Juli 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pengungsi Rohingya yang Diselamatkan oleh Indonesia: Pengingat Tepat Waktu atas Krisis Myanmar

Pengungsi Rohingya yang Diselamatkan oleh Indonesia: Pengingat Tepat Waktu atas Krisis Myanmar

Sebuah kisah dramatis tentang kelangsungan hidup dan penyelamatan di pantai barat provinsi Aceh di Indonesia telah kembali memusatkan perhatian pada penderitaan pengungsi Muslim Rohingya dari Myanmar yang melakukan perjalanan berbahaya melintasi Samudera Hindia untuk mencari kehidupan yang lebih baik.

Korban selamat yang putus asa ditarik ke tempat aman dari perahu yang terbalik oleh nelayan setempat pada hari Kamis, setelah sejumlah orang meninggal dunia yang belum diketahui jumlahnya.

Bagi pengungsi Rohingya yang tinggal di kamp-kamp pengungsian kumuh di Bangladesh, melarikan diri melalui laut mungkin tampak seperti pilihan yang baik — namun seringkali berakibat fatal. Satu dari delapan orang tewas atau hilang dalam upaya tersebut, menurut PBB.

Badan pengungsi PBB mengatakan pada bulan Januari bahwa dari 4.500 orang Rohingya yang melakukan perjalanan laut melintasi perairan Asia Tenggara tahun lalu, 569 orang telah meninggal atau hilang.

Akar perpindahan

Anggota etnis minoritas Muslim Rohingya telah lama dianggap oleh mayoritas Buddha di Myanmar sebagai imigran ilegal dari Bangladesh, meskipun keluarga mereka telah tinggal di Myanmar selama beberapa generasi. Selain diskriminasi sosial, hampir semuanya tidak diberi kewarganegaraan pada tahun 1982, yang berarti mereka tidak memiliki kewarganegaraan, dan tidak diberikan kebebasan bergerak serta hak-hak dasar lainnya.

Pada bulan Agustus 2017, militer Myanmar melancarkan kampanye pembersihan di negara bagian Rakhine utara sebagai tanggapan atas serangan yang dilakukan oleh kelompok pemberontak Rohingya. Tindakan keras terhadap pemberontakan telah memaksa sekitar 740.000 warga Rohingya mengungsi ke negara tetangga Bangladesh dan menimbulkan tuduhan pemerkosaan massal, pembunuhan dan pembakaran ribuan rumah oleh pasukan keamanan. Pengadilan internasional kini sedang mempertimbangkan apakah kampanye tersebut merupakan genosida.

READ  Ketegangan di industri Indonesia karena impor besar-besaran diberlakukan

Kamp-kamp pengungsi di Bangladesh kini menampung sekitar 1 juta warga Rohingya, termasuk mereka yang melarikan diri dari gelombang penindasan sebelumnya.

Kebanyakan dari mereka tinggal di kamp-kamp terbuka yang besar di distrik Cox's Bazar dekat perbatasan Myanmar. Kamp-kamp yang penuh sesak, rentan terhadap kebakaran, banjir dan serangan penyakit, kekurangan air, sanitasi dan kebersihan. Kesempatan untuk mendapatkan pekerjaan yang berarti sangatlah langka dan geng-geng kriminal yang kejam terus beroperasi.

Sekitar 30.000 pengungsi ditampung di kamp terbesar kedua, yang didirikan di sebuah pulau terpencil di Teluk Benggala, Bassan Sar. Hal ini seharusnya membantu mengurangi kepadatan di Cox's Bazar, namun para kritikus mengatakan bahwa rumah-rumah tersebut menyerupai blok penjara, sehingga menambah jalan buntu yang sudah meresahkan dan membuatnya rentan terhadap banjir.

Sekitar 600.000 warga Rohingya masih tinggal di Myanmar, sebagian besar di kamp pengungsi internal atau di ghetto yang dibatasi ketat.

