

Arsip Internet berjanji untuk mengajukan banding, dengan mengatakan keputusan itu “menghalangi akses ke informasi di era digital, merugikan semua pembaca di mana pun.”

Maria Pallant, presiden American Publishers Association, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa putusan tersebut “menggarisbawahi pentingnya penulis, penerbit, dan pasar kreatif dalam komunitas global.”

(Laporan oleh Nate Raymond di Boston dan Blake Brittain di Washington). Diedit oleh Michael Berry dan Jason Neely

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.