April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pemotongan pajak memungkinkan Kanselir yang berhati-hati membuat pusing Partai Buruh

Pemotongan pajak memungkinkan Kanselir yang berhati-hati membuat pusing Partai Buruh

  • Ditulis oleh Chris Mason
  • Editor politik, BBC News

Kami telah melihat konflik paling penting dalam kampanye pemilu.

Pertarungan untuk kredibilitas ekonomi

Ini adalah Anggaran di mana Rektor mencoba menampilkan dirinya sebagai penjaga perekonomian yang berhati-hati dan berhati-hati.

Pengurangan Asuransi Nasional, dikombinasikan dengan pengurangan yang sama beberapa bulan lalu, merupakan pemotongan pajak yang signifikan.

Namun tidak ada yang mengejutkan dari apa yang dikatakan Jeremy Hunt, karena tidak ada kemungkinan besar akan segera mengubah prospek Partai Konservatif.

Sebaliknya, Hunt mencoba menyatakan bahwa perekonomian perlahan tapi pasti pulih.

Dalam wawancara saya dengannya, misalnya, dia menyatakan bahwa masyarakat berpenghasilan menengah akan lebih baik jika membandingkan pemotongan Asuransi Nasional dengan ambang batas pajak yang dibekukan yang telah menyebabkan kenaikan pajak besar-besaran bagi banyak orang.

Namun argumen ekonomi besar berikutnya lebih luas dari itu. Ini memperhitungkan inflasi, biaya hipotek, sewa, dan pendapatan per kapita.

Seiring dengan beredarnya statistik dalam beberapa hari mendatang, ada sesuatu yang lebih penting di baliknya: sentimen. Apakah masyarakat merasa lebih baik, apakah mereka merasa memiliki lebih banyak pendapatan yang dapat dibelanjakan, dan apakah mereka merasa yakin secara ekonomi mengenai masa depan?

Ketiga pertanyaan ini mendasari perdebatan politik antara Partai Konservatif, Partai Buruh, dan lainnya mengenai perekonomian.

Partai Buruh merasa bahwa mereka telah bangkit kembali dan dianggap serius oleh banyak orang dalam bidang perekonomian, dan terdapat bukti dari jajak pendapat yang mendukung hal ini.

Sebaliknya, bagi kaum konservatif, apa yang seringkali menjadi kekuatan bagi mereka kini menjadi kelemahan – perekonomian – karena mereka menyaksikan gejolak yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir.

Banyak orang akan menerima bahwa sebagian besar gangguan ini berada di luar kendali mereka: pandemi dan perang di Ukraina, yang keduanya mengakibatkan belanja negara yang sangat besar untuk mendukung rumah tangga dan dunia usaha, dan hal ini sangat disyukuri oleh banyak orang.

Kini kita dapat melihat konsekuensi dari pengeluaran ini, antara lain pada tarif pajak dan utang negara.

Namun Partai Buruh juga ingin menyalahkan Partai Konservatif. “Di mana Liz? Di mana Kwasi?” Anggota parlemen Partai Buruh berteriak selama pidato anggaran mereka.

Pertanyaan representatif yang bersifat politis: Partai Buruh ingin mengingatkan masyarakat bahwa mantan Perdana Menteri dan mantan Kanselir menyebabkan bencana ekonomi dengan konsekuensi nyata.

Jeremy Hunt, berlawanan dengan apa yang diiklankannya, mencoba mengatur suasana: dia mengatakan kepada saya bahwa dia ingin menghapuskan Asuransi Nasional sama sekali.

Sekarang ini mungkin seperti Anda atau saya mengatakan kita ingin memenangkan lotre: apa yang ingin kita lakukan dan apa yang mungkin terjadi bukanlah hal yang sama. Mencabutnya akan membutuhkan banyak biaya.

Namun hal ini merupakan indikasi ambisi dan upaya untuk mengidentifikasi perbedaan antara Partai Konservatif dan Partai Buruh.

Bisakah dia berbuat cukup banyak untuk mulai menggoda orang agar berpikir lagi untuk beralih ke Partai Buruh?

Jajak pendapat menunjukkan dia mempunyai pekerjaan besar di tangannya.

Jadi mereka telah menyetujui sebagian besar dari apa yang telah diumumkan oleh Pemerintah, baik dalam Anggaran dan selama enam bulan terakhir, termasuk sebagian besar dari apa yang ada dalam Anggaran.

Yang kini membuat mereka pusing – bagaimana cara membayar sebagian janji mereka, setelah mereka menerima pemotongan pajak dari Rektor.