Melarikan diri melalui laut

Tekanan sosial dan ekonomi mendorong sebagian orang Rohingya yang tinggal di kamp-kamp di Myanmar dan Bangladesh melakukan perjalanan laut yang berbahaya ke Malaysia atau Indonesia yang mayoritas penduduknya Muslim.

Kamp-kamp tersebut menderita karena kurangnya peluang ekonomi dan kondisi fisik dan psikologis yang tidak sehat. Karena mayoritas pengungsi Rohingya tidak memiliki kewarganegaraan, mereka tidak memiliki harapan hukum untuk mendapatkan pemukiman kembali.

Mereka berharap peluang kerja sederhana menanti mereka di tempat lain, dan terkadang mereka bisa mendapatkan bantuan dari kerabat yang sudah memulai hidup baru di luar negeri.

Namun mereka sering dieksploitasi oleh para penyelundup manusia, yang memeras uang — mulai dari beberapa ratus hingga beberapa ribu dolar — untuk menyeberang dengan perahu bobrok tanpa memperhatikan keselamatan. Dalam beberapa kasus, pelaku perdagangan manusia mengirim pengungsi ke sindikat yang menjebak mereka dalam perbudakan virtual.

READ  Orang Terkaya di Indonesia (8 Mei 2023)

Pelayaran bisa memakan waktu berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan dengan kapal tanpa makanan, air, dan peralatan keselamatan yang memadai.

Beberapa tidak pernah menyelesaikan perjalanannya. “Sekitar 200 orang Rohingya dikhawatirkan tewas dalam satu insiden fatal pada November 2023, ketika kapal mereka dilaporkan tenggelam di Laut Andaman,” kata Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi pada bulan Januari.

tujuan

Jika tidak dikembalikan atau hilang, pengungsi Rohingya biasanya akan berakhir di Thailand, Malaysia, atau Indonesia.

Thailand mencoba untuk mencegah pengungsi mendarat, menyediakan makanan, bahan bakar dan perbaikan untuk mengirim perahu dalam perjalanan mereka, dimana pengungsi akan ditahan jika mereka mendarat.

Malaysia relatif lebih ramah dengan mengizinkan ribuan pengungsi Rohingya untuk mendarat selama bertahun-tahun. Seperti Thailand, negara ini adalah negara berpendapatan menengah dan membutuhkan pekerja murah. Namun, Thailand mempunyai tenaga kerja murah dari negara tetangganya, seperti Myanmar dan Kamboja, yang tidak dimiliki Malaysia, sehingga kedatangan warga Rohingya di Malaysia dapat membantu mengisi kesenjangan tersebut.

Indonesia telah menyambut pengungsi Rohingya selama bertahun-tahun, memberi mereka akomodasi sementara dan mengizinkan mereka mendaftar untuk pemukiman kembali di negara ketiga, sebuah proses yang bisa memakan waktu bertahun-tahun.

Namun dalam satu tahun terakhir, terdapat tanda-tanda kebencian di Aceh, dimana beberapa ratus pengungsi kadang-kadang datang dalam satu hari, sehingga memicu protes atas eksploitasi sumber daya lokal dan keluhan lainnya. Sentimen negatif dipicu oleh kampanye ujaran kebencian online yang tampaknya terkoordinasi, dan asal muasalnya tidak jelas.

Aplikasi keuangan

Ketika krisis di seluruh dunia semakin mendapat perhatian, PBB terus mencari pendanaan untuk meringankan beban pengungsi Rohingya dan tuan rumah mereka di Bangladesh.

PBB pekan lalu meminta negara-negara anggota untuk mendanai proyek senilai $852,4 juta untuk menyediakan “makanan, tempat tinggal, layanan kesehatan, akses terhadap air minum, layanan keamanan, pendidikan dan peluang mata pencaharian serta pengembangan keterampilan” kepada pengungsi dan komunitas Rohingya. kamp mereka.

READ  Indonesia mengatakan pasokan nikelnya akan menjaga harga global tetap rendah