Juni 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pengurasan deposit dari bank kecil ke JPM, WFC dan C telah melambat

Pengurasan deposit dari bank kecil ke JPM, WFC dan C telah melambat

  • CNBC telah mengetahui bahwa gelombang simpanan yang berpindah dari bank kecil ke institusi besar termasuk JPMorgan Chase dan Wells Fargo telah sangat melambat dalam beberapa hari terakhir.
  • Pengurasan simpanan, yang telah mengguncang pasar secara global dan memaksa regulator untuk turun tangan untuk melindungi nasabah bank, mulai membaik sekitar 16 Maret, kata orang-orang yang mengetahui arus masuk dari bank-bank besar.
  • Situasinya berubah-ubah dan dapat berubah jika muncul kekhawatiran tentang bank lain, kata seseorang yang berbicara tanpa menyebut nama, berbicara menjelang rilis angka keuangan bulan depan.
  • Jane Fraser, kepala eksekutif Citigroup, mengatakan beberapa minggu terakhir telah mengungkapkan kelemahan yang mencolok dalam bagaimana beberapa bank mengelola neraca mereka, yang dapat menyebabkan lebih banyak gejolak.

Kantor pusat First Republic Bank terlihat pada 16 Maret 2023 di San Francisco, California, Amerika Serikat.

Tayfun coskun | Anadolu Agensi | Gambar Getty

CNBC telah mengetahui bahwa gelombang simpanan yang berpindah dari bank kecil ke institusi besar termasuk JPMorgan Chase dan Wells Fargo di tengah kekhawatiran tentang stabilitas pemberi pinjaman regional telah melambat secara signifikan dalam beberapa hari terakhir.

Ketidakpastian yang diciptakan oleh keruntuhan bank Silicon Valley awal bulan ini memicu arus keluar dan anjloknya harga saham di negara-negara lain termasuk First Republic dan PacWest.

Situasi yang membuat pasar tidak stabil secara global dan memaksa regulator AS untuk campur tangan Untuk melindungi nasabah bank, peningkatan dimulai sekitar 16 Maret, menurut orang-orang yang mengetahui arus di institusi senior. Saat itulah 11 bank terbesar Amerika berkumpul untuk menggelontorkan $30 miliar ke First Republic, yang pada dasarnya mengembalikan sebagian simpanan yang baru saja mereka peroleh.

“Orang yang panik langsung keluar,” kata orang tersebut. “Jika kamu belum mengambil keputusan, kamu mungkin akan tetap di tempatmu sekarang.”

READ  Korelasi Bitcoin (BTC) dengan saham AS meluncur mendekati nol, pelacak derivatif crypto

Perkembangan ini memberi ruang bagi regulator dan bankir untuk mengatasi tekanan dalam sistem keuangan AS yang muncul setelah runtuhnya SVB, bank pilihan bagi investor modal ventura dan perusahaan mereka. Ledakannya terjadi dengan sangat cepat bulan ini, didorong oleh media sosial dan kemudahan perbankan online, dalam peristiwa yang kemungkinan besar akan memengaruhi dunia keuangan di tahun-tahun mendatang.

Dalam beberapa hari setelah penyitaan 10 Maret, Signature Bank, bank spesialis lainnya, ditutup, dan regulator memanfaatkan kekuatan darurat untuk mendukung semua klien kedua bank. Gelombang peristiwa tersebut menyebar ke seluruh dunia, dan seminggu kemudian regulator Swiss memaksakan merger yang telah lama dirumorkan antara UBS dan Credit Suisse untuk membantu meningkatkan kepercayaan pada bank-bank Eropa.

Dinamika tersebut telah menempatkan bank-bank besar seperti JPMorgan dan Goldman Sachs dalam posisi yang canggung untuk memainkan banyak peran secara bersamaan dalam krisis ini. Bank-bank besar menasihati bank-bank yang lebih kecil sambil berpartisipasi dalam langkah-langkah untuk memulihkan kepercayaan pada sistem dan mendukung pemberi pinjaman yang tertekan seperti First Republic, sambil mengumpulkan miliaran dolar dalam bentuk deposito dan dalam posisi untuk mengalahkan aset ketika aset tersebut disiapkan untuk dijual.

Sapuan arus keuangan ini terlihat jelas di Federal Reserve data Dirilis pada hari Jumat, ini adalah tembakan setoran yang ditangguhkan mulai 15 Maret. Meskipun tampak bahwa bank-bank besar mendapatkan simpanan dengan mengorbankan bank-bank kecil, simpanan tersebut tidak menangkap arus keluar dari SVB karena mereka berada di kelas yang sama dengan bank besar sebagai perusahaan yang memperoleh dolar mereka.

