Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pengadilan Moskow memerintahkan penangkapan in absensia janda Alexei Navalny: NPR

Pengadilan Moskow memerintahkan penangkapan in absensia janda Alexei Navalny: NPR

Yulia Navalnaya, janda mendiang pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny, menghadiri Simposium St. Gallen ke-53, di St. Gallen, Swiss, pada 3 Mei 2024.

Gian Ehrenzeller/Keystone melalui Associated Press


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Gian Ehrenzeller/Keystone melalui Associated Press

Sebuah pengadilan di Rusia memerintahkan penangkapan janda pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny dalam sidang yang diadakan Selasa secara in-absentia sebagai bagian dari tindakan keras Kremlin terhadap oposisi.

Yulia Navalnaya, yang tinggal di luar negeri, akan ditangkap jika kembali ke Rusia.

Pengadilan Distrik Basmanny di Moskow mengeluarkan keputusan untuk menangkap Navalnaya atas tuduhan menjadi anggota kelompok ekstremis.

Navalny, musuh bebuyutan Presiden Rusia Vladimir Putin, meninggal pada bulan Februari di koloni hukuman Arktik saat menjalani hukuman penjara 19 tahun atas tuduhan ekstremisme yang ia kecam karena bermotif politik. Pihak berwenang mengatakan dia jatuh sakit setelah berjalan, namun tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang kematian Navalny.

Navalny dipenjara setelah kembali ke Moskow pada Januari 2021 dari Jerman, tempat ia memulihkan diri dari keracunan agen saraf pada tahun 2020 yang ia salahkan pada Kremlin.

Navalnaya menuduh Putin membunuh suaminya dan bersumpah untuk melanjutkan aktivitasnya. Para pejabat Rusia membantah keras keterlibatannya dalam peracunan dan kematian Navalny.

Navalnaya mengejek keputusan pengadilan di platform media sosial X, dengan mengatakan bahwa Putin-lah yang harus diadili. Juru bicaranya, Kira Yarmysh, menggambarkan keputusan pengadilan sebagai pengakuan atas “kelebihan” dirinya.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mencatat di Channel X bahwa Navalnaya meneruskan warisan suaminya dan mengecam keputusan pengadilan Moskow sebagai “surat perintah penangkapan terhadap keinginan kebebasan dan demokrasi.”

READ  Paus Fransiskus memuji kerendahan hati Paus XIII yang mengundurkan diri | Paus Francis

Pihak berwenang Rusia tidak merinci tuduhan terhadap Navalnaya. Tampaknya hal ini terkait dengan klasifikasi pihak berwenang terhadap Yayasan Anti Korupsi Navalnaya sebagai organisasi ekstremis. Putusan pengadilan tahun 2021 yang melarang kelompok Navalnaya memaksa orang kepercayaannya dan anggota timnya meninggalkan Rusia.

Sejumlah jurnalis telah dipenjara atas tuduhan serupa dalam beberapa bulan terakhir sehubungan dengan liputan mereka tentang peristiwa Navalny.

Tindakan keras Kremlin terhadap aktivis oposisi, jurnalis independen, dan masyarakat umum Rusia yang kritis terhadap pemerintahan semakin meningkat setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari 2022.