Meskipun aliran ke satu lembaga besar telah melambat ke tingkat yang “dapat diabaikan”, situasinya cair dan dapat berubah jika muncul kekhawatiran tentang bank lain, kata orang tersebut, yang berbicara tanpa menyebut nama, berbicara menjelang rilis angka keuangan bulan depan. JPMorgan akan memulai musim pendapatan bank pada 14 April.

READ  Saham berjangka naik sedikit menjelang minggu perdagangan pertama tahun baru

Di bank besar lainnya, di Pantai Barat ini, arus masuk hanya melambat dalam beberapa hari terakhir, menurut orang lain yang mengetahui masalah tersebut.

Perwakilan JPMorgan, Bank of America, Citigroup dan Wells Fargo menolak berkomentar untuk artikel ini.

Pergerakan tersebut juga mencerminkan apa yang dilihat oleh pemain baru, menurut salah satu pendiri Brex, Henrique Dubugras. Startupnya, yang melayani perusahaan pertumbuhan yang didukung modal ventura, mengalami lonjakan simpanan dan akun baru setelah runtuhnya SVB.

“Segalanya sudah tenang,” kata DuPoughras kepada CNBC dalam sebuah wawancara telepon. “Ada banyak seluk beluk, tapi orang masih mengalirkan uang ke bank-bank besar.”

Buku pedoman pasca-SVB, katanya, adalah bagi para pemula untuk menyimpan uang tunai tiga hingga enam bulan di bank regional atau pendatang baru seperti Brex, sementara menempatkan sisanya ke salah satu dari empat pemain besar. Pendekatan ini menggabungkan layanan dan fitur pemberi pinjaman yang lebih kecil dengan persepsi keamanan bank yang terlalu besar untuk gagal untuk sebagian besar uang mereka, katanya.

“Banyak pendiri membuka rekening di salah satu dari empat bank besar, memindahkan banyak uang ke sana, dan sekarang mereka ingat mengapa mereka tidak melakukannya sejak awal,” katanya. Secara historis, bank terbesar tidak tertarik dengan startup yang berisiko, yang merupakan domain pemberi pinjaman spesialis seperti SVB.

DuBograss mengatakan JPMorgan, bank AS terbesar berdasarkan aset, adalah satu-satunya penerima simpanan terbesar di antara pemberi pinjaman bulan ini, sebagian karena masuknya modal investasi ke bank. Keyakinan ini telah didukung oleh bukti anekdotal laporan.

Untuk saat ini, perhatian telah beralih ke First Republic, yang telah menurun dalam beberapa minggu terakhir dan sahamnya telah turun 90% bulan ini. Bank ini terkenal karena keberhasilannya melayani klien kaya di pantai timur dan barat.

READ  Alasan terbaru Elon Musk untuk membatalkan kesepakatan Twitter

Regulator dan bank telah menerapkan serangkaian tindakan yang mengesankan untuk mencoba menyelamatkan bank, sebagian besar sebagai semacam firewall terhadap kepanikan lain yang dapat menelan lebih banyak pemberi pinjaman dan menekan sistem keuangan. Di belakang layar, penyelenggara percaya bahwa penempatan simpanan di Republik Pertama telah terjadi menyelesaikanBloomberg melaporkan Sabtu.

First Republic telah mempekerjakan JPMorgan dan Lazard sebagai penasihat untuk menghasilkan solusi, yang dapat mencakup menemukan lebih banyak modal untuk tetap mandiri atau menjual ke bank yang lebih stabil, kata orang yang mengetahui masalah tersebut.

Jika gagal, kata mereka, ada risiko regulator akan dipaksa mengambil alih bank, mirip dengan yang terjadi pada SVB dan Signature. Seorang juru bicara republik menolak berkomentar.

Sementara pelarian simpanan dari bank-bank kecil telah melambat, beberapa minggu terakhir telah mengungkapkan kelemahan yang mencolok dalam cara beberapa mengelola neraca mereka. Perusahaan-perusahaan ini terhenti ketika Federal Reserve terlibat dalam kampanye paling agresif untuk menaikkan suku bunga dalam beberapa dekade, meninggalkan mereka dengan kerugian yang belum direalisasi pada kepemilikan obligasi. Harga obligasi turun karena suku bunga naik.

Institusi lain kemungkinan akan mengalami gangguan dalam beberapa minggu mendatang, kata Jane Fraser, CEO Citigroup wawancara Rabu.

“Mungkin ada beberapa organisasi kecil yang memiliki masalah kontrol serupa tanpa mengelola anggaran mereka sebaik yang lain,” kata Fraser. “Kami tentu berharap akan ada lebih sedikit, bukan lebih.”